BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus Fransiskus melambat karena masalah usia dan lutut

Agensi Pers Prancis

NOS. Beritadiubah

Paus Fransiskus mengambil segalanya dengan mudah karena usia lanjut dan masalah kesehatannya. Dia mengatakan ini kepada wartawan setelah kunjungan enam hari ke Kanada. “Saya rasa saya tidak dapat melakukan perjalanan sebanyak sebelumnya,” kata uskup berusia 85 tahun itu di pesawat kepausan. Perjalanan baginya adalah “ujian kecil”.

Pemimpin Katolik Roma berusia 85 tahun itu mengatakan kepausannya telah memasuki “fase baru yang lebih lambat”. Dia menekankan bahwa dia tidak mempertimbangkan untuk mengundurkan diri untuk saat ini, tetapi “pintunya terbuka.” “Bahkan hari ini saya belum menggunakan pintu itu. Saya tidak melihat perlunya memikirkan opsi itu, tetapi itu tidak berarti saya tidak akan melakukannya lusa.”

tidak ada bencana

Paus telah beberapa kali mengatakan bahwa ada peluang untuk mengundurkan diri dari jabatannya sebelum waktunya, seperti pendahulunya Benediktus. “Ini bukan bencana. Bisa ada pergantian paus, ini bukan masalah.” Benedict mengundurkan diri pada tahun 2013 karena usia lanjut dan alasan kesehatan. Mantan pemimpin gereja, sekarang berusia 95 tahun, telah memegang gelar paus kehormatan dan masih tinggal di Vatikan.

Paus berbicara kepada wartawan dalam perjalanan kembali ke Roma:

Paus: Pelanggaran sekolah perumahan di Kanada adalah genosida budaya

Francis telah lama berjuang dengan lututnya dan telah berada di Kanada dengan kursi roda hampir sepanjang waktu. Masalah dapat diselesaikan dengan operasi, tetapi Paus tidak ingin menjalani operasi lagi. Pasalnya, dia masih mengalami efek samping obat bius saat operasi usus setahun lalu.

genosida budaya

Paus berada di Kanada untuk dirinya sendiri untuk meminta maaf untuk pelecehan di sekolah asrama Katolik. Di sekolah-sekolah itu, anak-anak Aborigin dipaksa untuk berasimilasi. Mereka harus menyingkirkan bahasa, budaya, dan agama mereka.

Ini sama dengan genosida budaya, kata Paus Fransiskus di bidang kepausan. Setelah permintaan maaf pada hari Senin, dia dikritik karena tidak menggunakan kata “genosida” seperti yang diharapkan para korban. “Memang benar saya tidak menggunakan kata itu,” kata Francis. “Itu tidak terjadi pada saya, tetapi apa yang saya gambarkan adalah genosida.”

Agensi Pers Prancis

Paus tiba di katedral di Quebec Kamis lalu