BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

RTM di IFFR, Festival Film tidak bisa mendapatkan lebih banyak dari Rotterdam

Mintalah teks ini dibacakan dengan lantang:

RTM adalah singkatan dari Rotterdam. Ronnie Thewes dari Rotterdam International Film Festival bersenang-senang ketika saya ingin mengetahui sesuatu yang sederhana. Dan di IFFR, RTM mewakili program dengan Rotterdam Films.

Di tahun-tahun sebelumnya Anda harus mencarinya sedikit, di tengah membanjirnya bioskop dari seluruh dunia. Tapi tahun ini jangan sampai terlewatkan. Itu si sepatu bot keturunan Suriname, artis di pinggiran Rotterdam, remaja dari selatan, putra Indonesia, wanita kulit hitam cantik, Jules Delder, dan banyak lagi.

energi yang baik

RTM didirikan empat tahun lalu oleh Theeuwes dan Mieke van der Linden, keduanya berafiliasi dengan IFFR. Ada sesuatu yang menggigit, kata Theeuwes, programmer RTM. “Sebagai staf festival, kami selalu sibuk membuat koneksi di kota, menunjukkan wajah kami. Kemudian kami terkadang menemukan pembuat muda yang merasa bahwa festival sebesar itu sama sekali bukan untuk mereka. Pada saat yang sama kami merasakan banyak energi yang baik. . Beginilah cara kami mendapatkan ide. Sajikan ke festival.”

Sebuah program yang berisi film oleh pembuat film yang tinggal atau bekerja di Rotterdam atau memiliki hubungan yang kuat dengan mereka. Dari pendatang baru hingga artis terkenal. Kali ini dia dipaksa untuk online, tetapi sebelumnya satu hari penuh di LantarenVenster diberikan kepadanya. “Pembuat juga dapat bertemu satu sama lain di sana. Fungsi jaringan ini adalah bagian yang sangat penting dari program RTM.”

Pembaca yang terhormat: Donasi diperlukan!
Anda dapat membaca cerita ini secara gratis. Hal ini dimungkinkan berkat sumbangan pembaca. Dengan cara ini kami tetap independen dari subsidi dan sponsor utama. Anda dapat memutuskan sendiri apa nilai cerita ini bagi Anda. Kontribusi Anda akan langsung diberikan kepada penulis!

Dukung penulis ini!

Donasi untuk penulis ini

Donasi Anda akan kami transfer langsung ke penulis.

Karena menurut Theeuwes Anda pasti bisa membicarakan adegan film sungguhan di Rotterdam. Rotterdam adalah kota yang sangat kreatif, di mana semua orang dapat bekerja, baik melalui saluran resmi atau tidak. Itu bagus, meskipun itu juga berarti bahwa kadang-kadang sulit bagi kita untuk menemukan semua orang yang mengatur malam film mereka sendiri dan membuat sendiri. Banyak terjadi di luar jalur. dipalu, yang membuatnya sangat menarik dan sangat menarik di Rotterdam.”

READ  Pemeriksaan peran rumah kerajaan dalam sejarah kolonial

Mencari

Ini tidak mengubah fakta bahwa baik untuk memiliki semacam basis uang, produsen atau fasilitas lainnya. “Bersama dengan penyiar Open Rotterdam, dan dengan dukungan pemerintah kota, kami sedang menyelidiki iklim industri di Rotterdam. Apa yang dibutuhkan dan apa yang dibutuhkan masyarakat. Kami sekarang telah mengirimkan sejumlah survei. Dalam beberapa bulan mendatang, cuaca memungkinkan , kami juga akan mengadakan pertemuan untuk mencari tahu di mana kebutuhan berada. Kadang-kadang ada perasaan: “Ya, ada kotak film, tetapi kemudian Anda harus mematuhi segala macam aturan. Kami hanya membuat hal-hal yang indah. “

“Orang-orang membuat film dengan berbagai cara akhir-akhir ini. Sangat menarik, tetapi pertanyaannya adalah bagaimana Anda bergerak dalam situasi baru ini, bagaimana alurnya? Rotterdam punya uang untuk seni dan budaya. Pertanyaannya adalah apakah harus ada Rotterdam? Dana Film. Ini semua hal. Kita bisa mendiskusikannya.”

