BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kandidat vaksin RSV untuk menangkal penyakit parah pada lansia

Sepasang uji coba besar Fase III telah menunjukkan kandidat vaksin RSV protein F Prefusion F aman pada orang dewasa berusia 60 tahun ke atas dengan potensi untuk menggagalkan penyakit pernapasan bagian bawah, termasuk kasus yang parah.

Dosis tunggal persiapan vaksin protein F untuk virus RSV (RSVPreF3 OA) menghasilkan kemanjuran vaksin sebesar 82,6% terhadap penyakit saluran pernapasan bagian bawah (96,95% CI 57,9–94,1), memenuhi titik akhir utama penelitian, dan menurunkan kemanjuran vaksin pada 94,1 % terhadap penyakit berat. Penyakit RSV (95% CI 62,4-99,9), kata Michael Eason, MD, MSc, dari Northwestern University Feinberg School of Medicine di Chicago, di tahun IDWeek Pertemuan.

Dalam percobaan kedua, dosis tunggal vaksin protein RSV lain (RSVPreF) menunjukkan kemanjuran 66,7% terhadap dua atau lebih gejala pernapasan bagian bawah (96,66% CI 28,8-85,8) dan 85,7% terhadap tiga atau lebih gejala (96,66% CI 32,0 – 98.7), memenuhi titik akhir primer umum studi, menurut Edward Walsh, MD, dari University of Rochester di New York.

Saat ini, tidak ada vaksin untuk melindungi terhadap infeksi virus pernapasan syncytial. Menurut data dari Center for Disease Controldiperkirakan 177.000 orang tua di Amerika Serikat dirawat di rumah sakit dengan infeksi RSV pada tahun 2017 saja, dan 14.000 meninggal.

Moderator Kathleen Newell, MD, dari University of Maryland di Baltimore, mengatakan mempresentasikan uji coba yang diharapkan.

RSVPreF3 OA

tingkat ketiga AReSVi-006 (virus syncytial pernapasan dewasa) Uji coba RSVPreF3 OA yang dipresentasikan oleh Ison melibatkan 24.960 orang dewasa berusia 60 tahun atau lebih (rata-rata 69,5 tahun) yang diacak dalam rasio 1:1 untuk vaksin atau plasebo. Definisi kasus untuk penelitian ini adalah adanya setidaknya 24 jam gejala atau tanda pernapasan bagian bawah bersama dengan RSV yang terdeteksi oleh RT-PCR. Dengan definisi ini, tujuh individu yang divaksinasi mengembangkan penyakit pernapasan bawah dari RSV versus 40 di antara penerima plasebo.

READ  Hujan meteor Geminid: Apa yang Anda ketahui?

Kasus yang parah termasuk setidaknya dua tanda pernapasan bawah atau dinilai parah oleh penyidik ​​dan dikonfirmasi oleh juri eksternal, atau didasarkan pada penggunaan terapi suportif. Satu kasus penyakit saluran pernapasan bawah akut terjadi pada kelompok vaksin dan 17 kasus pada kelompok plasebo.

Kelompok perlakuan dan plasebo sama-sama cocok untuk usia: 56% berusia 60-69 tahun, 36% berusia 70-79 tahun, dan 8% berusia 80 tahun ke atas. Sebagian besar peserta berkulit putih (sekitar 79%), sementara 9% berkulit hitam, dan 7,6% adalah orang Asia.

Untuk titik akhir primer, kinerja vaksin serupa di seluruh subkelompok virus pernapasan dan kelompok usia:

  • RSV A: 84,6%
  • RSV B: 80,9%
  • 60 hingga 69 tahun: 81,0%
  • 70-79 tahun: 93,8%

Pada orang berusia 80 tahun ke atas, dan orang yang lemah, terlalu sedikit kasus yang terjadi untuk menilai kemanjuran, menurut Eason. Khasiat terhadap penyakit pernapasan bagian bawah tampaknya konsisten terlepas dari status komorbiditas (72,5% tidak ada dan 94,6% untuk satu atau lebih) dan 92,9% untuk mereka yang sebelumnya dianggap lemah dan 80% untuk mereka yang dianggap fit.

