BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tujuh film menampilkan 'sejarah cair' kolonialisme

Tujuh film menampilkan 'sejarah cair' kolonialisme

Ada keheranan saat pemutaran perdana Selasa lalu tanggal-memori-ulang tahun/java2024. Pengunjung Di Bali siap menonton film tentang masa lalu kolonial Indonesia, namun tidak hanya dari sudut pandang Indonesia. Penggagas Hans van Hollingen, Isawanto Hartono, dan Merwan Andan ingin memberikan dorongan berbeda pada perdebatan mengenai dekolonisasi melalui film ini – dan enam film lainnya.

“Banyak penelitian sejarah telah dilakukan dalam beberapa tahun terakhir mengenai masa lalu kolonial Belanda di Indonesia, namun yang kami lakukan adalah penelitian budaya dan sejarah,” kata van Hoelingen. “Sejarah itu berubah-ubah. Dalam serial film ini kami ingin menunjukkan cara penularannya dan faktor-faktor apa yang mempengaruhinya: generasi, lokasi, agama, politik. Jika Anda membayangkan bagaimana kenangan mendapatkan arah, Anda dapat memahami bahwa peringatan itu ada bermacam-macam bentuknya , meskipun itu tentang satu sejarah yang sama.

Sebagai seniman visual, Van Hollingen telah tertarik dengan tema “peringatan” dan peran monumen selama bertahun-tahun. Misalnya, dia membuatnya di Lelystad Patung Cornelis Lely di atas tiang setinggi 32 meter Sehingga godfather tanah reklamasi menjulang jauh diatas lanskap datar. Ia mencapai benteng Vijfhuizen, bagian dari garis pertahanan Amsterdam Jalan setapak yang terdiri dari empat ratus batu nisan yang telah dibersihkan Tentang bekas situs militer di mana tidak ada seorang pun yang meninggal.

Satu monumen khusus yang membuat Van Houwelingen sibuk selama bertahun-tahun: itu Monumen Van Heuts Di Lapangan Olympiaplein di Amsterdam. Ini telah menjadi kontroversi sejak diresmikan pada tahun 1935 karena menghormati tim Belanda yang, sebagai pejabat kolonial, menyebabkan pembantaian di provinsi Aceh yang memberontak. Monumen tersebut dirusak beberapa kali dan dilakukan upaya untuk meledakkannya sebanyak dua kali. Pada tahun 2004, monumen pertama dan sejauh ini satu-satunya di Belanda ini diberi tampilan, nama, dan fungsi yang berbeda. Sekarang disebut Monumen Hindia Belanda.

READ  2021 dalam gambar yang luar biasa

Van Houwelingen mendukung pembingkaian ulang sejarah. “Anda tidak perlu mengubah gambaran seperti itu secara fisik, tetapi Anda harus mengubah protokol seremonialnya. Patung itu sendiri hanyalah batu atau perunggu, dan tentang bagaimana dan sejarah apa yang kita simpan dalam ingatan kolektif kita.

Dia menulis serangkaian opini tentang subjek tersebut dan mengaturnya bekerja sama dengan De Balie perdebatan Dari patung hingga orang buangan. “Pada saat yang sama, Isuanto Hartono mengadakan pameran di Oude Kerk dan saya mengunjunginya. Kami segera menyadari bahwa kami berbagi sejarah dari dua sudut pandang yang berbeda, dan kami harus melakukan sesuatu untuk mengatasinya.

Merwan Andan juga ikut bergabung. Seperti Hartono, ia tergabung dalam Kelompok Seniman Indonesia Ruangrupa, yang pada tahun 2022 akan bekerja sebagai koordinator Documenta, acara seni visual terpenting di dunia, yang diselenggarakan setiap lima tahun di Kassel, Jerman. Pekerjaan tersebut menunda rencana film tersebut selama satu tahun, namun tahun lalu syuting akhirnya dapat dilakukan di Jakarta. Pemilihan ibu kota Indonesia diilhami oleh adanya monumen Van Heuts di sini yang dibongkar pada tahun 1953 atas perintah Sukarno.

“Kebanyakan orang yang memiliki ingatan aktif tentang era kolonial sudah tidak hidup lagi. Kami ingin berbicara dengan orang-orang dari generasi selanjutnya tentang sejarah mereka. Bagaimana mereka mengingatnya dan mewariskannya kepada generasi mendatang,” jelas Van Hoelingen tentang desain film tersebut. “Kami berbicara dengan orang-orang dari berbagai lapisan masyarakat.” Ini tentang transmisi ingatan dan dampaknya serta peran ingatan dalam hal ini. Apa maksudnya tugu peringatan itu ada atau tidak?

“Pada akhirnya, kami syuting di tujuh lokasi berbeda – di Indonesia dan Belanda – dan hasilnya adalah tujuh film,” lanjut van Hollingen. “Sebagian besar orang Belanda menganggap Indonesia seperti Pulau Terschelling, namun perbedaan yang ada di kepulauan ini sangat besar. Aceh tidak pernah diduduki dan masih ingin merdeka. Ada banyak perlawanan terhadap dominasi Jakarta dan pandangan mereka mengenai imigrasi , yang menyatakan bahwa siapa pun yang menetap di mana pun di Indonesia. Orang Maluku tentu mempunyai masa lalu yang berbeda dengan KNIL dan Papua ingin melepaskan diri dari pemerintahan kolonial Indonesia saat ini dan hal ini memberikan makna yang sangat beragam pada ingatan akan kolonialisme.”

READ  Label Bank No. 19: Ferry, De Oost, dan Geluidskluis 2.0

“Kami telah melakukan rekaman di Aceh dan Nias. Syuting akan dimulai di Sulawesi dan Belanda pada bulan April. Film yang berhubungan dengan Maluku dan Papua dijadwalkan akan dilakukan kemudian, karena menurut Van Hoelingen, hasil pemilu Indonesia pada hari Rabu lalu mungkin juga berperan akan sibuk selama satu setengah tahun Setidaknya selama dua tahun ke depan, dia sedang mencari cara untuk menayangkan film tersebut kepada sebanyak mungkin penonton, sebaiknya melalui saluran televisi. tanggal-memori-ulang tahun/java2024 Bagaimanapun, itu akan ditampilkan lagi di De Balie (tanggal belum diketahui) dan saat ini ditayangkan di Yayasan Seni Visual Den Haag.

“Kami sekarang berencana untuk mengadakan pameran dengan berbagai institusi di Indonesia, Jubilee di Brussels, dan Museum Kebudayaan Dunia,” kata van Hoelingen. “Yang istimewa, minggu depan akan ada tiga pertunjukan di Maroko, pada tanggal 25, 26, dan 27 Februari di Casablanca, Rabat, dan Marrakesh. Bagi Maroko, Indonesia adalah model ideal untuk debat dekolonisasi mereka.