BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tajam dan mendesak, “Hindia yang Hilang” menembus imajinasi Belanda tentang Perang Indonesia

Tajam dan mendesak, “Hindia yang Hilang” menembus imajinasi Belanda tentang Perang Indonesia

Film Hindia yang Hilang… Menjual Perang Kolonial Film In-Soo Radstake tentang manipulasi gambar dan fakta Belanda tentang Perang Indonesia (1945-1950) adalah salah satu film dokumenter paling sukses mengenai subjek yang pernah dibuat di Belanda. Ini karena Radstake dikenal antara lain Dibuat di Korea Mengenai adopsi, dia hanya menghormati fakta tetapi membenci konvensi.

Sebelum judul film muncul di layar, penonton dibombardir dengan pernyataan Pernyataan menyeluruh Dari para sejarawan tentang perang indonesia. Ada yang mengatakan bahwa perang ini bukanlah perang kemerdekaan, melainkan perang mempertahankan kemerdekaan. Yang lain mengatakan perang itu “sebenarnya tidak bisa dibenarkan.” Kata-kata di bawahnya adalah gambar-gambar mengerikan dari orang-orang Indonesia yang terbunuh. Suara berikutnya mengatakan bahwa perang itu segera ditutup-tutupi. Dan inilah inti film ini, seperti yang dikatakan oleh sejarawan Indonesia Bonnie Triana di bagian pembukaannya: “Jangan lupakan perang propaganda!”

Saling beriklan

Perang ini dilakukan oleh kedua belah pihak. Sadarnya masyarakat Indonesia akan fakta bahwa konflik ini terlihat di panggung dunia dapat dilihat pada gambar pertama Indonesia pasca Perang Dunia II: tembok, spanduk dan trem yang dipenuhi slogan – dalam bahasa Inggris – tentang hak diri sendiri. Keputusan semua orang. Ditujukan kepada dunia internasional atas kepala lawan Belanda.

Selama berpuluh-puluh tahun, kerangka Belanda untuk “menjual” perang kolonial adalah bahwa ini bukan tentang perang melainkan masalah internal. Inilah sebabnya mengapa istilah “prosedur kepolisian” digunakan.

Menariknya, Ben Bout, mantan menteri luar negeri, sangat kritis terhadap hal ini: ia membandingkannya dengan apa yang kini dilakukan Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina. Melancarkan perang di bawah bendera palsu untuk membongkar intervensi internasional. Kemudian dalam film tersebut, Bott membuat komentar eksplosif lainnya: dia mengatakan bahwa dia pernah menghitung, bersama dengan Perdana Menteri dan Menteri Keuangan saat itu, Jan Peter Balkenende (CDA) dan Gerrit Zalm (VVD), bahwa negara akan menerima “bencana”. yang “menjumlahkan” biaya ganti rugi seluruh korban Perang bekas Hindia Belanda atas hilangnya pendapatan dan kehilangan harta benda. “Saya kira jumlahnya mencapai ratusan miliar.” Ini adalah pertama kalinya dalam 73 tahun seorang politisi Belanda berbicara seperti ini mengenai isu yang masih sensitif ini.

READ  Prime Video Asia Tenggara: Indonesia, Filipina dan Thailand menjadi pusat perhatian

Sejarawan Irlandia Paul Dolan percaya bahwa “Belanda sadar bahwa mewakili perang sama pentingnya dengan aspek militer.” Dengan demikian, mereka menghasilkan cerita fiksi yang menganggap perang sebagai proyek manusia.

Peneliti Louis Zwiers menjelaskan gambar mana yang pantas dan mana yang tidak, menurut sensor militer. Sutradara In-Soo Radstake menunjukkan bagaimana dia memanipulasi dirinya sendiri dengan memotong percakapan seputar wawancara. Saat Zwiers mencari kata-kata sebelum wawancara, kami mendengar pewawancara memberinya instruksi. Lalu Zwiers bertanya: Apakah Anda mengatakan ini atau saya mengatakan itu? “Tidak,” kata pewawancara, “ini berasal dari buku Anda.”

