BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membahas kesepakatan akhir untuk menyimpulkan KTT Iklim Glasgow setelah “tidur” secara lebih rinci | Luar negeri

Negara-negara yang berpartisipasi dalam KTT Iklim Glasgow akan terus membahas kemungkinan kesepakatan akhir yang harus diselesaikan KTT mulai pukul 11:00 waktu Belanda. Salinan baru dari teks penutup akan dipresentasikan pagi ini oleh Ketua KTT Alok Sharma.




KTT di Skotlandia seharusnya berakhir tadi malam, tetapi belum mungkin mencapai kesepakatan. Negara-negara sejauh ini tidak setuju pada tiga masalah utama: bantuan keuangan untuk negara-negara miskin, penghapusan batu bara secara bertahap, dan penghentian subsidi bahan bakar fosil.

Ada juga pertanyaan tentang seberapa cepat negara harus mempresentasikan rencana mereka untuk mengurangi emisi karbon dioksida. Menurut para ilmuwan, jadwal untuk mencapai tujuan kesepakatan iklim Paris, mulai tahun 2015, sekarang tidak terpenuhi. Pemanasan global harus dibatasi hingga 1,5°C sebelum akhir abad ini.

tidur di dalamnya

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan kemarin bahwa “hasil yang ambisius” ada di cakrawala setelah dua minggu pembicaraan di Glasgow. Para pemimpin pembicaraan memotongnya dari kebiasaan dan mendesak para delegasi untuk beristirahat daripada pergi sepanjang malam.

Negosiator berharap “Tidur” akan membantu menengahi kesepakatan yang bisa dibilang merupakan rencana yang kredibel untuk meningkatkan respons global terhadap pemanasan global. Kata-kata yang tepat yang diminta oleh negara-negara membutuhkan negosiasi yang signifikan.

Jadi pagi ini semua negara akan memiliki kesempatan untuk mengungkapkan pandangan mereka tentang apa yang saat ini ada di atas kertas, selama pertemuan informal singkat. Sharma kemudian juga akan merefleksikan keadaan saat ini. Pertemuan resmi dengan 197 negara diharapkan sore ini.

Selengkapnya baca di bawah gambar

Seorang pengunjuk rasa di Glasgow berpakaian seperti Perdana Menteri Johnson dan bertanya-tanya ke mana perginya uang untuk perubahan iklim. Uang itu tampaknya ada untuk bahan bakar fosil. © AP

sedikit iman

Kemarin muncul sekali lagi bahwa tidak semua orang percaya pada kecepatan negosiasi iklim. Ada banyak protes di Glasgow di sekitar KTT PBB. Para pengunjuk rasa dengan keras mengisyaratkan perlunya tindakan. Aktivis Extinction Rebellion melaporkan bahwa mereka menyiram diri mereka sendiri di luar dengan darah palsu Penjaga.

“Darah” melambangkan orang-orang yang meninggal akibat krisis iklim dan orang-orang yang akan mati karena kelambanan para negosiator di atas. Kelompok kerja mengumumkan pawai melalui London ke Parlemen Inggris hari ini, lapor Berita Langit.

Bahkan sampai larut malam, masih ada aksi di Capitol tempat KTT iklim diadakan. Gerakan lingkungan Greenpeace meluncurkan balon raksasa di tengah pusat konvensi untuk mewakili bumi. Teks “Not For Sale” dicetak pada spanduk merah.

Selengkapnya baca di bawah gambar

Anggota Extinction Rebel Brigade berdemonstrasi di depan gedung konferensi di Glasgow.

Anggota Extinction Rebel Brigade berdemonstrasi di depan gedung konferensi di Glasgow. © Reuters

falferer teratas

KTT Glasgow sendiri adalah yang paling berpolusi dari semua KTT iklim yang diadakan oleh PBB sejauh ini, tulisnya Washington Post. COP26 akan mengeluarkan sekitar 102.500 ton karbon dioksida dan gas rumah kaca lainnya, menurut perhitungan awal. Ini dua kali lipat dari apa yang terjadi selama KTT Madrid pada 2019 dan di Paris pada 2015.

Salah satu alasan untuk emisi yang relatif tinggi adalah bahwa KTT iklim ini lebih besar dari rilis sebelumnya. Dan itu terlepas dari penggunaan cangkir kopi yang dapat digunakan kembali, toilet ekonomis, dan bahkan versi vegan dari haggis hidangan Skotlandia yang terkenal. Pemanasan juga membakar lebih lama, karena bagian atas bertahan lebih lama dari yang diharapkan.

Pemerintah Inggris mengatakan kepada surat kabar itu bahwa emisi penuh dari pertemuan itu hanya dapat dihitung setelah KTT selesai. Namun disebutkan, cara penghitungannya kali ini berbeda dengan tahun-tahun lainnya. Misalnya, emisi dihitung di area yang lebih besar dari tempat pertemuan puncak biasanya diadakan.

Aktivis menggambarkan ke mana umat manusia akan pergi jika tujuan iklim tidak terpenuhi.

Aktivis menggambarkan ke mana umat manusia akan pergi jika tujuan iklim tidak terpenuhi. © Badan Perlindungan Lingkungan

Perenang jarak jauh Peter Green menentang pembuangan ke laut dan sungai.

Perenang jarak jauh Peter Green menentang pembuangan ke laut dan sungai. © Getty Images

Tonton video berita yang sedang tren di daftar putar di bawah ini:

READ  Irak ingin mulai memanggil warga dari Belarus pada hari Kamis | Luar negeri