BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pejalan kaki membunuh seorang pedagang kaki lima Nigeria di sebuah kota pesisir Italia

Polizia di Stato / Questura di Macerata

NOS. Berita

Di Italia, ada kemarahan atas kematian seorang pedagang Nigeria di kota pesisir Civitanova Marche. Aleka Ogorshoko, 39, dipukuli parah di siang bolong oleh seorang pengamat berusia 32 tahun pada hari Jumat dan meninggal di tempat.

Gambar penyerangan fatal orang yang lewat. Foto-foto itu menunjukkan bagaimana pria Italia itu bertengkar dengan pedagang kaki lima dan memberi tekanan pada leher dan kepalanya. Saksi meminta tersangka untuk berhenti, tetapi tidak ada yang mengintervensi.

Terdakwa ditangkap karena pembunuhan dan pencurian. Polisi menyelidiki penyebab merebaknya kekerasan terhadap imigran. Media Italia menulis bahwa pedagang kaki lima itu mengemis uang kepada pria dan pacarnya dan kedua pria itu terlibat pertengkaran.

‘ketidakpedulian yang meluas’

Foto-foto, yang dapat dilihat di hampir semua media Italia, sangat logis. Ada kritik terhadap penonton yang tidak berbuat banyak untuk membantu korban.

Politisi Italia juga mengutuk kematian Ogorchoco. Pemimpin Partai Demokrat Enrico Letta menggambarkan kekerasan itu sebagai hal yang menjijikkan dan mengecam “ketidakpedulian yang meluas” dari para pengamat.

Matteo Salvini dari populis sayap kanan Lega Nord mengatakan di Twitter bahwa “keamanan tidak mengenal warna” dan bahwa “keamanan benar-benar harus kembali”. Salvini juga dikenal sebagai penentang keras imigrasi.

Komunitas Nigeria di kota itu berdemonstrasi menentang kekerasan hari lalu. Setelah itu, perwakilan berbicara dengan Walikota Civitanova Marche.

READ  Satukan kepala Anda melawan Rusia: hari ini NATO, G7, dan KTT Eropa