BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dapatkan pengungsi Afghanistan di istana


Pada tahun 1946, nenek buyut Willem-Alexander, Ratu Wilhelmina, menghancurkan sebagian Istana Hedlow untuk para pengungsi.

Dengan jatuhnya Kabul yang tak terduga, operasi penyelamatan yang kacau sayangnya harus dibatasi. Ratusan orang Afghanistan, penerjemah, penjaga keamanan, dan staf dapur datang ke negara kami dengan transportasi udara yang didirikan oleh Kementerian Pertahanan, dengan atau tanpa anggota keluarga mereka.

Siaran berita di televisi menunjukkan bahwa lokasi penampungan darurat telah segera disiapkan, yaitu Kamp Selatan Croningen, Kamp Hors dekat Eddie dan kompleks laut di Amsterdam.

Seorang anggota keluarga muda yang melihat foto-foto ruang resepsi Spartan selama berita NOS membuat komentar sinis: “Orang-orang ini telah bekerja untuk kami dan mereka harus meninggalkan segalanya karena mereka berada di bawah ancaman kematian. Tidak tersedia? Raja sekarang masuk Yunani membuat laut tidak aman dengan speedboatnya senilai empat juta, atau dia terbang ke Argentina dengan pesawat pemerintah untuk menaruh potongan besar daging di atas barbekyu! ”

Komentarnya tidak terlalu gila. Pada tahun 1946, nenek buyut Wilhelm-Alexander, Ratu Wilhelmina, menghancurkan sebagian Istana Hedlow untuk para pengungsi, kerabat pejuang oposisi dan pejabat dari Hindia Belanda.

Gelombang deportasi kedua muncul setelah 5 Desember 1957, atau ‘Black Sinterklaas’, ketika pemerintah Indonesia menyatakan semua orang Belanda di Indonesia sebagai orang asing yang tidak diinginkan. Misalnya, lebih dari 500 orang kembali ke kamp militer Budell dan dikirim dari sana untuk mengontrak wisma.

Sementara itu, mantan Ratu Wilhelmina kembali membersihkan sebagian istananya untuk orang-orang yang harus segera meninggalkan Indonesia. Pada Februari 1958, 72 di antaranya adalah salah satu yang beruntung dirawat di Kapolsek Lou.

READ  Terletak 57 km tenggara Mankar, Indonesia / Volcanic Discovery.

Kamar-kamar tempat tinggal para penyintas bencana banjir tahun 1953 direnovasi dan diubah menjadi kamar tidur tempat duduk yang lengkap. Di malam hari ada ruang makan yang bisa digunakan sebagai ruang belajar, serta ruang hiburan yang dilengkapi furnitur rotan dengan TV, yang bahkan Wilhelmina sendiri tidak mengizinkan. Putrinya, Ratu Juliana, sering datang untuk melihat ‘tabung’.

Anak-anak diizinkan bermain di taman istana dan interiornya dirawat oleh Hotel de Geyserscrமாகும்n, sebuah perusahaan katering yang masih terkenal di Apeldorn. Orang Indo tidak bisa menghargai ‘makanan Belanda’ ini dan mereka terkadang mengeluhkannya pada diri mereka sendiri.

Setelah tinggal maksimal enam bulan di Kepala Polisi Lou, mereka yang kembali diizinkan untuk membawa perabotan yang dibeli untuk mereka ke rumah baru mereka. Itu dilihat sebagai isyarat kerajaan yang istimewa.