Ilmu pengetahuan yang lemah

Keceriaan itulah yang juga membuat film ini menarik. Lalu timbul pertanyaan siapa sebenarnya yang mencetuskan istilah “prosedur kepolisian”. Tiga sejarawan tidak mengetahuinya, yang terakhir, Zwiers, diberitahu oleh pewawancara bahwa dia adalah perwakilan Belanda untuk PBB, Eelcho van Klevens. Kemudian dia mempelajari makalahnya – dan kemudian menyatakan pengetahuan barunya.

Hal ini sering muncul: sejarawan mencari fakta. Ini bukan sekedar komedi: Radstack menunjukkan betapa lemahnya otoritas ilmiah.

Dia suka bermain-main dengan sumber dayanya. Ketika Paul Dolan menjelaskan pertanyaan “Bagaimana isu domestik menjadi konflik internasional,” rekaman itu diputar dengan sangat cepat sehingga kita hanya menangkap kata kuncinya: “Inggris… lalu Australia… pemerintah Belanda.. .lalu ada Amerika Serikat… perang “Dingin… dan tentu saja India… dan kemudian ada Uni Soviet.” Pewawancara berkata: “Bagus.” Dan Dolan tidak yakin: “Lebih pendek?” Jika ini dimulai lagi, kita akan tiba-tiba berada di New York. Karena di sana, di Menara PBB, terdapat arena konflik lainnya.

Itu juga yang mencerahkan dari film ini. Fakta bahwa Perang Indonesia bukan sekedar konflik antara Belanda dan Indonesia selalu hadir dalam latar belakang sejarah “prosedur kepolisian”. Pada akhirnya, “Amerika mengancam akan menarik uang Marshall,” seperti yang dikatakan dalam buku sejarah.

READ  Movie 13 Bom di Jakarta Siap 'Meledak' di Akhir Tahun

Namun Radstack memilih kutipan dari pertimbangan PBB yang menunjukkan secara langsung betapa lemahnya rasa zeitgeist di Belanda. Van Klevens menghadapi argumen yang jelas dari mantan Perdana Menteri Indonesia Sutan Sharer tentang kebebasan dan penentuan nasib sendiri. Dia mengucapkan kata-kata yang kini membuat rahangmu ternganga. “Saya bertanya kepada Anda, Tuan-tuan: Siapa yang ingin Anda bantu? Orang-orang ini? Atau warga beradab yang kami dukung?”

Tema utama film ini adalah rasisme yang menjadi dasar kolonialisme. Kita melihat klip dari film propaganda Belanda yang memuji Belanda sebagai penjajah non-rasial terbaik di dunia. Hal ini langsung terungkap sebagai kebohongan. hijau– Jurnalis Maurice Swerk, penulis karya standar menutup-nutupi IndiaIa kembali menjelaskan bagaimana rasisme terjadi di koloni tersebut: diskriminasi rasial antara “orang Eropa”, “orang Timur asing”, dan “penduduk asli” telah ditetapkan dalam undang-undang.

https://www.youtube.com/watch?v=qywviMNqKKg

Baca juga
Wawancara sejarawan Gerda Janssen Hendriks tentang film propaganda produksi Belanda pada masa Perang Indonesia

Namun meskipun Radstack melihat dari sudut pandang yang lebih internasional, meskipun ia dengan cekatan menangani sumber-sumber, dan meskipun ia terpapar pada propaganda Belanda yang berusaha menyembunyikan rasisme dan perang, ia sendiri menyoroti sisi Belanda dalam sejarah ini. Cara kerja propaganda Indonesia, dan dampak peristiwa tersebut terhadap masyarakat Indonesia, bukanlah hal yang penting, namun menjadi latar belakang kisah Belanda, yang merupakan kombinasi antara pelaku dan korban. Ini sangat klasik.

Namun, film ini mendapatkan urgensi karena alur ceritanya meluas ke masa kini: ini adalah hal-hal yang juga relevan dengan generasi sekarang. Belakangan terungkap bahwa Belanda masih meyakini bahwa ini bukanlah perang melainkan konflik internal. Polisi bekerja seolah-olah. luar biasa.

READ  Proyek kontroversial Indonesia "Jurassic Park" berlangsung di Taman Nasional Komodo