BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Merinding memperingati ‘anak Almelo kita’ di Hindia Belanda |  Almelo

Merinding memperingati ‘anak Almelo kita’ di Hindia Belanda | Almelo

Almelo – Rencananya sedikit dibatasi, pertolongan pertama disiagakan, botol air tambahan ditebar dan payung melakukan pekerjaan perlindungan mereka. Panasnya tropis, tapi Anda bisa merasakan merinding Jumat sore saat peringatan enam belas tentara Almelo yang gugur antara 1945 dan 1962 di bekas Hindia Belanda dan Nugini.

Kembali setelah dua tahun diam

Setelah dua tahun dibungkam korona, peringatan Hindia Belanda dapat diadakan lagi di Hagenborgpark (yang didesain ulang sepenuhnya). “Alhamdulillah hari ini kita bisa kesini lagi. Pada saat yang sama sangat disayangkan bahwa kami berada di sini, ”kata Sylvia Janinck dari kelompok Almelo monumen Hindia Belanda, mengungkapkan perasaan campur aduk. “Karena bagi banyak orang, penderitaan sebenarnya dimulai setelah perang.”

Enam belas nama di batu peringatan

Beberapa lusin pengunjung datang ke upacara di memorial. Batu peringatan itu memuat nama-nama enam belas tentara yang tewas di bawah tulisan ‘Mereka yang tidak kembali’, yang dikenal sebagai ‘Anak Laki-Laki Almelo Kami’ selama reuni.

Lihatlah apel kematian

Penghormatan yang layak diberikan kepada para prajurit yang tewas. Upacara tidak dimulai dengan Apel Kematian yang indah yang dipersembahkan oleh anggota Masyarakat Veteran Enschede. Nama-nama para veteran diucapkan dengan lantang dan diumumkan dengan memberi hormat kepada para veteran.

Tentara India memberikan penghormatan di peringatan itu. © Richard Haring

Upacara dengan dekorasi militer

Ini mengatur nada untuk upacara khidmat di udara terbuka Taman Hagenborg. Buat mereka berguling dengan beberapa kendaraan militer dengan dekorasi yang sesuai. Penjaga kehormatan militer yang terdiri dari veteran (muda) dari Almelo.

READ  Tayang 4 Juli: Vaksinasi Buruh Migran/Walikota Maastricht Tamu di Indonesia/Isu Corona

Grenadier Beaverdam

Kisah salah satu dari enam belas ‘anak laki-laki Almelo’ (Grenadier Peverdam) diceritakan oleh Eric Schipper. Infanteri (usia 21) tewas dalam aksi Tentara Perlawanan Indonesia pada tanggal 30 Oktober 1949 dalam patroli Belanda. Beverdam kemudian dibangun kembali di Kandy Plot di Semarang, Indonesia.

Banyak organisasi menempatkan rangkaian bunga atau karangan bunga di peringatan itu.
Banyak organisasi menempatkan rangkaian bunga atau karangan bunga di peringatan itu. © Richard Haring

Musik dan kata-kata

Ada pertunjukan musik, solo, puisi dan pertunjukan kata-kata. Penyanyi itu menyanyikan Kira Ten Pulte dan, antara lain, Hallelujah. Grup Mannenkur Almelo menyanyikan Bye Jesu yang disutradarai oleh Nick Moritz. Ans Stegeman membaca sebuah puisi, bersama dengan nama ayahnya Henk Linnemann dan paman Marinus Linnemann di monumen itu.

André Le Luc memberikan pidato peringatan tentang rasa sakit yang disebabkan oleh perang dan kekerasan: “Rakyatku, umatku: jangan saling menyakiti. Orang, orang, semoga selalu damai.

Penonton menyaksikan upacara peletakan karangan bunga di Hagenborg Park.
Penonton menyaksikan upacara peletakan karangan bunga di Hagenborg Park. © Richard Haring

Sinyal tato

Tapi benda familiar yang memperingati kematian menyebabkan emosi paling besar di taman. Tato Trumpeter Tom Groban menandakan merinding di antara puluhan penonton di musim panas. Menit hening berikutnya, lagu Wilhelmus, peletakan karangan bunga dan prosesi melalui monumen memberikan alasan yang tepat untuk peringatan Hindia di Taman Hagenborg.