BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sinar bangunan New York mengungkapkan iklim historis – National Geographic

Kasau pertama yang diperiksa tim berasal dari Terminal Warehouse, sebuah struktur raksasa yang didirikan pada tahun 1891 di lingkungan Chelsea di Manhattan. Setelah para peneliti menentukan bahwa itu adalah pinus rawa, mereka membandingkan pola lingkaran pohon di kayu dengan database yang luas dan menemukan pola yang cocok di antara pohon-pohon hidup di wilayah perbatasan Georgia-Alabama. Pohon tertua yang ditangani di Gudang Terminal pasti berasal sekitar tahun 1512.

Para peneliti juga melakukan analisis pada balok kayu sebuah bangunan di 211 Pearl Street, sebuah bangunan komersial Manhattan yang dibangun pada tahun 1831. Mereka menentukan bahwa itu adalah kayu dari pinus Weymouth, yang dipanen di Pegunungan Adirondack di negara bagian New York. Penelitian tentang pohon yang hidup di daerah itu telah mengumpulkan data sejak tahun 1690, tetapi beberapa kasau dari gedung di 211 Pearl Street dibuat dari pohon yang masih muda ketika ditebang pada tahun 1930-an. Hal ini memungkinkan peneliti untuk mempelajari iklim kawasan sekitar 150 tahun di masa lalu.

Peneliti mencari data dari spesies kayu dari berbagai daerah, karena dengan ini mereka tidak hanya dapat menentukan perubahan iklim sementara, tetapi juga mengetahui bagaimana iklim telah berubah di setiap daerah.

“Menggabungkan banyak data dari seluruh jaringan situs sangat berharga untuk memahami perubahan iklim geografis dan temporal,” kata Leland.

Baca juga: Pepohonan Minta Bantuan – Kini Ilmuwan Bisa Memahaminya

David FrankD., direktur Laboratorium Penelitian Cincin Pohon di Universitas Arizona, menggambarkan bentuk penelitian ini sebagai “sangat berharga” karena memungkinkan para ilmuwan untuk “mendefinisikan dan memahami sistem iklim bumi dengan lebih akurat.”

Menurut Frank, “Urutan arsip yang panjang sangat penting untuk mengidentifikasi peristiwa langka dan ekstrem.”

READ  Palang Merah: Situasi Corona di Indonesia di ambang bencana

“Jika episode ekstrem pernah terjadi di masa lalu, bisa juga terjadi di masa depan,” katanya.

Menyimpan data

Setiap tahun di New York, sekitar seribu bangunan dihancurkan atau dihancurkan secara internal dan direnovasi yang dibangun menggunakan balok tua. Jumlah rata-rata kayu tua yang ditebang per bangunan diperkirakan 14 m3, yang berarti bahwa 14.000 m3 material ini ditebang setiap tahun. Jika bahan tersebut tidak diselamatkan oleh perusahaan seperti Sawkill Lumber Company, bahan tersebut sering berakhir di tempat pembuangan sampah, di mana ia membusuk dan melepaskan karbon dioksida yang tersimpan di dalam kayu.2 dan dengan demikian berkontribusi pada emisi gas rumah kaca.

“Tidak hanya baik bagi lingkungan untuk melestarikan, memproses, dan menggunakan kembali kayu ini, tetapi juga memiliki nilai ilmiah yang luar biasa. Ada begitu banyak sejarah yang tersimpan dalam paket-paket ini, sangat disayangkan jika kehilangannya,” kata Leland .

Paket-paket tersebut sangat berharga sehingga Solomon dan tim Tree Ring Lab telah memulai sebuah LSM yang didedikasikan untuk menyelamatkan dan menggunakan kembali kayu tua ini.

“Ini adalah sumber daya yang terbatas,” kata Solomon. “Setelah kayu itu hilang, data tentang hutan juga hilang.”

Artikel ini awalnya diterbitkan dalam bahasa Inggris di nationalgeogrphaic.com