BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekspor dan impor pertanian Ukraina telah tumbuh sebesar 22% tahun ini

Selama periode Januari-November 2021, volume perdagangan luar negeri produk pertanian dan makanan meningkat 22% menjadi $ 31,3 miliar dibandingkan periode yang sama tahun 2020.

“Menurut data resmi dari Layanan Bea Cukai Negara, volume perdagangan luar negeri barang pertanian dan produk makanan meningkat 22% dalam 11 bulan pertama tahun 2020 dan sekitar US $ 31,3 miliar, atau 24,7%. Total perdagangan luar negeri Ukraina Komoditas, “kata Ukraina. Layanan Berita Kementerian Kebijakan Pertanian dan Pangan.

Sebagaimana dicatat, ekspor pertanian meningkat sebesar 22% selama periode ini dibandingkan dengan Januari-November 2020 ($ 24,4 miliar (mewakili 39,8% dari total ekspor dari Ukraina). Ekspor pertanian dan makanan utama Ukraina selama periode Januari-November 2021 adalah residu padat yang diekstraksi dari biji-bijian, minyak, biji minyak, kue minyak, dan lemak serta minyak nabati.

Menurut Kementerian, importir utama produk pangan pertanian Ukraina adalah China (15,4% dari struktur ekspor pertanian dan pangan), India (6,5%), Belanda (6,4%), Mesir (5,9%) dan Turki (4,8). %).

Pada Januari-November 2021, impor produk pertanian dan makanan meningkat 20% dibandingkan periode yang sama tahun 2020 menjadi $ 6,9 miliar, atau 10,5% dari total impor ke Ukraina. Impor produk pertanian dan makanan utama: buah-buahan, kacang-kacangan dan safflower; Ikan, krustasea dan moluska; Tembakau dan produk tembakau; Biji kakao, produk kakao dan cokelat; Minyak. Ukraina terutama mengimpor produk pertanian dan makanan dari Polandia (10,5%), Jerman (6,9%), Italia (6,9%), Turki (6,1%) dan Indonesia (4,3%).

Gergaji

READ  Monitor kemakmuran yang luas harus selalu memiliki cermin untuk kita