BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seberapa protektif kebijakan lingkungan Eropa?

Seberapa protektif kebijakan lingkungan Eropa?

Selama setahun terakhir, Komisi Eropa telah menghasilkan lebih banyak kebijakan iklim dan lingkungan, dengan Presiden Ursula von der Leyen dan Wakil Presiden Frans Timmermans muncul sebagai fanatik lingkungan sejati. Namun, pertanyaannya adalah apakah semua tindakan ini benar-benar efektif dan apakah mereka gagal menciptakan lebih banyak hambatan perdagangan untuk menciptakan penghalang terhadap persaingan asing.

Misalnya, ada Sistem Perdagangan Emisi Eropa (EU ETS), di mana perusahaan dapat memperdagangkan haknya untuk mengeluarkan karbon dioksida. Dalam praktiknya, ini sama dengan pajak iklim Eropa, yang pada akhirnya dibayar oleh konsumen. Rangkullah itu catatan Berapa biayanya. Lagi pula, memenuhi target pengurangan karbon dioksida yang ketat dari Perjanjian Iklim Internasional Paris akan menelan biaya 1 hingga 2.000 miliar per tahun mulai tahun 2030, tetapi hanya akan mengurangi kenaikan suhu sebesar 0,027°C, menurut ekonom Denmark Bjorn Lomborg. Dia percaya bahwa sumber daya yang langka dapat digunakan dengan lebih baik untuk membantu korban bencana alam… Dalam hal pencegahan, sumber tenaga nuklir netral karbon dioksida, tentu saja, aksiomatik.

Sebaliknya, pemerintah Eropa kini memperluas cakupan pajak iklim Eropa yang sebenarnya. Bulan lalu Telah dipilih Parlemen Eropa memperluas skema ETS ke sektor konstruksi dan transportasi. Mereka sebelumnya dibebaskan. Keluarga akan merasakannya secara langsung.

Anggota Parlemen Flemish Maurits Vande Rede, yang merupakan satu-satunya suara liberal di Open VLD, jangkungan Mengenai topik: “Pajak pertukangan Eropa yang baru untuk pemanas dan mengemudi membebani Flemish €250 setahun. Ini langsung menuju pengeluaran pemerintah yang baru. Proyek ketenagakerjaan ekonomi Eropa di masa lalu semakin menjadi drama pajak dengan pengeluaran pemerintah yang lebih banyak. Bukan Eropa saya.”

Kebijakan baru ini juga mencakup langkah-langkah untuk memberikan kompensasi kepada konsumen atas biaya yang dikeluarkan oleh UE sendiri. “Dana Iklim Sosial” senilai €87 miliar akan dibentuk, yang harus ditanggung oleh konsumen yang sama di Uni Eropa sebagai pembayar pajak.

MEP Pascal Canvin, Ketua Komite Lingkungan Parlemen, tersebut Memperpanjang ETS awalnya merupakan proposisi “bunuh diri secara politis”, tetapi kemudian dia tetap mendukungnya. Semua ini jitu, terutama karena seseorang yang kini berada di kubu Macron tapi aslinya berasal dari Gerakan Hijau.

READ  Hilangnya hutan hujan tropis akan meningkat secara dramatis pada tahun 2020: area seluas Belanda yang ditebang atau dibakar

Proteksionisme untuk mengkompensasi kebijakan yang gagal

Kompensasi lain untuk perluasan pajak iklim Eropa di UE adalah proteksionisme Eropa yang baru. Dengan pajak iklim baru atas impor – yang disebut Mekanisme Penyesuaian Batas Karbon, atau CBAM – yang akan mulai berlaku pada tahun 2026, UE ingin memberi kompensasi kepada industri Eropa atas daya saing yang hilang karena pajak karbon dioksida Eropa. Meskipun ada keberatan dari mitra dagang UE konflik Dengan aturan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), mereka terus mengikuti.

Kebijakan ini berasal dari buta huruf kebijakan ekonomi yang sama yang mendasari kebijakan energi eksperimental Eropa. Ini berarti menghentikan produksi bahan bakar fosil dalam negeri secara bertahap tanpa menemukan alternatif yang andal dan hemat biaya. Bersama-sama, ini berkontribusi pada risikoManufaktur menurun“.

Selain itu, ada contoh kebijakan iklim UE yang digunakan untuk tujuan perlindungan. Misalnya, Undang-Undang Industri Nol Bersih Uni Eropa yang baru-baru ini diusulkan, Dia seharusnya Memastikan bahwa teknologi hijau utama memiliki 40% pangsa pasar domestik pada tahun 2030. Kebijakan ini sebagian merupakan tanggapan terhadap Undang-Undang Deflasi pemerintahan Biden—undang-undang yang, dengan pengecualian tertentu, mencadangkan dukungan keuangan untuk investasi “hijau” bagi penambang dan produsen Amerika Utara . Tentu saja, satu kejahatan tidak membuat kebaikan lainnya.

Menurut Francisco Pirão, Kepala Urusan Pemerintahan di Uni Eropa di sebuah perusahaan yang mengembangkan dan mengelola proyek energi matahari, Dia adalah Proposal Eropa “sangat proteksionis” dan dimotivasi oleh ketakutan persaingan dari Amerika Serikat dan China. Juga mantan Perdana Menteri Swedia Carl Bildt dia punya Dia memperingatkan bahwa tanggapan UE berisiko berubah menjadi “proteksionisme dan manajemen yang ketat”. Bahkan Bruegel, lembaga pemikir kebijakan UE yang memiliki hubungan dekat dengan Komisi Eropa, menghukum Proposal UE ini sebagai “proteksionis tanpa malu-malu” karena “tujuannya adalah untuk menggantikan impor produk industri tertentu dalam skala yang cukup besar”.

kolumnis Bloomberg David Pickling catatan Selain itu, proteksionisme hijau di UE pada akhirnya akan “memperlambat laju transisi ke energi terbarukan, menaikkan biaya bagi pengembang energi terbarukan dan pembeli kendaraan listrik”, semuanya “dalam upaya untuk mendorong produksi energi hijau skala kecil Eropa”. Dengan kata lain, Revolusi Hijau memakan anaknya sendiri.