Komorbiditas yang mendasari dilaporkan pada kurang dari 40% peserta dan termasuk penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), asma, penyakit pernapasan/paru kronis, gagal jantung kronis, diabetes, dan penyakit hati atau ginjal lanjut.

Eason mengatakan profil keamanannya bagus. Dia menambahkan bahwa efek samping termasuk nyeri lengan, kelelahan, sakit kepala dan mialgia “yang biasanya sembuh dengan sangat cepat.” Tidak ada kelainan yang diamati pada entitas supernatural yang serius.

RSVPreF3

tingkat ketiga Renoir Uji coba melibatkan 34.284 peserta berusia 60 tahun ke atas (usia rata-rata 68,3 tahun). Walsh memberikan analisis interim percobaan dengan 6 bulan tindak lanjut.

READ  Koloni ikan es besar dengan 60 juta sarang

Untuk titik akhir dua gejala, 11 kasus penyakit saluran pernapasan bagian bawah terjadi pada kelompok perlakuan versus 33 pada kelompok plasebo, dengan gejala termasuk batuk, mengi, produksi dahak, sesak napas, sakit tenggorokan, hidung tersumbat, dan keluarnya cairan dari hidung. Untuk tiga titik akhir gejala, dua kasus terjadi pada kelompok vaksin versus 14 di antara kelompok kontrol.

Semua peserta dinyatakan sehat atau dengan kondisi medis kronis yang stabil, kata Edwards, dan orang-orang dengan penyakit kekebalan dikeluarkan.

Usia rata-rata peserta adalah 68 tahun, dan sekitar 78% berkulit putih, 37% Hispanik, 8% Hitam, dan 8% Asia. Kelompok usia kembali cocok: 63% berusia 60-69 tahun, 32% berusia 70-79 tahun, dan 6% berusia 80 tahun ke atas.

Kasus berisiko tinggi termasuk kondisi kardiopulmoner kronis pada 15-16%, asma pada 9%, PPOK pada 6%, dan gagal jantung kongestif pada 2%. Selain itu, 19% memiliki diabetes dan 13% memiliki penyakit jantung.

Reaksi lokal, termasuk nyeri tempat suntikan, kemerahan, dan pembengkakan, terlihat pada 12,1% dari kelompok perlakuan versus 6,6% dari kelompok plasebo. Keseluruhan AE terlihat pada 27,4% vs 25,7%, masing-masing – ini termasuk nyeri lokal di tempat vaksinasi, kelelahan, sakit kepala, nyeri otot, nyeri sendi, diare, demam, mual, dan muntah.

Dalam paparannya, Edwards menekankan kesulitan yang ditimbulkan virus Corona untuk uji coba yang dimulai Agustus 2021 di pusatnya.

“Ini adalah waktu terburuk yang mungkin untuk memiliki uji coba yang efektif untuk penyakit selain COVID,” katanya. “Di dalam pusat kami, kami memiliki lebih banyak COVID daripada jenis infeksi pernapasan lainnya.”

Kedua uji coba akan memberikan data tindak lanjut satu tahun jika tersedia.

  • Ingrid Heine Dia adalah penulis MedPage Today yang meliput penyakit menular. Dia telah bekerja sebagai reporter medis selama lebih dari satu dekade. Mengikuti

Pengungkapan

Studi RENOIR didanai oleh Pfizer, sedangkan AReSVi-006 didanai oleh GSK.

Walsh melaporkan hubungannya dengan Merck dan Pfizer. Beberapa penyelidik adalah karyawan Pfizer atau pemegang sahamnya.

Ison telah mengumumkan hubungan dengan GSK, Adagio Therapeutics, Adamis Pharmaceuticals, ADMA Biologics, AlloVir, Atea Pharmaceuticals, Cidara Therapeutics, CSL Behring, Genentech/Roche, Janssen, Merck, Pulmocide, dan Shionogi, Seqirus, Takeda, Talaris Therapeutics, dan Viracor Eutics . Beberapa penyelidik adalah karyawan atau pemegang saham GSK.