Akademi Willem de Kooning juga merupakan nama yang muncul secara rutin. “Tentu, ini adalah tempat yang sangat istimewa, banyak hal indah datang dari sana, untungnya kadang-kadang juga di bidang perfilman,” tawa Thewes. “De Willem de Kooning telah menjadi mitra tetap festival selama bertahun-tahun, juga di bidang pendidikan.”

Oh, ya: Anda tidak perlu menjadi anggota untuk membaca ini. Kami membutuhkan anggota untuk dapat menulis ini. Jadi, jadilah anggota sekarang.

nada RTM

IFFR mendukung pembuat Rotterdam tidak hanya dengan program RTM, tetapi juga melalui penawaran RTM. “Ini adalah proyek di mana pembuat mempresentasikan pertunjukan mereka, dan kemudian juri mempertimbangkannya. Bagian dari hadiah untuk pemenang tidak hanya sejumlah uang yang dapat digunakan oleh pabrikan, tetapi juga program pelatihan dan bantuan dalam menemukan sebuah produk. Bagaimanapun, filmnya akan diputar di IFFR.” Edisi ketiga akan segera diumumkan. Sekarang kita melihat pemenang siklus RTM kedua, film pendek Jadi langit bisa mendengar kita oleh Lavinia Xausa. Foto sekelompok pendukung Feyenoord ini mengungkapkan dunia iman, cinta, kasih sayang, dan kerentanan yang tersembunyi. Itu pasti memicu rasa ingin tahu.

READ  Sutradara Leiderdorp menunjukkan bagaimana arsitektur dan seni terapan Indonesia dan Belanda saling mempengaruhi

Program RTM untuk festival ini terdiri dari dua belas judul pendek dan panjang. Terutama dokumenter, serta film pendek dan karya eksperimental. Ketika ditanya tentang sesuatu yang dia perhatikan, Theo menyebutkannya Memberdayakan Selatan Ditulis oleh Rene van Zandert. “Sebuah serial, empat episode berdurasi 15 menit, kami pernah memilikinya sebelumnya. Sebuah film dokumenter tentang anak-anak muda yang tinggal di selatan Rotterdam, apakah mereka memiliki masalah atau tidak. Gambar cinta yang sangat indah untuk pemirsa muda. Proyek yang sangat keren yang nantinya akan disiarkan oleh Perusahaan Penyiaran Publik.

Pepperklip dan Babel

Shabu (Foto: IFFR)

Saya belum melihat semuanya sendiri, tetapi itu cukup untuk membuat kesan. South of Rotterdam juga merupakan dunia wakil Shabu yang berusia empat belas tahun dari film dokumenter dengan judul yang sama karya sutradara Shamira Rafaela, yang akan diputar di bioskop akhir tahun ini. Sebuah film cabul dan cabul tentang kedewasaan, direkam sepanjang musim panas di sekitar apartemen Peperklip yang mengilap. Setelah perjalanan yang salah, Shabu menemukan sesuatu untuk menebus keluarganya, tetapi pada saat yang sama ia bermimpi menjadi terkenal sebagai pemain hip-hop. Dalam prosesnya, kami melihat hubungannya dengan pacarnya goyah, dan kami belajar sesuatu yang jujur ​​tentang hal-hal yang diperjuangkan Shabu. Direkomendasikan sejauh yang saya ketahui.

