BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia mengirimkan kapal penyelamat Soyuz ke Stasiun Luar Angkasa Internasional |  Berita luar angkasa

Rusia mengirimkan kapal penyelamat Soyuz ke Stasiun Luar Angkasa Internasional | Berita luar angkasa

Soyuz MS-23 akan membawa kosmonot Rusia NASA Dmitry Petlin, Sergey Prokopyev dan Frank Rubio ke Bumi akhir tahun ini.

Rusia telah meluncurkan pesawat ruang angkasa tanpa awak Soyuz dalam misi penyelamatan untuk membawa kembali dua kosmonot dan seorang kosmonot NASA yang perjalanannya ke Bumi terganggu setelah pesawat ruang angkasa aslinya rusak oleh meteorit kecil saat diparkir di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Siaran video langsung oleh mitra Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA menunjukkan bahwa pesawat ruang angkasa Soyuz MS23 berhasil lepas landas dari Kosmodrom Baikonur Rusia di Kazakhstan pada hari Jumat.

Meskipun MS-23 dijadwalkan berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional Minggu pagi waktu Moskow, kosmonot Rusia Dmitry Petlin dan Sergey Prokopyev serta astronot Amerika Frank Rubio diperkirakan tidak akan kembali hingga akhir tahun ini.

Ketiganya tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada September 2022 dengan pesawat ruang angkasa MS-22 dan akan tetap berada di aslinya selama enam bulan hingga akhir Maret. Tapi MS-22 mulai bocor pendingin pada bulan Desember setelah meteorit yang tampaknya kecil menusuk radiator eksternal.

Hal yang sama tampaknya terjadi lagi awal bulan ini, kali ini di kapal kargo Rusia yang berlabuh. Tampilan kamera menunjukkan lubang jarum kecil di setiap pesawat ruang angkasa.

MS-23, yang lepas landas pada hari Jumat, awalnya dijadwalkan untuk diluncurkan pada pertengahan Maret dengan dua astronot dan seorang kosmonot yang akan mengambil alih dari Rubio, Betlin dan Prokopyev di stasiun luar angkasa. Tetapi tanpa awak pengganti di MS-23, dua awak Rusia dan Amerika akan terus bekerja di Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga September.

READ  Penelitian baru menunjukkan bahwa Samudra Arktik memanas beberapa dekade lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya

Para pejabat telah memutuskan bahwa mengembalikan ketiganya dengan Soyuz MS-22 yang rusak bulan depan seperti yang direncanakan terlalu berisiko. Tanpa zat pendingin, suhu kabin akan naik selama penerbangan kembali ke Bumi, berpotensi merusak komputer dan peralatan lainnya, serta membuat awak yang tepat terkena panas berlebih.

Soyuz MS-22 yang rusak dijadwalkan lepas landas dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada akhir Maret dan kembali ke Bumi “untuk pendaratan tanpa awak, dengan bantuan parasut di Kazakhstan, dan analisis pasca-penerbangan oleh badan antariksa Rusia Roscosmos,” kata NASA dalam sebuah pernyataan.

Setelah mengantarkan orang ke stasiun luar angkasa, kapsul tetap terhubung ke laboratorium penelitian yang mengorbit selama misi, jika terjadi keadaan darurat dan akhirnya memindahkan kru mereka kembali ke Bumi.

Selain tiga kru yang menunggu kedatangan MS-23, ada juga empat lainnya yang saat ini berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah tiba dengan kapsul SpaceX Dragon Oktober lalu sebagai bagian dari misi Crew-5.

Mereka akan bergabung minggu depan dengan anggota misi Crew-6 – dua warga AS, seorang Emirati dan seorang Rusia – yang juga akan tiba dengan kapsul SpaceX yang diperkirakan akan diluncurkan Senin dari Florida. Setelah tumpang tindih beberapa hari, Crew-5 akan kembali ke Bumi.

Luar angkasa telah menjadi tempat langka untuk kerja sama antara Moskow dan Washington sejak dimulainya perang Rusia di Ukraina dan sanksi Barat berikutnya terhadap Rusia.