BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelapa sawit berkelanjutan: Masa depan produksi dan perdagangan minyak sawit Indonesia – informal

Menangkap Zeitgeist di akhir 2010-an dan awal 2020-an, konsistensi telah menjadi kata sandi terbesar dalam beberapa tahun terakhir. Dari konsumsi makanan hingga perjalanan dan rekreasi, keberlanjutan semakin mendorong opini publik, yang memengaruhi pemerintah.

Perubahan dalam pendekatan ini merupakan salah satu ekspor terbesar Indonesia: minyak sawit.

Hubungan perdagangan antara Indonesia dan Uni Eropa, produsen minyak sawit terbesar dunia, rusak pada 2017, ketika Parlemen Eropa mengeluarkan resolusi yang menyerukan pencantuman kriteria bahan bakar nabati UE.

Berdasarkan data ilmiah, Gerakan Energi Terbarukan UE II dapat diubah pada Juni 2021, membuat biofuel yang terkait dengan ekspansi ke area kaya karbon seperti hutan, lahan basah, dan Beatland tidak lagi memenuhi syarat untuk target energi terbarukan UE. Konsumsi mereka secara bertahap akan dikurangi menjadi nol antara tahun 2023 dan 2030, tetapi impor minyak sawit non-biofuel ke UE tidak akan terpengaruh.

Terlepas dari tantangan tersebut, produksi minyak sawit telah memberi manfaat bagi jutaan petani di Indonesia, Malaysia, dan Thailand. Indonesia sendiri menyumbang sekitar 56 persen dari perdagangan minyak sawit mentah (CPO) global, menyumbang 12,86 persen dari total ekspor negara pada tahun 2020 dengan nilai ekspor sekitar $ 21 miliar.

Innob dan webinar Jakarta Post, Henriet Forgemann, Penasihat Pertama Perwakilan Uni Eropa untuk Indonesia dan Brunei Darussalam, berbicara tentang Perjanjian Hijau Eropa yang diumumkan pada akhir tahun 2019.

“Strategi pertumbuhan kami adalah untuk mengatasi tantangan perubahan iklim dan degradasi lingkungan dan mengubah UE menjadi ekonomi modern, berkelanjutan, hemat sumber daya, dan kompetitif, di mana pada tahun 2050 tidak akan ada emisi bersih gas rumah kaca, pertumbuhan ekonomi akan meningkat. terputus dan tidak ada orang yang akan ditinggalkan, ”katanya.

READ  Killed Marines menyanyikan lagu perpisahan mereka sesaat sebelum kematian, gambar-gambar kasar menjadi viral | Di luar negeri

Fergman mencatat bahwa masalah utama dalam kesepakatan hijau yang terkait dengan produksi minyak sawit termasuk energi terbarukan, yang penting dalam memitigasi perubahan untuk energi bersih dan perubahan iklim.

Kebijakan deforestasi Uni Eropa didorong oleh penelitian yang menunjukkan bahwa deforestasi di seluruh dunia terus menurun pada tingkat yang mengkhawatirkan, meningkatkan pemanasan global, menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati dan mempengaruhi mata pencaharian sekitar 1,5 miliar orang.

Forgeman mengatakan 80 persen deforestasi global didorong oleh ekspansi pertanian, yang didorong oleh permintaan produk seperti kedelai, ternak, minyak sawit, dan kayu. Uni Eropa mengkonsumsi sekitar sepertiga dari produk pertanian dunia yang terkait dengan deforestasi, setara dengan 10 persen dari deforestasi global yang terkait dengan produksi barang atau jasa.

Aseb Asmara, Direktur Ekspor Produk Pertanian dan Kehutanan, Direktorat Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan, membahas pentingnya perdagangan kelapa sawit bagi Indonesia yang mempekerjakan langsung 5,3 juta orang dan memberikan pendapatan bagi 21,2 juta petani dan keluarganya.

Ia memaparkan beberapa kendala perdagangan CPO dengan UE, antara lain motif country-based dan kampanye negatif pihak swasta yang menghambat perdagangan UE dan CPO.

Pada tahun 2012, kampanye anti-minyak sawit System System U di supermarket Prancis meminta pemasok KLM maskapai penerbangan Belanda untuk tidak menggunakan minyak sawit dalam produk mereka, dan pembuat furnitur Swedia IKEA meluncurkan Buku Anak-anak pada tahun 2020. Perkebunan kelapa sawit.

Dengan posisi yang berlawanan ini, jalan tengahlah yang memastikan bahwa produksi minyak sawit berkelanjutan, transparan, dan manusiawi. Salah satu solusi yang diusulkan adalah inisiatif Derbergaya.

Derbergaya, yang dalam bahasa Indonesia berarti “dapat dipercaya”, merupakan inisiatif yang dipimpin oleh Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Papenas) dan didukung oleh Uni Eropa, organisasi penelitian nirlaba Inobu dan fasilitas REDD Uni Eropa di Hutan Eropa. Tujuan dari proyek ini adalah untuk menunjukkan bahwa produk pertanian seperti minyak sawit dapat diproduksi secara berkelanjutan dan legal.

READ  Metropolis memiliki permen setiap Minggu malam

Dengan memberikan informasi ini kepada konsumen dan pedagang, diharapkan mereka akan membeli produk dari kabupaten yang kinerjanya lebih baik. Dengan cara ini, kemajuan akan didorong dan orang lain akan memiliki kesempatan untuk meningkatkan pengelolaan hutan dan lahan.

Josie Katarina dari Sekretariat Derbergaya, konsultan senior Inobu, mengatakan inisiatif itu dirancang untuk menanggapi permintaan pasar untuk “pendekatan yurisdiksi”.

“Diharapkan pendekatan ini akan memasukkan dan mendorong perubahan struktural. Dari pendampingan awal dan sertifikasi kami kepada sekitar 3.500 petani di wilayah Cotawaring Barat dan Ceruan di Kalimantan Tengah untuk mendapatkan dan mensertifikasi biaya perolehan Minyak Sawit Berkelanjutan Indonesia (ISPO) dan Sertifikasi Stable Palm Oil (RSPO) Lebih, ”ujarnya.

Josie menjelaskan bahwa dibandingkan dengan pendekatan berbasis sertifikasi, yurisdiksinya sederhana, sangat ekonomis, sangat transparan dan mudah diverifikasi dan mencakup semua, yang memungkinkan partisipasi sejumlah kecil petani.

“Ini mendukung pemerintah daerah dalam menciptakan perubahan pemerintahan yang berkelanjutan karena menargetkan kerangka kerja utama dari praktik pertanian berkelanjutan,” katanya, seraya menambahkan bahwa masalah seperti konflik dan deforestasi telah ditangani dalam indikator Derbergaya.