BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Royal IHC membangun kapal yang unik dan berkelanjutan di Indonesia untuk mendukung ladang angin lepas pantai | Dordrecht

Royal IHC of Kinderdijk akan membangun kapal layanan baru dan unik untuk dunia di Indonesia, yang dirancang khusus untuk ladang angin lepas pantai. Kapal ini akan menjadi hibrida, tetapi di masa depan dapat sepenuhnya didukung oleh baterai dan bahan bakar alternatif, asalkan ada kapasitas yang cukup di darat. Selain itu, peralatan akan disajikan untuk memilih jalur yang paling efisien.

Yang terakhir ini akan membantu memastikan emisi dijaga agar tetap minimum. Ide di balik kapal baru ini tidak hanya untuk membuatnya berkesinambungan, tetapi pada saat yang sama tidak mengorbankan fungsionalitas apa pun. SOV baru yang akan dibangun bertujuan untuk mendukung operasi dan pemeliharaan kincir angin ini. Konstruksi sedang dilakukan bekerja sama dengan perusahaan pendukung energi lepas pantai Vallianz, di galangan kapal di Batam (Indonesia).

sistem dinamis

Sistem dinamis harus memastikan bahwa kapal dapat mencapai tumpukan kincir angin dengan baik. Kapal akan berlabuh di poros pabrik. “Demi keselamatan, penting untuk menutupnya sepenuhnya sebelum mengangkut kru dan material,” kata juru bicara kota Hans Heugen.

Kapal juga memiliki menara angkat dan kapal anak dengan tempat berlabuh kecil tanpa tangga. Juga akan ada ruang untuk penyimpanan, bengkel, ruang kantor untuk operasi dan area relaksasi untuk penumpang. BSM Deutschland juga akan terlibat dalam pembangunan dan pengoperasian kapal baru tersebut, antara lain akan mengelola armada dan awak kapal.

Menurut Kees van der Snel, Chief Operating Officer Royal IHC, kemitraan ini sejalan dengan misi perusahaan untuk “memainkan peran utama dalam membuat industri maritim lebih efisien dan berkelanjutan”.