BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

RSV: Para ilmuwan mengatakan perilaku yang membantu kita tetap aman dari Covid dapat menyebabkan peningkatan kasus RSV



CNN

Perilaku yang telah membantu kita tetap aman dari Covid-19 selama dua setengah tahun terakhir – penguncian, jarak fisik, pemakaian masker, cuci tangan – mungkin ada di belakang “Belum pernah terjadi sebelumnya” peningkatan awal RSV Infeksi tahun ini, kata para ilmuwan.

Faktor-faktor ini mungkin juga telah dilemparkan Virus pernapasan musiman lainnya lepas kendali para ilmuwan.

“Selama kami memiliki riwayat RSV dan penyakit pernapasan lainnya di Amerika Serikat, ada pola wabah yang sangat teratur ini,” katanya. Rachel Baker, Epidemiolog dan asisten profesor di Brown University.

“RSV muncul setiap tahun pada akhir musim gugur/musim dingin dan wabah ini sebagian besar terjadi pada anak-anak. Kemudian menghilang lagi selama musim semi/musim panas dan muncul kembali pada musim dingin berikutnya,” kata Baker. “Ini sangat teratur dan dapat diprediksi” – sampai itu tidak terjadi.

Kasus RSV, atau virus pernapasan syncytial, telah dimulai di Amerika Serikat menunjukkan di musim semi dan sekarang 60% lebih tinggi dari minggu puncak di tahun 2021, Analisis CNN menunjukkan, ini mungkin perkiraan yang terlalu rendah.

Di seluruh Amerika Serikat, jumlah kasus influenza terus meningkat meningkat Sedikit lebih awal dari biasanya. sebuah Sekelompok sekolah Itu telah melihat ketidakhadiran besar, dan kantor medis mengatakan mereka melihat lebih banyak orang terinfeksi Virus pernapasan lainnya Terkadang tidak sesuai pola biasa.

Ada pola yang tidak biasa serupa pada infeksi pernapasan seperti: adenovirus, parainfluenza dan rhinovirus di Negara lain juga.

Para ilmuwan percaya bahwa tindakan epidemi yang belum pernah terjadi sebelumnya memiliki efek yang tak tertandingi.

“Tingkat perubahan masyarakat yang terjadi dengan pandemi Covid benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya di era modern,” katanya. dr.. Kevin Maskerprofesor pediatri di Rumah Sakit Anak Colorado.

Seperti Covid-19, RSV dan influenza menyebar melalui droplet di udara saat Anda batuk atau bersin. Tetesan juga bertahan selama berjam-jam pada permukaan yang sering disentuh seperti gagang pintu dan sakelar lampu.

Jadi orang-orang yang mencuci tangan dan mendisinfeksi permukaan, yang mengenakan masker dan menjauhkan diri dari orang lain, melakukan lebih dari sekadar menghentikan penyebaran virus corona.

“Meskipun intervensi ini sangat bagus dalam mengurangi penyebaran Covid-19, mereka telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam mengurangi penyebaran penyakit pernapasan lainnya seperti RSV dan flukata Baker.

Penurunan mendadak kasus RSV dan rawat inap terjadi pada musim 2020 dan 2021, Studi telah menunjukkanDi samping Luar biasa jinak musim flu.

“Itu benar-benar menakjubkan,” kata Becker.

Tetapi ketika vaksin dan perawatan Covid-19 tersedia, lebih banyak orang mulai kembali ke sekolah, bekerja, dan berinteraksi tanpa masker. Mereka juga mulai berbagi kuman.

Perilaku epidemiologis telah menciptakan ‘kesenjangan kekebalan’ ataukekebalan hutang“Ini membuat lebih banyak orang di Amerika Serikat rentan terhadap penyakit seperti RSV.

Bayi membangun kekebalan alami terhadap virus ketika mereka terpapar virus. Sebagian besar anak terkena RSV di beberapa titik sebelum mereka berusia dua tahun. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan. Bayi baru lahir mendapatkan beberapa perlindungan pasif Dari ibu mereka, yang menularkan antibodi melalui ASI.

