BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selfie perjalanan membahayakan orangutan yang berbahaya

Wisatawan yang ingin memotret orangutan yang terancam punah menimbulkan bahaya bagi hewan. Para peneliti di Universitas Brooks di Oxford, Inggris, memperingatkan bahwa kedekatan mereka dapat menyebabkan penyebaran Pemerintah-19 dan virus mematikan lainnya.

Covit-19 tidak hanya menyerang manusia: kerabat dekat kita, monyet besar, juga dalam bahaya. Sebuah tim ahli telah menemukan bahwa turis yang pergi ke alam liar dapat membahayakan kehidupan orangutan yang terancam punah dengan menyebarkan virus manusia seperti Pemerintah-19.

Peneliti melihat foto-foto Instagram turis di Indonesia dan melihat bagaimana mereka melanggar berbagai aturan. Gambar-gambar tersebut menunjukkan wisatawan tidak menjaga ruang yang cukup, mengambil foto narsis dan memelihara hewan peliharaan, memeluk dan memberi makan orangutan liar. Di sekitar ini orangutan rentan terhadap penyakit manusia, yang dapat menyebabkan infeksi mematikan.

Orangutan hanya ditemukan di dua pulau di dunia: Sumatera dan Kalimantan. Tiga spesies orangutan yang terancam punah telah terdaftar dalam Daftar Merah International Wildlife Fund.

Penularan penyakit

Studi ini telah dipublikasikan di jurnal Science Primatologi Folia. Penulis terkemuka dan ahli biologi Andrea Molineux tinggal di Sumatera Utara dan merupakan pendukung setia trekking hutan yang aman. “Risiko penyebaran penyakit zoonosis antara wisatawan dan orangutan sangat mengkhawatirkan,” kata Molineux. “Taman nasional memiliki aturan yang memberi tahu pengunjung tentang bahayanya, tetapi hasil kami menunjukkan bahwa wisatawan tidak menyadarinya. Ini diberikan sedikit perhatian di komunitas keselamatan yang lebih luas.

Tim peneliti menyimpulkan bahwa ada harmoni yang buruk di antara orang-orang yang mengunjungi orangutan di Taman Nasional Kunung Luzer di Sumatera Utara, Indonesia. “Dalam foto-foto yang kami periksa, kami melihat turis menyentuh, membelai, memeluk, memberi makan, dan berfoto selfie,” kata Emma Hankinson, seorang ahli ekologi dan mahasiswa PhD. “Saya telah melakukan banyak pekerjaan di Sumatera, di mana saya sering melihat perilaku seperti ini. Risiko penularannya tinggi antara manusia dan orangutan yang mereka kunjungi.’

READ  Lebih Banyak Perjalanan di Groningen dan Trente: Lima Tips

Kovit juga datang untuk monyet besar

Pada Januari 2021, tiga gorila yang ditangkap di Kebun Binatang San Diego dinyatakan positif mengidap Covit-19, dan sembilan gorila lagi di Kebun Binatang Atlanta pada September tahun ini. Ini menunjukkan bahwa epidemi saat ini juga mempengaruhi monyet besar.

Namun, Hankinson melihat poin positif tentang epidemi ini: ‘Covit-19 telah membuat orang lebih sadar akan risikonya, dan kami berharap ini akan berdampak positif pada perilaku pengunjung Taman Nasional Kunung Loser dan lokasi wisata lainnya. Saya merasa terikat oleh aturan.

“Penelitian penting dan tepat waktu ini menggambarkan kurangnya rasa hormat terhadap orangutan dari pemirsa yang ingin lebih dekat dengan selfie, dan mereka tidak menyadari bahwa tindakan tersebut membahayakan orangutan,” kata Ashley Lehman, pendiri dan direktur British Orangutan Foundation. “Sekarang pariwisata sedang booming lagi, perubahan suasana hati sangat dibutuhkan, dan jika pengunjung ingin melindungi orangutan berbahaya yang paling ingin mereka lihat, mereka harus berada dalam jarak 10 meter.”

Covit-19 tidak hanya menyerang manusia: kerabat dekat kita, monyet besar, juga dalam bahaya. Sebuah tim ahli telah menemukan bahwa turis yang pergi ke alam liar dapat membahayakan kehidupan orangutan yang terancam punah dengan menyebarkan virus manusia seperti Pemerintah-19. Para peneliti melihat foto-foto Instagram turis di Indonesia dan melihat bagaimana mereka melanggar banyak aturan. Gambar-gambar tersebut menunjukkan wisatawan tidak menjaga ruang yang cukup, mengambil foto narsis dan memelihara hewan peliharaan, memeluk dan memberi makan orangutan liar. Di sekitar kawasan ini orangutan rentan terhadap penyakit manusia sehingga menyebabkan infeksi yang mematikan.Orangutan hanya ditemukan di dua pulau di dunia: Sumatera dan Kalimantan. Daftar Merah Dana Margasatwa Internasional mencantumkan tiga spesies orangutan yang terancam punah, yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Folia Primatology. Penulis terkemuka dan ahli biologi Andrea Molineux tinggal di Sumatera Utara dan merupakan pendukung setia trekking hutan yang aman. “Risiko penyebaran penyakit zoonosis antara wisatawan dan orangutan sangat mengkhawatirkan,” kata Molineux. “Taman nasional memiliki aturan yang menginformasikan pengunjung tentang bahaya, tetapi hasil kami menunjukkan bahwa wisatawan tidak menyadarinya. Ada sedikit perhatian yang diberikan pada komunitas keselamatan yang lebih luas, tetapi penting bagi pengunjung untuk tidak mendekati atau memberi makan orangutan. .” Taman di Sumatera Utara, Indonesia “Dalam foto yang kami survei, kami menemukan turis sangat dekat dengan menyentuh, membelai, berpelukan, memberi makan, dan berfoto selfie,” kata Emma Hankinson, seorang ahli ekologi dan mahasiswa PhD. Risiko penularannya tinggi antara manusia dan orangutan yang mereka kunjungi.” Pada Januari 2021, tiga gorila yang ditangkap di Kebun Binatang San Diego dinyatakan positif Covit-19, dan sembilan gorila lainnya di Kebun Binatang Atlanta pada September tahun ini. Ini telah menciptakan lebih banyak kesadaran di antara orang-orang tentang risiko penyakit dan kami berharap ini akan berdampak positif pada perilaku mereka yang datang ke Kunung. Taman Nasional Leuser dan lokasi wisata lainnya akan membantu mereka mematuhi aturan dengan lebih baik, kata Lehman. “Sekarang pariwisata sedang booming lagi, perubahan suasana hati sangat dibutuhkan, dan jika pengunjung ingin melindungi orangutan berbahaya yang paling ingin mereka lihat, mereka harus berada dalam jarak 10 meter.”

READ  Fokus pada Wanita Pemilik Bisnis Indonesia untuk Membuka Pertumbuhan - Komentar