BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saat bersepeda ke Bali, Hoogkarspelse Joost mengambil kesempatan: ‘Tidak ada hari yang sama’

Hoogkarspel Joost Reus (27 tahun) mengidentifikasi: “Saya akan pergi ke Bali setelah studi saya.” Jika Anda benar-benar lulus musim panas lalu, itu seharusnya terjadi. Krisis Corona menjadi kendala, karena tidak ada penerbangan. Ibunya bercanda: “Kalau begitu kamu ambil saja sepedanya, kan?” Inilah yang terjadi. Sekarang jaraknya 5.000 kilometer: sekitar setengah jalan.

Terkirim

“Awalnya saya berpikir, ‘Apakah kamu tidak baik,'” kata Rios, tertawa, tentang acara ibunya. “Tapi setelah beberapa saat dia mulai menggigit. Saya telah melihat bahwa banyak orang telah melakukan perjalanan serupa dengan sepeda. Jadi itu jelas bukan ide gila.”

Dia mengatakan bepergian di Frisian Barat sudah tidak asing lagi. “Saya melakukan perjalanan melalui Eropa dua kali dengan kereta api, ini adalah pertama kalinya saya pergi sendirian dengan ransel. Saya tinggal di Curaçao untuk sementara waktu, ketika saya berusia 21 tahun.”

Sekarang atau tidak sama sekali

Namun, perjalanan sepeda ini adalah tugas yang dilakukan oleh orang hebat lainnya, akunya. “Itu adalah lompatan keyakinan. Dan sangat menakutkan, pada awalnya. Sebulan sebelum saya pergi, kegelisahan muncul: Bisakah saya melakukan ini, haruskah saya melakukan ini?”

“Melanjutkan pendidikan, atau langsung bekerja, juga terdengar menarik,” lanjutnya. Namun, dia tetap melanjutkan rencananya. “Saya merasa seperti sekarang atau tidak sama sekali. Semakin tua saya, semakin stabil yang saya inginkan. Saya 27 tahun, saya belum punya pacar, dan saya belum punya rumah, jadi saya pikir, ‘Saya’ akan pergi dan melihat apa yang ada di pikiran saya.'” jalan datang.”

Teks berlanjut di bawah video.

Bersepeda Yost Rios ke Bali – NH Baru

Pada bulan Agustus, ia mengendarai sepedanya berharap untuk mencapai pulau Indonesia dalam lima bulan. Ini segera berubah menjadi tugas yang mustahil. Setelah dua setengah bulan bersepeda, menempuh jarak lebih dari 5.000 kilometer, ia berakhir di Tbilisi, ibu kota Georgia.

READ  Tanpa infrastruktur bahan bakar fosil, kita akan menghadapi krisis energi

Sudah tiga bulan di sana. Iran, pos pemeriksaan berikutnya, tidak mengizinkan turis masuk untuk beberapa waktu, jadi dia tidak bisa pergi lebih jauh. Namun menjelang musim semi, Reus berharap bisa melanjutkan perjalanan bersepedanya.

“Ini memberi Anda perasaan kebebasan, Anda bisa pergi ke mana pun Anda mau”

Hantu Rios

“Saya tak sabar untuk kembali ke sepeda saya. Ini adalah cara yang unik untuk bepergian. Ini memberikan perasaan kebebasan, di mana Anda bisa pergi ke mana pun Anda inginkan. Tidak ada hari yang sama, setiap hari Anda membuat hal-hal baru lagi. ”

Dia telah bertemu banyak rekan seperjalanannya selama perjalanannya. Dia masih berhubungan dengan beberapa, dan menurut Rios, media sosial adalah anugerah. Dan juga untuk menghubungkan dengan bagian depan rumah, yang sangat mendukung. Seorang teman mengunjunginya baru-baru ini dan bahkan majikannya bereaksi dengan antusias. Sekarang bekerja di perusahaan kembali dari Georgia.

ragu

Rios mengatakan keluarga juga bersimpati. “Aku pernah mengalaminya sekali-sekali. Maka bagus untuk memiliki orang-orang yang mendukungmu di latar belakang.” Beberapa hari pertama perjalanannya sangat sulit, dia melihat ke belakang. “Setelah tiga hari, saya merasakan sakit di kaki saya dan mulai ragu: haruskah saya melakukan ini?”

‘Persiapan saya sangat menarik’

Hantu Rios

“Persiapan saya sangat menarik,” katanya sambil tertawa. “Saya masih mengerjakan skripsi dan juga bekerja tiga hari seminggu. Kalau begitu jangan gunakan waktumu untuk naik sepeda dan kereta api.”

Namun, perjalanan itu berjalan baik untuknya pada akhirnya. “Awalnya itu pukulan besar bagi tubuh saya. Setelah tiga hari itu saya benar-benar harus mengambil cuti agar tubuh saya bisa sedikit pulih. Kemudian saya perlahan membangunnya lagi. Setelah itu motor berjalan dengan sangat baik. Saya melihat kaki saya tumbuh juga dan mereka bisa berputar lebih dan lebih dan lebih cepat.”.

READ  Alitalia harus membayar - perjalanan bisnis

Pergi untuk itu

Jelas bagi siapa pun yang memiliki rencana atau ide serupa: “Jika Anda benar-benar ingin melakukannya, silakan dan bacalah dengan cermat.”

Cadangan uang tidak bijaksana, kata Rios. “Anda seharusnya punya uang. Tapi naik sepeda bisa sangat murah, pada beberapa hari saya kehilangan tidak lebih dari tiga sampai lima euro. Dan itu bisa dilakukan dengan harga lebih murah.”

Teks berlanjut di bawah gambar.

Terkirim

Reus berharap untuk melanjutkan perjalanan sepedanya pada bulan Maret. “Perbatasan Iran telah dibuka untuk turis sejak Desember, jadi saya sekarang dalam proses mengurus visa untuk Iran dan negara-negara berikutnya.”

Reus kini telah secara signifikan mengubah targetnya selama lima bulan. Jika dia tiba di Bali sebelum akhir tahun, dia akan puas.

“Dan kalau lebih lama, tidak apa-apa juga. Apa pun bisa terjadi, saya sekarang terlambat. Karena krisis Corona, mengurus visa juga lebih lama. Dan saya benar-benar pergi dengan maksud seperti, ‘Ayah, ibu. , sampai jumpa lagi dalam beberapa tahun.'” “

Joost secara teratur memberikan pembaruan tentang petualangan perjalanannya di WEEFF Radio. di bulan Desember Memberi tahu Dari lokasinya saat ini, Georgia.

Berita lainnya dari West Friesland?
Tetap terinformasi melalui grup Facebook kami Berita dari West Friesland. Komentari, diskusikan, dan bagikan berita Anda
Selalu ikuti berita terbaru melalui weeff.nl
Unduh aplikasi WEFF dan dapatkan pemberitahuan ketika berita penting dari area Anda dibagikan
Kirimkan tips Anda melalui [email protected] Atau melamar di 06-23405405
️ Apakah Anda melihat kesalahan ketik? Beri tahu kami di [email protected]