BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Saya tidak tahu apakah saya ingin melihat ayah Rusia saya lagi”

“Tiga hari yang lalu, saya memutuskan semua kontak dengan orang tua Sergey,” kata Lisa Zimina. Karyawan IT Ukraina berusia 25 tahun berpose untuk foto mereka berdua. “Ini terakhir kali saya melihatnya di Moskow, di Lapangan Merah.” Zimina, seperti banyak orang Ukraina, memiliki banyak kerabat Rusia.

Ayah, nenek, dan ayah baptisnya tinggal di Moskow. Bahkan sebelum pecahnya perang, hubungan tegang. “Ayah saya mengatakan itu semua omong kosong, bahwa Rusia tidak akan pernah menyerang Ukraina. Lalu saya berkata kepadanya: Baiklah, mari kita lihat.” Situasi sekarang menjadi tak tertahankan. Ayah Zimina menolak untuk percaya bahwa Rusialah yang menginvasi Ukraina.

“Karena propaganda Rusia, dia benar-benar yakin bahwa nasionalis Ukraina sedang berperang, dan bahwa semua laporan tentang perang itu palsu, berita palsukan

perselisihan sebelumnya

Orang tua Zimina bercerai ketika dia berusia satu setengah tahun. Saya dibesarkan di luar Kyiv. Ayahnya, yang mengimpor minuman keras, kembali ke Moskow. Dia biasa mengunjunginya setiap musim panas. Mereka memiliki hubungan yang baik. Tetapi selama aneksasi Rusia atas Krimea pada tahun 2014 dan pemisahan republik Donetsk dan Lugansk, ada juga ketidaksepakatan antara Zimina dan ayahnya.

Ayah saya mengatakan bahwa daerah-daerah ini milik Rusia, dan Ukraina tidak memiliki aktivitas di sana. Dia tidak mengambil argumennya bahwa Krimea adalah wilayah Ukraina yang diduduki oleh Rusia. Perkelahian itu keras. Mereka tidak berbicara satu sama lain selama empat tahun. Tetapi ketika ayahnya melahirkan seorang putra, dan karena itu dia adalah saudara tiri, dia memutuskan untuk berhubungan kembali. “Lihat, di sini kau melihatku bersama ayahku dan saudara tiriku Zachar. Dia kekasih.”

READ  Mariupol: Passage Not Opened • “Sebuah serangan rudal terhadap helikopter Ukraina di Belgorod, Rusia”