BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sejarah salah satu restoran tertua di Ede: Buitenzorg

Poitenzork bukan hanya sebuah restoran di Amsterdam. Fasilitas katering ini telah ada selama 2042 selama dua abad. Perusahaan tua seperti itu secara alami memiliki sejarah yang kaya.

Buitensork dimulai sebagai rumah pedesaan pada tahun 1842 dengan rumah pelatihan. Bapak. Waller adalah pemiliknya. Dalam kasus pertama itu adalah bangunan yang tenang, dengan dua paviliun dengan area tengah dengan beranda. Pada fasad Anda melihat gaya kolonial, pengaruh Jawa. Ini karena Mr. Waller mengimpor minyak dari India. Menurutnya, Buttensork adalah rumah pedesaan yang ideal di Veluway yang jarang penduduknya. Ada pengaruh lain dari Indonesia: nama. Pogorin, sebelumnya dikenal sebagai Puytensork, pernah menjadi ibu kota Hindia Belanda. Sayap kanan ditambahkan setelah tahun 1860 dan sayap lainnya telah diikuti sejak akhir abad kesembilan belas.

Foto: Ede. Arsip kota

Restoran keluarga

Awalnya bangunan tersebut masih berupa rumah pribadi, namun pada tahun 1871 dibangun sebuah pondok pesantren putri. Pintunya masih terukir sehingga wanita bisa melihat. Ketika sekolah ditutup pada tahun 1874, Putensborg diubah menjadi hotel dan restoran. Keluarga Peters menjalankan perusahaan dengan 19 kamar hotel. Banyak orang penting mengunjungi Putensborg. Menteri Collison menerima tamu di sana, penulis Arthur von Schindel menulis di sana dan para perwira veteran ingin makan di sana. Nama suami Ratu Wilhelmina, Hendrik, juga bisa ditemukan di buku tamu – yang telah diawetkan. Bergantung dengan lilin menyala dan cerutu di udara di Putensork. Tirai dicuci sebelum setiap pernikahan.

Dalam pertempuran

Selama abad kedua puluh, pariwisata bergerak lebih dan lebih ke pedesaan. Fungsi hotel ditutup, tetapi restorannya. Selama perang, Jerman menuntut properti, dan Kanada menetap setelah perang. Mereka digunakan sebagai rumah sakit darurat untuk korban perang. Ini kemudian berfungsi sebagai pusat penerimaan untuk keluarga Indonesia.

READ  Terletak 57 km tenggara Mankar, Indonesia / Volcanic Discovery.
Buitensork
Foto: Ede. Arsip kota

Properti ini dimiliki oleh keluarga De Groove sejak 1974. Mantan tukang daging Ryan de Groove membelinya. Mereka mengubah rumah pelatih tua menjadi de port bij dan itu berjalan dengan baik. Fitur-fitur baru seperti diskotik bergaya Aztec juga akan ditambahkan. Tempat-tempat penting, koridor, tangga, dan lantai dansa. Ini adalah hasil imajinasi Ryan, yang benar-benar membenamkan dirinya dalam zaman kuno Meksiko. Komunitas dengan bistro de Bolderic juga dibuka.

D’Souc ditutup pada tahun 1988 dan menjadi Grand Cafe Puitensork. Banyak rekonstruksi, yang menyediakan harta yang diperlukan. Catatan telah ditemukan di balik perapian sejak tahun 1870-an dan di balik sisa-sisa itu muncul sebuah karya seni dengan tiga wanita yang pernah disumbangkan ke keluarga Peters.

Bukti, Dokumen kota, EdeStad

Lebih lanjut tentang sejarah perusahaan Ede: