BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rumania dan Bulgaria bergabung dengan Wilayah Schengen setelah perlawanan yang lama (tetapi tidak sepenuhnya)

Rumania dan Bulgaria bergabung dengan Wilayah Schengen setelah perlawanan yang lama (tetapi tidak sepenuhnya)

Pertama-tama, apa itu Schengen lagi?

Kawasan Schengen adalah salah satu bagian terpenting dari kerja sama dan integrasi Eropa. Perjanjian tersebut terutama berkisar pada kontrol perbatasan yang disetujui oleh 27 negara anggota satu sama lain dalam perjanjian yang disepakati pada tahun 1985 di Wilayah Schengen, sebuah desa di Luksemburg, di perbatasan dengan Jerman dan Perancis.

Secara umum, 27 negara tersebut, termasuk Belanda, tidak menerapkan kontrol di perbatasan internalnya. Mereka juga bekerja sama untuk mengontrol perbatasan luar seluruh wilayah yang dibuat dengan cara ini. Ini adalah wilayah pedalaman tanpa batas terbesar di dunia, luasnya lebih dari 4 juta kilometer persegi dan berpenduduk sekitar 420 juta orang.

Apa sebenarnya keuntungan dari hal ini?

Idenya adalah hal ini akan meningkatkan perekonomian dan memberikan kebebasan kepada masyarakat untuk melakukan perjalanan melalui Schengen dengan cepat dan tanpa kontrol perbatasan. Sekitar 3,5 juta orang melintasi perbatasan internal ini setiap hari untuk bekerja, belajar, atau mengunjungi keluarga dan teman. Hal ini menunjukkan bahwa ada sekitar 1,7 juta orang yang tinggal di satu negara Schengen dan bekerja di negara lain Persiapan Untuk Dewan Eropa.

Kawasan Schengen terbukti rapuh dalam beberapa tahun terakhir. Karena kontrol perbatasan terkadang diberlakukan kembali jika terjadi “ancaman tertentu”. Misalnya saja wabah virus corona, namun juga terjadi pada tahun lalu akibat masuknya migran tidak berdokumen.

Mengapa Rumania dan Bulgaria belum disertakan?

Hal ini disebabkan adanya resistensi jangka panjang dari negara lain. Sejak tahun 2011 telah ada pembicaraan mengenai kemungkinan Rumania dan Bulgaria bergabung dengan Wilayah Schengen. Belanda sangat menentang hal ini, begitu pula Austria.

Mengenai Bulgaria, Belanda mencatat bahwa selama ini negara tersebut tidak berbuat banyak dalam memerangi korupsi dan memberantas kejahatan terorganisir. Ada kekhawatiran besar mengenai kurangnya kontrol perbatasan eksternal dan kerja sama polisi. Kabinet juga demikian Kekhawatiran akan korupsi agen di perbatasan Bulgaria-Turki, yang memainkan “peran penting” dalam melindungi perbatasan luar UE.

READ  Cedera serius dalam demonstrasi menentang pembangunan bak air di Prancis

Sama seperti Bulgaria, Rumania juga harus mulai bekerja keras. Sekelompok besar negara anggota merasa bahwa tingkat supremasi hukum dan pendekatan terhadap kejahatan tidak cukup untuk memungkinkan mereka bergabung dengan Schengen. Belanda masih menjadi hambatan dalam jangka waktu yang lama, sebagian karena mereka percaya bahwa kebijakan visa yang diterapkan oleh warga Rumania di bawah standar, sehingga akan menyebabkan tingginya jumlah permohonan suaka.

Apakah semua kerutan sudah teratasi sekarang?

Sebenarnya tidak. Pasalnya Rumania dan Bulgaria masih belum diperbolehkan bergabung sepenuhnya dalam Kawasan Schengen. Secara praktis, ini berarti orang Rumania dan Bulgaria melakukan perjalanan dengan pesawat atau perahu Mulai hari Minggu ini Meski diperbolehkan bepergian dengan bebas, mereka tetap harus berurusan dengan pemeriksaan paspor di perbatasan darat.

Austria tetap menjadi penentang terbesar. Negara tersebut menyatakan masih khawatir dengan migran yang tiba di Uni Eropa melalui jalur Balkan Barat. Jalur ini merupakan salah satu jalur terpopuler bagi imigran gelap pada krisis migran tahun 2015.

Rute ini sudah sering digunakan sejak tahun 2019. Tahun 2022 khususnya merupakan tahun rekor Lebih dari 145.000 Penyeberangan perbatasan oleh orang-orang dari negara-negara seperti Suriah, Afghanistan dan Turki. Tahun lalu, 99.000 imigran gelap mengambil jalur Balkan Barat, turun sebesar 31 persen. Ya, beberapa datang Pada tahun 2023 Lebih banyak migran mengikuti rute Mediterania Timur, yang melewati Turki ke negara-negara Uni Eropa, Yunani, Siprus, dan Bulgaria.

Apakah Rumania dan Bulgaria mempunyai peluang untuk segera bergabung sepenuhnya?

Tampaknya hal tersebut tidak terjadi pada saat ini. Aksesi sebagian bagi kedua negara dianggap sebagai kompromi, dan selama kedua negara tidak memantau perbatasannya dengan lebih ketat di mata negara lain, maka aksesi penuh tidak akan terjadi.

READ  Arktik mengalami rekor musim panas terpanas tahun ini di luar

Menteri Dalam Negeri Austria Gerhard Karner mengatakan: “Perjanjian Schengen harus ditingkatkan, bukan diperluas.” di bulan Desember. “Saya belum melihat banyak kemajuan di sini, jadi saya tidak bisa membayangkan perubahan apa pun saat ini.” Menurut Austria, kawasan Schengen hanya dapat berfungsi dengan baik jika semua negara menginvestasikan lebih banyak uang dalam kontrol yang lebih ketat di perbatasan luarnya.