BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebagai seorang jurnalis, Anda sama baiknya dengan yang Anda lakukan terakhir kali. ‘

Mustafa Margadi: ‘Sepertinya lelucon untuk mengatakan bahwa saya milik Ludgevinkel, tapi bagi saya itu adalah rumah.’Patung Harmon de Zhang

lutjewinkel

“Saya lahir di desa Holland Utara dan sekarang saya tinggal sementara lagi. Dengan orang tua saya, ya. Tampaknya hampir konyol untuk mengatakan bahwa saya milik Ludgevinkel, tetapi bagi saya itu adalah rumah. Dan untuk orang tua saya. Seperti minggu melanjutkan di desa bersamanya, dia berkata: “Saya tidak bisa membayangkan tinggal di tempat lain. Di sini saya puas. “Dia juga telah tinggal di sana selama 42, 43 tahun dan ayah saya selama 50 tahun. Pikiran untuk kembali masih ada di sana. dan kemudian dia menyadari bahwa dia bisa memberikan masa depan yang lebih baik bagi keluarganya – tujuh saudara laki-laki dan perempuan – di Belanda.

Toko Vivi

“Saya bermain sepak bola di sana. Witkel berjarak satu kilometer dari Ludgewinkel. Penginapannya kecil, lihat Ludgebrock juga. Saya adalah seorang striker di Vivi Winkel, lalu seperti SRC di Shogun.Kismis pengocok, Dia adalah seorang reporter olahraga dan mengingatkan saya pada waktu itu. Apakah saya baik-baik saja? Biarkan orang lain memberi tahu. Aku memukul mereka satu demi satu. Saya dua kali menjadi pencetak gol terbanyak di wilayah ini. ”

AS Roma

“Ini klub saya di Roma, tetapi terutama sebagai alat integrasi, Anda tahu. Jika Anda ingin mendiskusikan sepak bola dengan orang-orang di Roma, Anda pasti harus memilih halaman. Lazio Roma dijatuhkan karena memiliki sejarah hebat dengan fasisme. Saya hidup di pojok stadion dan sepuluh menit sebelum pertandingan dimulai, terkadang Anda bisa membeli tiket pertandingan hebat seperti Roma-Napoli. Melengkung. ”

Paus

Dalam foto saya berjabat tangan dengannya di Twitter, saya bercanda memanggilnya ‘tetangga sebelah saya’ karena saya juga tinggal hanya lima menit berjalan kaki dari St. Peters. Paus diundang oleh Asosiasi Pers Asing. Dia hanya memberikan satu pidato dan tidak diizinkan untuk mengajukan pertanyaan. Ini kebalikan dari semua yang saya perjuangkan sebagai jurnalis, jadi saya tidak ingin pergi dulu. Yang lain berkata: Apakah Anda ingin melepas jaket majalah Anda dan pergi sebagai turis? Yah, ayolah, aku bisa membenarkannya sendiri. Lalu tiba-tiba saya berdiri dalam antrean untuk menjabat tangannya, haha. Yang tentu saja tidak berarti apa-apa lagi; Tidak ada koneksi, pria itu memberi banyak tangan dan dia menatap lurus ke arah Anda.

Korona

“Batas-batas yang saya paksakan pada diri saya menjadi lebih longgar. Saya bisa bekerja lebih keras dari yang saya kira. Jam berita Pada Dengan pandangan ke hari esok. Dengan laporan Corona datang dari Italia, saya melakukannya tiga kali dengan sangat besar, menghancurkan semua rencana. Saya memanfaatkan cadangan yang saya tidak tahu ada. Itu bekerja dengan baik dengan rekan kerja, tetapi persatuan di antara orang Italia menyenangkan pikiran. Jadi saya memiliki makna positif pada saat yang paling buruk.

Italia

Saya tidak belajar bahasa Italia sampai saya menjadi reporter di Roma. Tapi saya sudah memiliki pengetahuan dasar bahasa Prancis dan Spanyol sehingga saya bisa mengikuti tata bahasa. Selain itu, saya tumbuh bersama Berber, Arab, Belanda, dan Inggris. Ketika saya berusia enam tahun, saya sudah multibahasa. Saya tidak mengatakan saya berbicara bahasa Italia yang sempurna, tetapi saya selalu fasih. Sejak awal saya mulai berlatih di kedai kopi dan sejenisnya. Orang Italia menghargai ketika Anda melakukan yang terbaik dan mereka memaafkan kesalahan kecil.

bahasa Indonesia

Selamat pagi Selamat pagi, Selamat malam Selamat malam. Dan tentu saja aku tahu Terima kasih. Singkatnya, masih banyak yang harus dipelajari, dan saya baru memulai. Saya akan belajar sangat keras di masa depan, tetapi seperti Italia, bahasa Indonesia saya hanya akan berfungsi jika saya mulai menggunakannya dalam praktik. Saya sekarang selalu mencari judul-judul lucu untuk laporan: Cerita apa yang akan saya ceritakan hari ini? Saya melihat banyak cerita bagus, tetapi terutama jika saya pergi ke pedesaan saya 100 persen pasti membutuhkan penerjemah.