Tetapi selama dua tahun, kecil kemungkinan bayi yang lahir selama pandemi atau orang-orang di sekitarnya terinfeksi RSV – atau virus lain, dalam hal ini. Kekebalan mereka berkurang atau tidak terbentuk sama sekali. Jadi ketika anak-anak ini dan orang tua mereka mulai berinteraksi dengan orang lain, mereka lebih mungkin untuk sakit.

“Penurunan paparan virus endemik telah menciptakan kesenjangan kekebalan – kelompok individu yang rentan yang telah menghindari infeksi dan dengan demikian tidak memiliki kekebalan spesifik patogen untuk melindungi terhadap infeksi di masa depan,” tulis Misakar dan Becker musim panas ini dalam sebuah komentar yang diterbitkan dalam jurnal medis. pisau bedah.

Mereka memperingatkan rumah sakit tentang perlunya fleksibel dan bersiap untuk musim pernapasan yang tidak terduga karena kesenjangan ini.

“Kami tahu tidak dapat dihindari bahwa penyakit ini akan datang kembali,” kata Misakar kepada CNN.

Komentar itu memperingatkan masuknya infeksi yang mungkin termasuk anak-anak yang lebih tua yang belum terpapar virus serta bayi baru lahir yang ibunya tidak dapat menularkan antibodi karena mereka belum pernah kontak dengan kuman ini.

“Kami melihat sekarang bahwa itu menyebar dengan sangat baik,” kata Becker. “Dan tidak hanya mengejutkan bagi bayi yang biasanya menyerang kelompok kelahiran pertama, tetapi juga menyebabkan infeksi pada anak yang lebih besar.

“Beginilah cara kerja penyakit menular,” tambahnya. “Begitu Anda memiliki lebih banyak kasus, mereka membuat lebih banyak kasus, dan Anda mendapatkan yang tinggi.”

Baker dan Messacar tidak menganggap pola awal musim dengan RSV bersifat permanen, tetapi mungkin perlu beberapa waktu untuk kembali ke siklus yang dapat diprediksi.

“Kami berada dalam periode yang agak aneh sekarang, tetapi saya pikir dalam beberapa tahun ke depan kita akan mulai melihat wabah reguler itu – yah, tergantung pada apa yang terjadi dengan Covid,” kata Becker. Jika virus corona menjadi cukup buruk sehingga lebih banyak penguncian diperlukan, itu bisa sekali lagi membuang musim virus lain.

Dengan virus seperti flu, kata Mesakar, ada lebih banyak variabel yang terlibat.

Tidak ada vaksin untuk mencegah virus pernapasan syncytial, tetapi ada vaksin flu, jadi jika vaksin flu cocok untuk strain yang beredar dan cukup banyak orang yang mendapatkannya, negara dapat menghindari lonjakan tiba-tiba dalam kasus yang Anda lihat sekarang. virus sinsitium saluran pernapasan.

Para ilmuwan sedang mengerjakan vaksin RSV, tetapi itu tidak akan datang tepat waktu untuk membantu musim ini.

Sementara itu, ada beberapa hal yang perlu dilakukan untuk mengurangi penyebaran RSV, dan itu akan terdengar sangat familiar.

cuci tangan Anda. Jaga kebersihan permukaan yang sering digunakan. Bersin atau batuk ke tisu atau ke siku Anda, bukan tangan Anda. Tingkatkan kekebalan Anda dengan banyak tidur dan makan makanan yang sehat. Pakailah masker, terutama saat sedang sakit. Dan yang paling penting, jika Anda sakit, tetap di rumah.

“Semua intervensi non-obat ini jelas berhasil, dan semakin banyak yang bisa kita lakukan untuk mencegah kasus virus ini, semakin baik,” kata Baker.

READ  186 gembala kebun binatang diberitahu bahwa mereka menembak rabies karena kelelawar liar