BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Sekarang Bukan Saatnya Nasionalisme Pangan”

Mencari kemitraan dengan mitra bisnis

Nasionalisme pangan bukanlah solusi. Anggota kami juga merasakan tantangan perang di Ukraina, tetapi kami khawatir bahwa reaksi proteksionis saat ini akan menyebabkan kami kehilangan fokus pada pembangunan berkelanjutan. Untuk tujuan ini, perjanjian kemitraan jangka panjang antara sektor publik dan swasta harus dikembangkan. Tidak ada larangan, baik itu larangan impor atau larangan, bisa menjadi solusi jangka panjang.

Keberhasilan strategi ini sangat penting bagi perekonomian terbuka kita. Kami sendiri bergantung pada bahan baku impor. Sektor kita terus tumbuh dengan mantap, tetapi pada saat yang sama impor tumbuh. Sebuah tanda bahwa sektor pangan Belgia sangat terintegrasi dengan jaringan internasional. Kita harus berusaha memperdalam hubungan dengan mitra dagang kita.

Makanan menyumbang sekitar 9 persen dari ekspor Belgia. Sektor ini adalah pemberi kerja industri terbesar di Belgia dan mempekerjakan orang di setiap provinsi. Satu dari lima pekerjaan industri ada di industri makanan.

Minyak sawit adalah tanaman minyak yang paling efisien dan saat ini hampir bebas dari deforestasi. Lebih dari 90 persen pembelian awal terkait dengan komitmen untuk tidak dikaitkan dengan “deforestasi, budidaya atau eksploitasi lahan gambut” (NDPE). Setiap penggantian minyak membutuhkan setidaknya lima kali luas lahan per ton produksi. Dengan memilih penggantian massal, kita berisiko mengalami deforestasi lebih lanjut.

Jelas bahwa Belgia dan Eropa, serta negara-negara produsen minyak sawit, memiliki banyak keuntungan dari kerjasama di bawah nama Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Ketahanan pangan, lingkungan dan pembangunan sosial dan ekonomi harus berjalan beriringan.

Ini bukan waktunya untuk membatalkan proteksionisme. Transformasi yang diperlukan hanya dapat dicapai melalui partisipasi positif, bukan melalui penarikan diri. Kita harus membawa semua aktor, termasuk petani kecil, dalam perjalanan perbaikan berkelanjutan. Hanya dengan cara ini kita dapat menyelaraskan kebutuhan akan ketahanan pangan dengan tujuan lingkungan dan sosial seperti yang dinyatakan dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Kita perlu membawa kemitraan kita ke tingkat berikutnya.

READ  Uang pendidikan hilang di kantong akuntan EY karena kesepakatan tentang Balkenende - Joop