Jakarta

Lucunya, saya tidak pernah pergi ke sana. Saya mengenal Polly dan Lombok karena saya suka browsing. Di Bali Anda memiliki Denpasar, yang bukan kota paling menarik di dunia. Jakarta akan seperti itu, tapi jauh lebih besar. Sebagai reporter di Jakarta, saya meliput seluruh wilayah Asia Tenggara. Thailand, Kamboja, Vietnam … sejauh ini saya telah menghitung dua belas negara, setiap kali menambahkan sesuatu yang baru: Kesultanan Brunei, Kepulauan Pasifik Selatan. Saya menangani dengan baik kerusuhan dan gangguan di Asia Tenggara. Saya ingin menemukan beberapa ketertiban dalam kekacauan. Saya pernah berdiri di tepi jalan di Saigon selama sepuluh menit dengan seorang teman. Kami tidak tahu bagaimana menyeberangi jalan yang ramai itu. Masuk sampai kita melihat seorang pria. Sebenarnya ada gelembung yang terbentuk di sekelilingnya, sepertinya ada yang tidak beres Matriks. Kemudian uang itu jatuh: tidak semua orang di mobil dan skuter ingin memukul Anda, dan jika Anda berjalan di sana, mereka menghindari Anda. Tapi butuh sedikit keberanian untuk melewati lalu lintas itu. ”

David von Raprock

“Saya sibuk Revolusi. Saya membaca buku-buku lain untuk menyegarkan pengetahuan saya tentang sejarah Indonesia, tetapi kebanyakan buku-buku sains, sangat komprehensif dan kering. Van Reybrook benar-benar menyeretmu. Dia memiliki perspektif yang luar biasa dan menulis dalam gaya cerita yang sangat baik. Bagaimana dia Revolusi Ini dimulai dengan gambar kapal terminal: prosciutto yang indah.

Sangat tajam

“Ya enak. Saya makan yang terbaik di desa Medea di tepi pantai yang relatif utuh di Bali. Setelah menjelajah, Anda naik skuter dan masuk ke sedikit toku atau perang. Saya mendapat sodo ajam terbaik di toko seperti itu: dengan banyak sayuran segar dan kaki ayam cincang, kuku masih menempel. Tapi enak, salah satu sup ayam terbaik yang pernah saya makan dalam hidup saya. Saya paling menantikan masakan Indonesia. Masakan Italia juga yang terbaik, tapi saya terkadang merindukan bumbu. Saya juga menyukai transparansi masakan Asia: rasa yang benar-benar muncul.

Jam rumah

“Baru-baru ini saya sedang duduk di teras di tempat bercinta untuk pertama kalinya selama bertahun-tahun. Tiba-tiba minuman datang ke arah saya di seberang jalan. Ah, siapa?” Kata pelayan dari kelompok itu. “Saya mendengar mereka berteriak, ‘Hei, Anda adalah pahlawan kami dari kami Penting! ‘Orang-orang masih mengenali saya dari itu. Ini adalah pekerjaan terbaik yang pernah saya miliki. Saya masih bisa melihat apa yang terjadi di pabrik daging di mana kami membuat pernyataan, luar biasa. Tapi jangan salah paham, Penting Pengalaman belajar yang baik. Ini adalah proyek yang dibuat dengan sangat hati-hati. Standpeace, cross-talk, storytelling: Saya belajar semuanya di sana.

Stiker

Pada tahun 2017 saya memenangkan ubin untuk proyek multimedia Di Molenbeek bersama kami. Jelas terhormat, tetapi saya tidak terlalu menganggapnya penting. Ketika beberapa rekan melihat betapa pentingnya hadiah seperti itu, saya berpikir: Bung, Ini adalah cuplikannya. Dalam bisnis kami, Anda sama baiknya seperti yang Anda lakukan terakhir kali. Misalkan saya mengacaukan Italia dengan Berita Corona, apakah Anda pikir ada orang yang peduli bahwa saya memenangkan ubin sebelumnya? Tapi Molenbeek baik untuk dilakukan. Saya tinggal di sana selama sebulan. Ini adalah lingkungan dengan reputasi yang sangat buruk. Bahkan ayah saya berkata, “Apakah kamu berhati-hati?” – Sekitar 80 persen Maroko, lingkungan yang haha. Pelaku penyerangan di Brussel sebagian berasal dari Molenbeek, namun 95.000 warga lainnya tidak memiliki kontak dengan mereka. Saya fokus pada 95.000 itu. Saya sangat senang berada di sana dan mampu membuat cerita yang bermakna. Saya tentu saja tidak menghindar dari topik yang tidak menyenangkan: misalnya, tentang homoseksualitas di lingkungan sekitar, dan tentang seorang wanita Yahudi yang tidak berani berjalan di jalan dengan perhiasannya dengan bintang David. ”

Maroko

“Saya biasanya pergi ke sana. Setiap musim panas kami pergi ke sana dengan mobil van yang penuh sesak. Seluruh rute dalam tiga hari. Saya selalu menginginkan pergerakan itu. Saya mengizinkan ayah saya duduk di depan saya di dekat kota-kota besar. Setiap kali kami parkir di satu tempat. tempat. Daerah Saya tahu banyak, di mana Ayah tidur selama setengah jam dan kami bermain sepak bola. Kota pesisir tempat Agadir dan keluarganya tinggal juga bagus. Tapi desa tempat orang tuaku berasal, di atlas tinggi, benar-benar membosankan. Suatu ketika, ketika ayah saya dan yang lainnya membangun kembali rumah yang terbuat dari tanah liat dan tanah liat, kami mengizinkan anak-anak bermain di lumpur. Sorotan. Baru kemudian kami menyadari bahwa kami terbiasa menguleni tanah liat itu.

Gershwin Bonavasia

“Saya tidak tahu siapa dia, tetapi meskipun disleksia, dia telah menjadi penyair urban dari Amsterdam, jadi dia mendapat tepuk tangan dari saya.”

READ  Beginilah cara Anda melakukan Memorial Day yang paling inklusif