BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sejarawan Gerda Janssen-Hendricks: “Pada tahun 1980an kami masih mempelajari propaganda dari perang kolonial.”

Sejarawan Gerda Janssen-Hendricks: “Pada tahun 1980an kami masih mempelajari propaganda dari perang kolonial.”

Jika satu hal menjadi jelas dari film dokumenter Hindia Belanda kalah… menjual perang kolonial Oleh In-Soo Radstake Seberapa besar gambar sinematik menentukan cara kita melihat kenyataan. Hal ini tidak hanya berlaku pada film layar lebar dan iklan, tetapi juga pada cuplikan berita dan dokumenter.

Gerda Jansen Hendricks merupakan pakar film propaganda Belanda era kolonial. Menjelaskan dua film yang diproduksi menjelang perang kolonial dari tahun 1945 hingga 1950: film propaganda Risiko tinggi di Timur (1942) dan Independen oleh Joris Ivins panggilan Indonesia (1946).

Apa hal terpenting yang bisa kita pelajari dari The Lost Indies…?

“Pemerintah Belanda terlibat aktif dalam propaganda selama perang kolonial di Indonesia. Masyarakat sadar akan hal itu pada saat itu, karena peran film sebagai media massa dalam Perang Dunia II. Pada saat yang sama, Anda pasti bertanya-tanya bagaimana caranya banyak pengaruh yang dimilikinya pada saat itu.” keduanya Risiko tinggi di Timur Oleh John Fernhout sebagai panggilan Indonesia Oleh Joris Evens Hal ini tidak dapat dilihat di Belanda. Satu-satunya hal yang diketahui orang tentang Perang Kolonial berasal dari siaran berita. Hal ini berada di bawah tanggung jawab Perusahaan Film Negara dan juga tidak objektif. Yang lebih penting lagi adalah peran semua materi ini nantinya dalam fotografi. Tidak ada film atau reporter independen pada saat itu. Karena tidak ada yang lain, orang-orang terus datang kembali pada tahun 60an, 70an, dan 80an. Oleh karena itu, gambar-gambar ini memiliki efek yang bertahan lama. Ini berarti Anda harus selalu kritis terhadap apa yang Anda dengar dan lihat.

Apa peran film dalam persepsi kita pada masa itu?

READ  Sebelum Dua Hal Ini Terwujud, Lolly Mengaku Tak Akan Pulang ke Indonesia

“Gubernur Jenderal Huep Van Mook adalah salah satu 'pemikir tercerahkan' kolonialisme dan pecinta film. Dia adalah kekuatan pendorong di balik film pendek propaganda tahun 1942. Risiko tinggi di Timur. Ini muncul atas perintah Kementerian Perekonomian dan ditujukan untuk pasar Amerika. Merupakan film berwarna berdurasi sepuluh menit yang bertujuan untuk menunjukkan betapa hebatnya Indonesia di pasar global. Bahkan mendapat nominasi Oscar. Saya pernah berkata bahwa itu adalah propaganda kolonial terindah yang pernah saya lihat, dan saya tetap bersungguh-sungguh. Benar-benar produk “kolonialisme yang tercerahkan”. Tidak ada orang kulit putih di keseluruhan film.

Baca juga
Review film “Indy Verloren…”

صورة من الفيلم الوثائقي Hindia yang Hilang…“: Sensor militer dengan sengaja membuat gambar tersebut tidak dapat digunakan.” class=”dmt-article-suggestion__image” src=”https://images.nrc.nl/TNwDreVsArHm4fqCbmS_55eCZu0=/160×96/smart/filters:no_upscale()/s3/static.nrc.nl/images/gn4/stripped/data109838725 -37b97f.jpg”/>

Apa yang Anda maksud dengan “kolonialisme yang tercerahkan”?

“Istilah ini tidak ada secara ilmiah. Saya menggunakannya untuk merujuk pada bentuk kolonialisme yang memperhitungkan masyarakat Indonesia sendiri. Namun bukan berarti masyarakat sudah sampai pada titik di mana mereka mengira Indonesia bisa merdeka. Unsur patriarki masih kokoh di tempatnya.”

Bagaimana Joris Ivins terlibat?

Van Mook meminta Joris Ivins menjadi Komisaris Film Hindia Belanda setelah Perang Dunia II dan membuat serangkaian film informasi untuk rekonstruksi bersama. Pemerintah Hindia Belanda berada di pengasingan di Australia selama Perang Dunia II, dan ketika Ivins tiba di sana untuk membuat Departemen film baru ditentang oleh kaum konservatif di departemen film yang ada, jadi tidak ada hasil dari film-film ideal tersebut, dan Ivins kemudian mengundurkan diri atas kemauannya sendiri. panggilan Indonesia untuk membuat.”

Mengapa film ini, meski diproduksi secara independen, begitu kontroversial?

READ  Program peringatan 4 Mei di distrik beech

panggilan Indonesia Film ini berkisah tentang pekerja dermaga Australia yang melakukan mogok kerja sebagai bentuk solidaritas terhadap gerakan kemerdekaan Indonesia. Saat itu Republik Indonesia sudah diproklamirkan. Kontroversinya bahkan tidak berkisar pada film ini sendiri. Itu orangnya Ivins. Koloni konservatif ingin membalas dendam pada orang yang mereka anggap sebagai ancaman terhadap posisi mereka. Misalnya, sulit baginya untuk mempertahankan kewarganegaraan Belandanya.”