BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seni jarahan kolonial Belanda membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikembalikan | Politik

Pengejaran Belanda atas seni jarahan kolonial berlanjut dengan lambat. Lebih dari satu setengah tahun setelah Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan (OCW) mengumumkan pembentukan komite evaluasi independen, belum juga terbentuk. “Ini menyakitkan untuk mengambil begitu lama.”

Medali pinggang perunggu abad ke-18 dari Kerajaan Benin. © Museum Nasional Kebudayaan Dunia

Minggu ini, terungkap bahwa museum London mengembalikan 72 artefak ke Nigeria karena dijarah dari bekas Kerajaan Benin. Belanda melambat. Kekhawatiran yang telah diungkapkan oleh para ahli tampaknya menjadi kenyataan: akan membutuhkan waktu yang sangat lama untuk mengembalikan seni jarahan kolonial Belanda. Dan penelitian itu sulit dan panitia tampaknya tidak memiliki batas waktu penelitian: ,, panitia dibentuk untuk jangka waktu yang tidak ditentukan,” kata juru bicara OCW. “Kami pikir komisi akan mulai musim gugur ini.”

Pada Oktober 2020, Dewan Kebudayaan telah merekomendasikan agar Belanda mengembalikan barang-barang peninggalan kolonial ke negara asal. Syaratnya, harta itu harus diambil secara tidak sengaja. Instruksi tersebut mencakup ratusan ribu item dan sentuhan pada bendera, senjata upacara, sisa-sisa manusia dan atribut yang berperan dalam agama.

Ini terutama menyangkut barang-barang yang ditangkap di Belanda ketika Indonesia dan Suriname adalah koloni. Karya seni yang ditangkap selama perang kolonial juga disertakan.

‘Maaf lama sekali’

Januari lalu, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan mengirim surat ke DPR yang mengakui bahwa penduduk asli daerah kolonial telah dirugikan dengan penghapusan artefak.

“Menyedihkan karena butuh waktu lama untuk membentuk komisi ini,” kata Jos van Beurten, pakar independen restorasi warisan kolonial. Penentang restorasi menggunakan argumen bahwa museum Belanda akan menjadi kosong.

Van Beurden: ,, Itu benar-benar bodoh. Apa yang terjadi pada objek Benin adalah bahwa gelar dialihkan ke Nigeria. Negara ini meminjamkan banyak benda ke museum di Eropa. “Hal ini perlu untuk mengubah topik,” katanya.

READ  S1E18 | 21 Mei 2021

Sementara Museum Horniman London mengembalikan 72 benda seni, Museum Nasional Kebudayaan Dunia di Belanda mengidentifikasi 114 benda Benin sebagai karya seni jarahan. Sebagian besar berada di Museum Etnologi di Leiden. Pembicaraan sedang berlangsung dengan Nigeria mengenai hal ini.

Dibutuhkan pihak yang kuat

Belanda memiliki banyak barang seni yang dijarah dari Indonesia. Belanda tertarik pada patung dan senjata Hindu dan Buddha. “Tidak ada karya seni yang dijarah dari Suriname,” kata Van Beurten. “Banyak barang dari Indonesia dapat ditemukan, tetapi tidak banyak. Mungkin perlu waktu bertahun-tahun untuk mengidentifikasi bagaimana mereka sampai di sini. Penting untuk memiliki pihak yang kuat di pihak Belanda dan Indonesia yang dapat saling berkonsultasi. Maka tidak perlu mengambil terlalu panjang.”

Seekor ayam jantan perunggu dijarah dari Kota Benin pada tahun 1897.
Seekor ayam jantan perunggu dijarah dari Kota Benin pada tahun 1897. © Koleksi Museum Nasional W