BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah film tentang trauma perang bagi orang-orang berlatar belakang kerajaan dan India di Sinema Alvin

Sebuah film tentang trauma perang bagi orang-orang berlatar belakang kerajaan dan India di Sinema Alvin

16 April 2024 pukul 16:45

Gambar: Suara Generasi Pasca Perang

Alphen aan den Rijn – Voices of the Post-War Generations, film tentang trauma perang bagi orang-orang berlatar belakang kerajaan atau India dari generasi pertama hingga ketiga, akan diputar minggu ini pada Rabu 17 April di Vue van Alphen. Anne den Rijn. Acara ini akan dilanjutkan dengan sesi tanya jawab tentang trauma dan pengalaman tersebut dengan pembuat film Simone Berger dan Armando Illo.

Baik Simone maupun Armando berasal dari India, karena orang tua mereka lahir di bekas Hindia Belanda atau Indonesia. “Kami tahu dari pengalaman kami sendiri apa pengaruh sejarah ini terhadap Anda. Kami pikir sangat penting untuk memiliki lebih banyak pemahaman tentang topik ini. Sayangnya, masih sangat sedikit yang diketahui,” kata Simon dalam program radio. Pertunjukan pagi Dari Alvin Studio.

Belanda memiliki komunitas Maluku dan India yang besar menurut Simon. Saat ini kita mempunyai dua juta orang Belanda yang berasal dari bekas Hindia Belanda, dan ini merupakan jumlah yang besar. Seringkali mereka tumbuh bersama orang tua yang masih memiliki banyak trauma yang belum terselesaikan. Kami juga ingin membuatnya lebih transparan dalam film ini.

Berpengalaman dari dekat

Saya juga menyaksikan secara langsung dampak trauma perang. “Sangat mudah untuk memicu ayah saya ketika saya tumbuh dewasa. Misalnya, pintu belakang selalu harus dikunci.

Jadi ayah Simon dirawat di rumah sakit selama enam bulan dan harus meminum obat penenang terkuat selama sisa hidupnya. “Ketakutan ini sudah ada dalam diri ayah saya dan dia berhasil mengatasinya,” kata Simon.

Dia sangat senang dengan ibuku. Kami memiliki keluarga yang sangat baik, dan ayah saya memiliki pekerjaan yang bagus dan rumah yang bagus, tetapi jika perang itu ada dalam diri Anda dan tidak diatasi, pada titik tertentu hal itu akan memaksa Anda dan Anda akan berakhir dalam depresi. Kemudian Anda mengalami secara langsung dampak perang terhadap manusia.

READ  Gelaran bisnis konten Korea Selatan di Indonesia menyasar konsumen di Asia Tenggara

Hancurkan pola

Ia berharap film ini bisa menunjukkan dampak dari masa lalu. “Perang itu sangat lama, kemudian pembebasan berubah menjadi perjuangan kemerdekaan dan kepergian orang-orang yang merantau dari Hindia Belanda, misalnya karena trauma yang belum terselesaikan, kita melihat pada orang tua dan kakek-nenek tidak bisa ngomong-ngomong, yang lain tegas. Sangat mudah atau dikalahkan, dan sangat mudah untuk memotivasi orang tua lainnya.

Generasi selanjutnya akan merasakan dampaknya. “Anda tumbuh dengan banyak kesalahpahaman dan Anda tidak banyak memahaminya, karena orang tua Anda dipengaruhi oleh tahun-tahun itu. Hal ini dapat diekspresikan dalam berbagai cara, namun seringkali pola-pola ini diturunkan secara tidak sadar dan generasi ketiga yang mereka semua ingin mematahkan pola-pola ini.”

Baca juga: Kolaborasi dan Dukungan Keti Koti: “Meningkatkan Kesadaran Sejarah”

Anda bisa menyimak wawancara dengan Simon Berger di bawah ini. Pertunjukan pagi Ini disiarkan di radio setiap hari kerja mulai pukul 07:00 hingga 10:00 oleh Studio Alphen.