BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Saya jatuh cinta dengan bau orang kafir’

Sem Vermeulen, 22, menemukan buah khusus di lemari es restoran Rijnzicht, tempat dia berlatih. Ternyata kafir, sejenis jeruk nipis eksotik yang tumbuh di Indonesia. Saat itu, Sim belum mengetahui dampak orang kafir terhadap hidupnya. Saya menciumnya dan berpikir: Bau khusus macam apa ini? Pengalaman macam apa ini? Ini sangat cocok untuk minuman beralkohol!

Dua tahun setelah resep dimodifikasi, Caffe Liqueur hadir. “Minuman beralkohol manis dengan keasaman segar dan kepahitan halus yang dibuat dengan jeruk purut eksotis,” kata Sim. “Saya sedang magang di Rijnzicht berbintang Michelin ketika saya menemukan kefir saat membersihkan lemari es. Saya mencium aroma kulit jeruk dan langsung jatuh cinta dengan aromanya.”

Di Rijnzicht banyak ruang diberikan untuk mencoba kefir. Saya menggunakan kefir dalam koktail non-alkohol, mengubahnya menjadi kombucha dan limoncello, tetapi akhirnya menyulingnya menjadi minuman beralkohol.” Sim telah menerima banyak reaksi antusias terhadap minuman kerasnya.” Para guru di sekolah memasak saya berkata: Ini benar-benar inovatif! Sebagai hasil dari reaksi ini, saya berpikir: Saya harus melakukan sesuatu dengan ini. Saya perlu menempatkan ini di pasar agar lebih banyak orang dapat menikmati rasa khusus kefir.”

Dua tahun penyetelan halus

“Saya mengerjakan resep selama dua tahun sebelum saya puas dengan hasilnya. Selama pelatihan saya sebagai koki, saya dikelilingi oleh para profesional dari industri perhotelan, ilmuwan anggur, dan sommelier. Saya mendapat manfaat darinya. Saya sering meminta umpan balik dari guru Pacar saya adalah seorang sommelier anggur, jadi saya mencicipinya lagi dan lagi. Penyulingan tempat kami bekerja mengatakan itu adalah proyek yang berjalan paling lama yang pernah ada.”

“Tidak ada kotoran buatan dalam minuman keras saya.”

“Makanannya harus lebih murni dan organik. Saya seorang juru masak, jadi saya hanya bekerja dengan bahan-bahan alami. Anda bisa lihat di Kafe: bau, rasa, dan warnanya murni kafir.” Sim tidak ingin limbah buatan seperti pewarna dalam minumannya. “Beberapa orang berkata, ‘Oh, warna itu terlihat sangat kimia. Tapi itulah yang Anda dapatkan jika Anda menggunakan buah utuh. Saya tidak ingin membodohi orang.'”

READ  Analisis SWOT pasar kopi lengkap dan strategi pertumbuhan oleh perusahaan terbesar 2030 - hellendoornnieuwblad
Foto: Studio Marly & Gerald Vermeulen

Kafir sebagai penyelamat saat depresi

“Keinginan saya untuk kefir adalah untuk menyelamatkan saya dari masa-masa sulit dalam hidup saya. Sebuah kecelakaan sepeda motor pada tahun 2018 membuat saya tertekan dan stres. Pada titik terendah saya tidak bisa lagi bekerja, saya tidur dua jam semalam dan mengulang kecelakaan itu. lagi dan lagi. Saya tidak bersemangat tentang apa pun lagi, tetapi saya peduli. Dengan kefir Pengalaman seorang kafir memberi saya energi lagi. Itu menjadi dorongan untuk keluar dari depresi saya. Tidak ada yang lebih indah bagi saya: ketika kamu punya buah seperti itu dan kamu bisa mengubahnya menjadi minuman. Itu dingin! Saya tidak bisa lagi bekerja sebagai juru masak, tetapi dengan cara ini saya masih bisa sibuk dengan profesi saya.”

apa yang kamu mulai?

“Menciptakan perusahaan saya sendiri, bukan itu yang saya pelajari. Saya harus menemukan kembali segalanya. Saya harus berurusan dengan hukum bea cukai, barang dan otoritas. Saya salah tentang apa yang dimaksud dengan semua ini! Jadi saya mulai. Ada banyak dokumen terlibat dalam minuman keras pemasaran. Saya berpikir beberapa kali: Apa yang saya mulai? Lupakan saja. Tapi saya tetap melanjutkan. Saya tahu saya memiliki sesuatu yang indah di tangan, karena orang kafir masih relatif tidak dikenal di Belanda. Jadi saya terus berjalan.”

Foto: Studio Marly & Gerald Vermeulen

beruntung dengan orang-orang di sekitarku

“Saya sangat beruntung dengan orang-orang di sekitar saya dan saya juga menyadari bahwa tanpa mereka ini tidak akan mungkin terjadi. Kakak saya San Marley adalah seorang desainer grafis dan mendesain botol, logo, dan situs webnya. Ayah saya mengambil gambar selama pemotretan , karena dia seorang fotografer. Ini benar-benar tim impian. Pacar saya adalah seorang sommelier jadi dia tahu semua tentang Sesuatu tentang rasa dan Anda menikmati semuanya. Guru mata pelajaran meluangkan waktu selama akhir pekan untuk mencicipi dengan saya. Saya saya sangat berterima kasih atas semua bantuannya.”

READ  Dua puluh negara berhenti berinvestasi dalam bahan bakar fosil, dan Belanda tidak

Kafe di Korenmarkt

Saya tidak akan bernyanyi dengan cukup, tetapi itu juga bukan tujuan saya. Anda tidak perlu Maserati atau Porsche. Hal-hal seperti itu tidak membuatku bahagia. Keberhasilan utama adalah ketika saya melihat pasangan menikmati minuman beralkohol di Korenmarkt. Saya seorang koki: menikmati makanan dan minuman jauh lebih penting bagi saya daripada menghasilkan banyak uang.”

“Saya juga berpikir sangat bagus bahwa perusahaan katering sudah menyajikan minuman Caffe. Misalnya, The Flying Dutchmen di Amsterdam, bar koktail terbaik di Belanda dan Eropa, benar-benar membuat koktail dengan Caffe. Ini adalah kolaborasi yang sangat bagus yang saya banggakan . Dia juga merancang restoran Cuisson di Arnhem yang menciptakan koktail yang sangat lezat dengan minuman berkafein. Ini adalah tujuan saya: untuk sebanyak mungkin orang menikmati minuman berkafein.”

Minuman Keras Kafe Harganya €24,95 dan dijual di Barrique di Arnhem dan Hanus di antara tempat-tempat perdagangan anggur lainnya.

Kami telah mencari lebih banyak untuk Anda…