BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Saya tidak terburu-buru untuk memutuskan masa depan saya”

Fabio Guardarro – Dermas de Rio Hondo | © Torna

Fabio Quartarro finis di urutan kedelapan pada akhir balapan MotoGP di Dermas de Rio Hondo, Minggu. Selama balapan, pembalap Prancis itu mengalami masalah dengan grip yang ketat dan tidak mampu membentuk tinju melawan pembalap di sekitarnya.

Tiga balapan pertama belum berjalan sebaik yang dia inginkan untuk Fabio Guardarro. Setelah finis di posisi kesembilan yang mengecewakan di Qatar, sang juara dunia menyelesaikan podium yang mengesankan di sirkuit Mandalay yang basah di Indonesia.

Setelah semua penundaan di Argentina karena masalah logistik, dua sesi pelatihan gratis satu jam dijadwalkan pada hari Sabtu. Guardarro menyelesaikannya dengan ronde kedua dan keempat, membuatnya lolos dengan percaya diri. Pembalap Prancis keenam di panggung itu tidak seperti yang diharapkan, tetapi memberikan perspektif untuk balapan.

Dalam sesi pemanasan empat puluh menit pada hari Minggu pagi, kecepatannya kembali tinggi, dan dia berada di urutan kedua setelah Alex Espercaro. Alhasil, seolah berada di trek yang benar berdasarkan kecepatan balapan dari Monster Energy Yamaha MotoGP Rider tersebut.

Namun, Cuadaro nyaris mundur saat balapan. Setelah start, dia kembali ke posisi sembilan dan finis ketiga belas di akhir ronde kedua. Saat balapan berlangsung, pembalap Prancis berusia 21 tahun itu mampu menciptakan beberapa ruang, tetapi itu terlalu sulit. Dia akhirnya melewati garis finis di posisi kedelapan, sebagian berkat kecelakaan Paul Esperco dan Johan Sarko.

Alasan utama untuk balapan Quartararó yang mengecewakan ini adalah kurangnya grip belakang. Maka orang Prancis itu kemudian menjadi sangat frustrasi dan tidak malu dengan banyaknya pernyataan yang mencolok.

Fabio Guardarro: “Masalah besarnya adalah grip belakang dan kecepatan tinggi. Kita sudah tahu tentang kecepatan tinggi, tapi kurangnya grip di sini konyol. Saya bertarung dengan diri saya sendiri untuk dua ronde pertama. Apalagi di turn 5 dan 6 apalagi di beberapa ronde pertama harus all out.

Ini tikungan yang mudah, tetapi ketika Anda melihat pembalap lain di tikungan seperti itu, benar-benar di luar kendali, itu benar-benar membuat frustrasi. Lima putaran pertama adalah mimpi. Ada sedikit lebih banyak karet Michelin di trek dan itu bagus, tapi sangat sulit untuk menyalip motor kami. Saya sangat frustrasi di ronde pertama karena saya tidak membuat kesalahan besar untuk diri saya sendiri dan yang lain melewati saya.

Seperti biasa, tingkat cengkeraman Moto2 jauh lebih baik saat suhu rendah dan tidak ada karet Dunlop di trek. Kemudian mesin bekerja dengan baik, tetapi di balapan selalu berbeda. Anda bisa mendapatkan kecepatan yang Anda tunjukkan pada hari Sabtu atau Minggu dan Anda tidak pernah tahu apa yang diharapkan saat balapan tiba. Mengecewakan karena pagi ini saya melaju 1’39,3 dengan ban lama 24 ban dan di balapan saya harus memberikan segalanya untuk mendapatkan 1’39 lagi. Jadi itu sangat membuat frustrasi karena Anda tidak tahu apa yang diharapkan.

Kontrak Guardarro dengan Yamaha saat ini akan berakhir pada akhir 2022. Setelah mengungkapkan rasa frustrasinya pada kurangnya kemajuan di Yamaha dan mengatakan bahwa dia siap untuk semua tawaran, dia ditanya apakah sekarang ada tenggat waktu untuk membuat keputusannya.

READ  Peringatan Keamanan NVWA: Obat Pelangsing Sulami Mengandung Bahan Ilegal - Radar

Fabio Guardarro: “Tidak, saya tidak punya tenggat waktu. Saya tahu saya bisa meluangkan waktu. Saya pikir bagus untuk memikirkannya dan membuat keputusan seperti ini.”

Belakangan, Guardarro ingin menambahkan penafian pada pernyataannya sebelumnya, dan menjelaskan kepada tim dan bosnya bahwa dia tidak ingin terlalu negatif.

Fabio Guardarro: “Saya berbicara seperti ini, tetapi sebenarnya bukan keluhan. Jika Anda mulai mengeluh di balapan ketiga, 18 orang lagi harus pergi. Mengeluh bukanlah pola pikir yang benar. Pada akhirnya Anda mencoba untuk berkreasi. , Jadi sekarang kami akan fokus di sirkuit Amerika.”

Grand Prix keempat musim ini dijadwalkan untuk akhir pekan depan, dengan pembalap dan tim saat ini melakukan perjalanan ke Sirkuit Amerika di Austin, Texas. Pertanyaannya, apakah semua barang akan sampai tepat waktu, karena laporan pertama masalah logistik sudah keluar.




Gigo permainan




Tautan Berguna Gran Premio Michelin de la Republica Argentina:

Jadwal dan hasil lengkap
Di mana untuk mengikuti di TV
Laporan foto







Sponsor Racesport.nl

Apakah Anda pengunjung setia situs web ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan terus mendapatkan kesempatan untuk memenangkan hadiah luar biasa? Menjadi sponsor Racesport.nl sekarang.

Info lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter