BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pengusaha Spanyol di semua negara bagian setelah dia diculik dan diperas di Bali

MADRID – Pengusaha Spanyol Pablo Vergara diduga menjadi korban mafia kepolisian di Indonesia. Dia diduga menyandera pria itu selama tiga minggu. Dia terpaksa membayar total 450.000 euro sebagai tebusan untuk kebebasannya. Sebuah cerita yang tampaknya telah ditarik dari film.

Pablo Vergara menyentuh hidungnya dan tertawa gugup. Adalah seorang ahli bedah dari Barcelona yang dengan cermat memperbaiki tulang hidungnya dari seorang pembuat jam. “Satu masalah berkurang,” jelas mantan kepala perusahaan ekspor raksasa asal Thailand itu.

Vergara mungkin telah memperbaiki hidungnya, tapi dia tidak bisa menghilangkan mimpi buruknya. Dia masih memimpikan pukulan dan penjara. Itu sudah sejak perjalanan ke Bali oleh pria Hispanik-Chile berusia 60 tahun pada tahun 2016.

Menurut Vergara, semua berawal, termasuk pembajakan selama tiga minggu, saat mendarat di bandara Bali pada 28 November 2016. Seorang petugas bea cukai menemukan di sakunya sebuah toples misterius berisi penetes berisi 77,2 gram cairan. Menurut petugas, dia adalah cairan terlarang.

Vergara ditelanjangi dan diperiksa. Tak lama kemudian, dia diberitahu bahwa botol itu berisi amfetamin cair. Di negara di mana perdagangan narkoba masih bisa dihukum mati. Pers di Bali merayakan kemenangan penangkapannya.

Melalui serangkaian pengacara, Vergara secara ajaib dapat membeli kembali kebebasan awalnya. Beberapa polisi berjanji untuk membawanya ke Four Seasons, tetapi mobil memilih rute yang lebih kecil dan menuju ke arah yang berbeda.

“Saya pikir mereka ingin membunuh saya,” kata Vergara kepada surat kabar itu. El Pais. “Kami tidak sampai ke hotel, tetapi di tempat di mana mereka mengurung penjahat terburuk.” Setelah bermalam di tempat itu, mereka membawa saya kembali ke bekas penjara. Menurut Vergara, ini adalah waktu yang biasa baginya untuk dibebaskan untuk sementara waktu agar dia bisa menarik uang dan membeli hadiah untuk pengawalnya.

READ  NOS hadir dengan dokumenter tentang restorasi Pelatih Emas

Hampir putus asa, Vergara memutuskan untuk mencoba secara diplomatis. Dia mengetuk pintu konsul Spanyol di Yakarta dan meminta bantuan. Ketika itu juga tidak berhasil, Vergara memulai tindakan hukumnya.

Sekali lagi, ini menghabiskan banyak uang bagi Vergara. Dia membayar €125.000 untuk lima kunjungan ke pengacara. Hakim memvonis pengusaha itu 11 bulan penjara untuk rehabilitasi di Yayasan Handuru Kasih Balli. Pada akhirnya ternyata 125.000 euro dimaksudkan untuk menyuap hakim. Vergara tidak harus menjalani hukumannya secara efektif. Untuk sesaat penderitaan itu sepertinya akan segera berakhir.

Namun, pada 6 Mei 2020, bencana kembali terjadi. Vergara adalah orang yang benar-benar bebas. Dia hendak meninggalkan Indonesia ketika 12 klien masuk ke hotelnya. Mereka memenjarakannya selama tiga minggu di kompleks satu lantai di Bali. Dia mengalami kekerasan fisik, sampai-sampai suatu hari hidungnya patah. Hanya ketika Vergara batuk €144.000 lagi, dia mendapatkan kembali kebebasannya lagi.

Dalam perjalanan pulang, Vergara terbang dengan kelas bisnis. Seorang pria mengalami serangan paranoid dan mengunci diri di toilet. Salah satu tuan rumah harus menariknya keluar dengan tangan yang berat. Ternyata Vergara. Yakin bahwa para penculiknya sedang menunggunya di bandara.

Vergara masih dihantui oleh kejutan. Reputasinya tercoreng. Di Spanyol, ia hampir tidak menemukan apartemen untuk disewa, bank membekukan rekeningnya, dan Thailand, tempat rekannya tinggal, tidak lagi mengizinkannya memasuki negara itu. “Saya hidup dan mati,” desah pria yang telah melakukan perjalanan melalui Neraka dan kembali tujuh kali.