READ  Berinvestasi dengan Perasaan Baik: Apakah Ini Juga Sesuatu untuk Anda?

Semakin banyak birokrasi untuk impor ke UE

Agak di bawah radar adalah peraturan Uni Eropa baru terhadap deforestasi, yang baru saja disetujui oleh Parlemen Eropa. itu memaksa Perusahaan untuk memastikan bahwa produk yang dijual di UE tidak menyebabkan deforestasi. Dalam praktiknya, ini berarti banyak birokrasi tambahan bagi para importir minyak sawit Zuidoost. Oleh karena itu, tindakan ini menimbulkan banyak kemarahan, bahkan mengancam hubungan bisnis.

Pada dasarnya, pendekatan ini tidak masuk akal. Produsen minyak sawit di negara-negara seperti Malaysia dan Indonesia memiliki telah membuat kemajuan yang signifikan terkait deforestasi, setidaknya menurut World Resources Institute, 1982 didirikan Sebuah LSM internasional berfokus pada hal ini melalui proyek “Global Forest Watch”. Skema sertifikasi yang ditujukan untuk memastikan keberlanjutan produksi minyak sawit telah dikembangkan. Contoh terbaru dari upaya tersebut adalah bagaimana produsen minyak sawit berkelanjutan bersertifikat terbesar di dunia, perusahaan Malaysia Sime Darby, berkomitmen untuk dia punya Berkomitmen untuk menghijaukan kembali area seluas 400 hektar di negara ini sebagai bagian dari program keberlanjutannya.

Di sisi lain, deforestasi di belahan dunia lain, seperti Brasil, masih menjadi masalah, namun penyebabnya dapat ditemukan pada kurangnya perlindungan yang tepat terhadap hak milik. Pemberlakuan birokrasi baru bisa saja mengakibatkan Malaysia, misalnya, menghentikan ekspor produk minyak sawit – yang sudah tunduk pada persyaratan keberlanjutan – ke Uni Eropa, sesuatu yang dimiliki Malaysia. terancamSedangkan dalam kasus Brazil akar masalahnya belum teratasi.

Menurut Financial Times dia pergi Desas-desus bahwa produsen biji minyak Eropa berada di balik tindakan Eropa baru ini. UE juga sebelumnya memberlakukan tarif anti-dumping pada biodiesel Indonesia sebelum panel WTO menyatakannya ilegal, serta pada produk lain yang terbuat dari minyak sawit. Semua ini terlepas dari kenyataan bahwa kelapa sawit membutuhkan lebih sedikit lahan dia punya dari banyak alternatif.

READ  Musim panas... Johan van der Zanden oleh Albert Heine

Dogma hijau di bawah tekanan?

Dalam perkembangan signifikan baru-baru ini, Partai Rakyat Eropa kanan-tengah di Parlemen Eropa kini telah mengumumkan dukungannya untuk beberapa kebijakan “hijau” Ursula von der Leyen di Komisi Uni Eropa. Menemukan, terlepas dari kenyataan bahwa itu milik Partai Rakyat Eropa. Salah satu alasannya adalah kekhawatiran bahwa hal-hal seperti yang diusulkan Eropa “UU Pemulihan Alam» – yang juga sangat diperebutkan di Flanders – akan menarik setidaknya 10 persen lahan pertanian di Uni Eropa dari produksi. Ini saja membuktikan betapa kuatnya pengaruh Komisi Eropa – sebagian besar Didanai oleh Komisi Eropa yang sama – Lobi Kiri Hijau.

Menarik juga bahwa suasana hati di Jerman, negara anggota terbesar Uni Eropa, sedang berubah. seperti komentar Di TheRepublic.de, media opini yang sangat dekat dengan partai CDU kanan-tengah, menyatakan:

“Dalam beberapa bulan terakhir ada tanda-tanda bahwa mood di negara ini sedang berubah. Masa kejayaan Partai Hijau di pemerintah federal dan negara bagian tampaknya telah berakhir untuk saat ini; dalam beberapa jajak pendapat, Partai Hijau sudah berada di belakang AfD. Juga populer [de groene Minister van Milieu en Energie] Robert Habeck berantakan, dan warga semakin menarik diri dari debat iklim yang dipimpin oleh sayap kiri.”

Di negara kita juga, partai-partai Hijau tampil semakin sedikit dalam jajak pendapat dan pemilu 2024 tampaknya menghukum. Namun, kebijakan hijau disusun di tingkat Eropa yang menetapkan arah untuk tahun-tahun mendatang. Pengalaman dengan berkas nitrogen menunjukkan bahwa dampak dari kerangka peraturan Eropa tidak dapat diremehkan. Dengan munculnya aturan hijau baru, Eropa juga mengancam akan mempengaruhi sektor ekspor-impor vital kita. Bisa jadi paling cepat 2024.


Peter Kleppe adalah Pemimpin Redaksi BrusselsReport, sebuah situs web yang berfokus pada berita dan analisis politik UE.