BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Semakin banyak pria yang beralih ke mainan seks: 'Temukan bahwa prostat adalah G-spot'

Semakin banyak pria yang beralih ke mainan seks: 'Temukan bahwa prostat adalah G-spot'

Madeleine, manajer toko seks Mail & Female di Amsterdam, menyadari meningkatnya permintaan mainan di kalangan pria. “Laki-laki menjadi sedikit lebih bebas dalam beberapa tahun terakhir,” katanya.

Beberapa mainan, seperti “Fleshlight” – vagina palsu – selalu populer, namun sejak pandemi ini, terjadi lonjakan permintaan terhadap mainan elektrik untuk pria. Pertimbangkan vibrator dengan teknologi pneumatik dan colokan.

Madeleine berkata: “Banyak yang mematuhi aturan Corona dan karena itu mencari alternatif selain seks.” “Kebosanan juga melanda, sehingga menciptakan lebih banyak ruang untuk bereksperimen.”

Membutuhkan

Tidak semua pria menggunakan mainan seks untuk kesenangan; Bagi sebagian orang itu hanya sebuah kebutuhan. “Pria yang disunat lebih sulit melakukan masturbasi,” kata seksolog Gilto Drenth. Penis tanpa kulup lebih sulit ditarik kembali karena kelenjarnya lebih kering.

Di tokonya, Madeleine melihat bahwa laki-laki, baik yang disunat maupun tidak, kini semakin bebas. Saya juga memperhatikan bahwa mereka mengajukan lebih sedikit pertanyaan, karena mereka telah meneliti permainan tersebut secara online. “Dalam hal ini, tidak ada perbedaan antara produk sehari-hari seperti alat penggoreng udara atau alat pelunak daging. Pada akhirnya, mereka menginginkan yang terbaik.”

Selain itu, hubungan antara homoseksualitas dan mainan seks tampaknya mulai menghilang. “Pria sering mengatakan bahwa mereka bukan gay ketika mereka membeli sesuatu, tapi saya jarang mendengarnya lagi,” kata Madeleine. “Misalnya, semakin banyak pria heteroseksual yang menemukan bahwa prostat mereka adalah G-spot,” kata Madeleine.

Namun, masih terdapat kesenjangan informasi yang besar antara pria dan wanita mengenai kenikmatan seksual, menurut seksolog Drenth. “Banyak pria telah mencoba vibrator istri atau pacarnya pada diri mereka sendiri, tetapi mereka tidak terbiasa dengan G-spot mereka sendiri,” katanya.

READ  Kruidvat Smart Finder dengan Temukan jaringan saya

Perangkat kesenangan

Hal ini disebabkan masih adanya tabu seputar prostat sebagai organ kenikmatan. Itu sebabnya pria tidak cepat mencari informasi tentang G-spot, kata Drenth.

Menurut seksolog, Anda terutama mempelajari mainan mana yang Anda sukai dengan mencobanya. “Memalukan jika menghilangkan kesenangan karena rasa malu.”