BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roma ingin menyelesaikan masalah sampah sebelum Natal, tetapi apakah itu akan berhasil?

Jika Anda hanya mengunjungi tempat-tempat wisata, Anda mungkin tidak sering memperhatikannya. Tapi itu telah menjadi gangguan bagi orang-orang Roma selama bertahun-tahun: jalanan dipenuhi sampah. Di hampir semua lingkungan, wadah limbah yang meluap menyebarkan bau busuk dan menarik serangga. Media Italia menyebutnya sebagai “keadaan darurat”.

Alasan Roberto Gualtieri, walikota Kota Abadi sejak bulan lalu, menjadikan masalah sebagai prioritas utamanya. Politisi sayap kiri telah menyisihkan empat puluh juta untuk kampanye pembersihan satu kali, di mana ia ingin membuat Roma indah lagi sebelum Natal. Namun banyak warga yang skeptis.

Jalan demi jalan, lingkungan demi lingkungan

“Kita akan mulai dari bundaran ini, dan kemudian melanjutkan sepanjang Via Trionville ke arah rumah sakit,” pemimpin tim menginstruksikan sekitar dua puluh karyawan layanan pengumpulan sampah. Dengan peniup daun dan sapu, mereka siap membersihkan trotoar dari pukul 11:00 hingga 06:00: jalan demi jalan, lingkungan demi lingkungan. Dan itu hampir setiap malam sampai akhir Desember.

“Malam ini kami membersihkan puing-puing kecil dan dedaunan yang menyumbat saluran pembuangan dan membanjiri jalan-jalan,” jelas ketua tim. “Pada siang hari, tim lain mengosongkan wadah dan membuang tumpukan kantong sampah di sekitarnya.”

READ  Pria menusuk penumpang di kereta Jerman, tiga korban luka parah