BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Secara historis, bank sentral global akan menaikkan suku bunga pada tahun 2022

Secara historis, bank sentral global akan menaikkan suku bunga pada tahun 2022

Perhitungan Reuters menunjukkan bahwa bank sentral yang mengawasi 10 mata uang yang paling banyak diperdagangkan menghasilkan pengetatan 2.700 basis poin dalam 54 kenaikan suku bunga selama 12 bulan terakhir.

Semua bank sentral utama kecuali Bank of Japan telah menaikkan suku bunga tahun ini, meskipun pembuat kebijakan di Tokyo mengejutkan pasar pada bulan Desember dengan perubahan kebijakan mendadak pada target imbal hasil, yang mengarah ke spekulasi bahwa kenaikan suku bunga aktual dalam waktu dekat kemungkinan besar akan terjadi. segera. . penerima. Dia menunggu kita.

Namun, itu adalah kenaikan 225 basis poin oleh Federal Reserve AS selama 12 bulan terakhir – dan prospek kenaikan lebih lanjut – yang membuat pasar gelisah di belakang perlambatan pertumbuhan yang tajam.

“Jika Anda melihat pengetatan di AS, ini sebenarnya adalah salah satu krisis terkuat dalam 20 tahun terakhir,” kata David Honer, kepala strategi lintas aset dan ekonomi untuk pasar negara berkembang, EMEA di Bank of America Global. Reuters.

“Biasanya dengan pengetatan kondisi keuangan yang tajam ini, Anda memiliki sesuatu yang lebih dari sekadar resesi mini, yang tampaknya menjadi konsensus umum sekarang.”

GRAFIK – Bank sentral utama akan menaikkan suku bunga pada 2022

https://www.reuters.com/graphics/GLOBAL-MARKETS/RATES/zdpxddwoqpx/chart.png

Secara bulanan, data menunjukkan tujuh dari 10 bank sentral utama menaikkan suku bunga pada Desember.

Federal Reserve AS, Bank Sentral Eropa, Bank Inggris, Bank Cadangan Australia, Bank Norwegia Norwegia, Bank Kanada, dan Bank Nasional Swiss semuanya meningkatkan tolok ukur mereka dengan total 300 basis poin. Ini sebanding dengan puncak bulanan 550bps pada bulan September, meskipun tidak semua bank sentral bertemu setiap bulan.

RBNZ dan Riksbank Swedia tidak mengadakan pertemuan suku bunga pada bulan Desember.

READ  Pasar mata uang Asia beragam setelah data AS yang lemah mengkonfirmasi jeda Fed, dan saham naik

GRAFIK – suku bunga di pasar maju

https://www.reuters.com/graphics/GLOBAL-MARKETS/RATES/byprlldjape/G10CEN22121.2.gif

Sementara itu, ada lebih banyak bukti siklus pengetatan yang melambat di pasar negara berkembang.

Lima dari 18 bank sentral menaikkan suku bunga dengan total 260 basis poin pada bulan Desember, naik dari 400 basis poin pada bulan November dan jauh di bawah 800 basis poin pada bulan Juni dan Juli.

Sebagian besar berasal dari pembuat kebijakan di Asia, yang tertinggal dari Amerika Latin dan Eropa yang sedang berkembang dalam siklus pengetatannya. Bank sentral di Indonesia, India dan Filipina menaikkan suku bunga, serta Kolombia dan Meksiko.

“Sebagian besar bank sentral di pasar negara berkembang mendekati akhir dari siklus kenaikan suku bunga mereka,” kata Charles-Henri Monchaud, kepala kantor investasi di Sees Group.

Perhitungan menunjukkan bahwa bank sentral di pasar negara berkembang menaikkan suku bunga 93 kali tahun ini dan menaikkan standar dengan total 7.425 basis poin, hampir tiga kali pengetatan 2.745 basis poin pada tahun 2021.

Bank-bank sentral di Korea, Afrika Selatan, Thailand, Malaysia dan Israel tidak mengadakan pertemuan suku bunga pada bulan Desember.

suku bunga di pasar negara berkembang

https://www.reuters.com/graphics/GLOBAL-MARKETS/RATES/akpeqqrzrpr/EM18CEN22121.2.gif