BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

7 jam mungkin jumlah tidur yang ideal dimulai pada usia paruh baya

Penelitian baru menemukan bahwa sekitar tujuh jam tidur adalah istirahat yang ideal di malam hari, dengan tidur yang tidak memadai dan berlebihan terkait dengan gangguan kemampuan untuk memperhatikan, mengingat dan mempelajari hal-hal baru, memecahkan masalah dan membuat keputusan.

Tidur tujuh jam juga ditemukan terkait dengan kesehatan mental yang lebih baik, dengan orang-orang yang mengalami lebih banyak gejala kecemasan dan depresi dan kesejahteraan keseluruhan yang lebih buruk jika mereka melaporkan tidur lebih lama atau lebih pendek.

“Meskipun kami tidak dapat secara pasti mengatakan bahwa terlalu sedikit atau terlalu banyak tidur menyebabkan masalah kognitif, analisis kami yang mengamati individu dalam jangka waktu yang lebih lama tampaknya mendukung gagasan ini,” kata Jianfengfeng, seorang profesor di Universitas Fudan China dan penulis buku. pembelajaran Itu diterbitkan dalam jurnal ilmiah Nature Aging, dalam sebuah pernyataan.

“Tetapi alasan orang dewasa yang lebih tua mengalami kurang tidur tampaknya kompleks, dipengaruhi oleh kombinasi susunan genetik dan struktur otak kita.”

Para peneliti dari China dan Inggris menganalisis data dari hampir 500.000 orang dewasa berusia 38 hingga 73 tahun yang merupakan bagian dari Biobank Inggris – sebuah studi kesehatan jangka panjang yang didukung pemerintah. Peserta ditanya tentang pola tidur, kesehatan mental dan kebugaran mereka, dan mengambil bagian dalam serangkaian tes kognitif. Pencitraan otak dan data genetik tersedia untuk hampir 40.000 peserta studi.

penelitian lainnya Ditemukan bahwa orang tua yang merasa sangat sulit untuk tidur dan yang sering terbangun di malam hari berisiko tinggi terkena demensia atau kematian dini karena sebab apa pun, saat tidur kurang dari enam jam per malam. Terkait dengan penyakit kardiovaskular.

Salah satu alasan hubungan antara tidur yang buruk dan penurunan kognitif mungkin adalah gangguan tidur nyenyak, yaitu ketika otak memperbaiki tubuh dari keausan hari dan memperkuat ingatan. Kurang tidur juga terkait dengan penumpukan amiloid, protein kunci yang dapat menyebabkan kekusutan di otak yang menjadi ciri bentuk demensia. Studi tersebut juga mengatakan bahwa durasi tidur yang lama dapat disebabkan oleh kualitas tidur yang buruk dan terganggu.

READ  SpaceX meluncurkan 4 astronot NASA setelah penerbangan pribadi

Durasi tidur yang lebih lama telah dikaitkan dengan masalah kognitif tetapi tidak sepenuhnya jelas mengapa, kata Dr. Raj Dasgupta, juru bicara American Academy of Sleep Medicine dan profesor kedokteran klinis di Keck School of Medicine di University of Southern. California.

Bagaimana nenek moyang kita dulu tidur dapat membantu orang yang kurang tidur hari ini

“Ini menandai tonggak untuk penelitian masa depan dan pencarian pengobatan,” kata Dasgupta, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Tidur sangat penting seiring bertambahnya usia, dan kita membutuhkan sebanyak yang kita lakukan untuk orang dewasa muda, tetapi sulit untuk mendapatkannya.”

Studi ini memiliki beberapa keterbatasan – hanya menilai durasi tidur peserta secara agregat dan tidak mengukur kualitas tidur lainnya seperti bangun di malam hari. Selanjutnya partisipan melaporkan berapa lama mereka tidur, sehingga tidak diukur secara objektif. Namun, para penulis mengatakan sejumlah besar orang yang terlibat dalam penelitian ini berarti kesimpulannya kemungkinan besar kuat.

Para penulis mengatakan temuan mereka menunjukkan bahwa penting bahwa tidur, idealnya sekitar tujuh jam, harus konsisten.

Studi menunjukkan hubungan antara terlalu banyak tidur, terlalu sedikit tidur dan masalah kognitif, bukan sebab dan akibat. Russell Foster, profesor di Universitas Oxford dan direktur Sir Jules Thorne Institute for Sleep and Compound Neuroscience, yang tidak terlibat dalam penelitian, memperingatkan. Dia mengatakan penelitian itu tidak memperhitungkan status kesehatan individu dan bahwa tidur pendek atau panjang mungkin menunjukkan kondisi kesehatan yang mendasarinya dengan masalah kognitif.

Dia juga mengatakan bahwa mengambil rata-rata tujuh jam sebagai jumlah ideal tidur “mengabaikan fakta bahwa ada variasi individu yang signifikan dalam durasi dan kualitas tidur.” Dia mengatakan bahwa kurang tidur atau lebih mungkin sangat sehat untuk beberapa individu.

Jam Alarm Terbaik tahun 2021 (Gambar milik CNN Underscored)

“Kami secara teratur diberitahu bahwa tidur malam ‘ideal’ untuk manula harus tujuh jam tidur tanpa gangguan. Keyakinan ini salah dalam banyak hal. Tidur itu seperti ukuran sepatu; satu ukuran tidak cocok untuk semua, dan berdasarkan penilaian” kata Foster, penulis buku yang akan datang Life Time: The New Science of the Body Clock, dan bagaimana hal itu dapat merevolusi tidur dan kesehatan Anda,” kata Foster, tidur yang baik “dengan cara ini dapat menyebabkan kebingungan dan kecemasan bagi banyak orang.”

READ  Mengapa para ilmuwan menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk memetakan otak makhluk ini?

“Berapa lama kita tidur, waktu tidur yang kita sukai, dan seberapa sering kita bangun di malam hari sangat bervariasi antara individu dan seiring bertambahnya usia. Tidur itu dinamis, kita semua memiliki pola tidur yang berbeda, dan yang terpenting adalah menilai apa kebutuhan individu kita. .