Pola pikir praktis Rotterdam tercermin dengan indah di Selalu segala sesuatu yang lain di sebuah Jika surga itu setengah baik. Dalam yang terakhir, Marek van der Liebe mengikuti sekelompok seniman Rotterdam yang mulai bekerja dengan imajinasi mereka di kawasan industri yang ditinggalkan. di sebuah Selalu segala sesuatu yang lain Christian Schermbek menunjukkan bagaimana pembuat teater Paul Rutger menciptakan pertunjukan baru dengan Teater Babel yang sangat serbaguna. Banyak pemain yang memiliki disabilitas, tetapi itu tidak menghalangi jalan untuk membuat panggung menjadi berwarna dan menarik, seperti yang dibuktikan oleh adegan terakhir animasi.

Pure Rotterdam tentu saja juga merupakan tembakan 16mm oleh Jules Delder dari tahun 1979, yang dihidupkan kembali.

READ  Indonesia memprioritaskan penduduk yang bekerja dalam hal vaksinasi

eksperimental

di sini. (Foto: IFFR)

Sesuatu yang sama sekali berbeda adalah demo pendek seperti dia Oleh Sherry Linting dan Kiraly St. Clair di sini. oleh Wendelien van Oldenborgh. dia Itu tidak menceritakan sebuah cerita, tetapi tetap dengan mudah membawa saya dengan puisi sinematik yang sangat indah di layar, kata yang diucapkan, dan wanita kulit hitam yang percaya diri. Sesuatu yang serupa, meskipun dengan cara yang sama sekali berbeda, sedang terjadi di di sini.. Sebenarnya, ini adalah film dokumenter, tetapi sangat mengagumkan terutama sebagai eksplorasi bebas dari perasaan seputar pertanyaan “Siapa aku?” Musik dan pemikiran puitis Krontjong, warisan kolonial dan latar belakang India, dibawa oleh kekuatan dan persahabatan para wanita muda.

Ilmu di sekitar kita

Ilmu di sekitar kita (beld: IFFR)

Dan jangan lewatkan film pendeknya Ilmu di sekitar kita Rotterdammer Indonesia ARIV (yang memainkan peran utama sendiri) lulus dengan pujian dari Willem de Kooning Academy. Hampir pulih dari pesta seks liar di apartemennya, protagonis dikejutkan oleh percakapan telepon yang tidak terduga dengan ayahnya di Indonesia, yang sudah lama tidak dia temui. Dan yang sekarang telah memutuskan, di rumah sakit, untuk tidak menjalani perawatan lebih lanjut jika kankernya yang disebut Lucky kembali. Tiba-tiba tampaknya ada banyak kekacauan emosional yang harus dibersihkan. Tentang cinta, entah itu baik atau buruk. Hal itu juga terlihat dalam kompetisi mahasiswa Holland Film Festival. Dan bukan hanya karena aksi kamera yang seru.

Dan lebih banyak lagi tentunya.

Theois: “Ya, jika Anda melihat keseluruhan campuran ini dan menganggap bahwa ini adalah satu kota, ini semua Rotterdam, itu membuat saya sangat bahagia.”

senang mendengarnya senang mendengarnya

IFFR dapat diikuti secara online di iffr.com. Semua judul RTM dapat ditonton mulai 27 Januari hingga 6 Februari.

Gambar di atas:

Begitu Kerasnya Langit Dapat Mendengar Kita – Winnaar RTM-Pitch International Film Festival Rotterdam.

Tunjukkan apresiasi Anda untuk cerita ini.

Donasi Anda akan kami transfer langsung ke penulis.

Tentang penulis cerita ini:

Leo Bunkersen

Leo Bankersen telah menulis tentang sinema sejak Chinatown dan Night of the Living Dead. Sebagai jurnalis film lepas di GPD sejak lama. Dia sekarang, antara lain, kontributor tetap De Filmkrant. Dia suka mempromosikan film anak-anak, dokumenter dan film dari negara-negara non-Barat. Jurusan lainnya: Urusan Digital dan Pendidikan Film.