BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah masalah dengan 737 MAX dan Dreamliner, sekarang rusak di Boeing 737

Hari ini

Waktu membaca 2 menit

60 opini

Lebih dari 2.500 Boeing 737 di Amerika Serikat membutuhkan layanan. FAA telah menyatakan bahwa mungkin ada kerusakan pada sakelar tekanan pesawat. FAA tidak memiliki yurisdiksi atas negara lain, tetapi ada kemungkinan 737 juga akan dikendalikan di seluruh dunia.

Lebih dari 2.500 Boeing 737 di Amerika Serikat membutuhkan layanan. FAA telah menyatakan bahwa mungkin ada kerusakan pada sakelar tekanan pesawat. FAA tidak memiliki yurisdiksi atas negara lain, tetapi ada kemungkinan 737 juga akan dikendalikan di seluruh dunia.

Menurut Administrasi Penerbangan Federal, kemungkinan kegagalan sakelar tekanan jauh lebih besar daripada yang diperkirakan sebelumnya dan ini menimbulkan risiko keselamatan. Jika tekanan kokpit hilang, pilot dapat dengan cepat kehilangan kesadaran saat terbang di ketinggian. Kemudian mereka harus memakai masker oksigen dalam waktu puluhan detik. Ini telah menyebabkan beberapa kecelakaan pesawat di masa lalu.

Pada Agustus 2005, misalnya, sebuah pesawat yang disewa dari Helios menabrak gunung di utara ibu kota Yunani, Athena. Investigasi kemudian mengungkapkan bahwa tekanan udara pesawat telah turun karena kesalahan pilot. Akibatnya, 121 penumpang kehilangan kesadaran. Pesawat terus terbang hingga bahan bakar habis.

Ini masalah lain dengan pesawat Boeing. Misalnya, diumumkan awal pekan ini bahwa pabrikan pesawat akan mengirimkan 787 Dreamliner jauh lebih sedikit daripada yang direncanakan untuk tahun ini. Sebuah cacat manufaktur ditemukan di pesawat dekat bagian depan.

737 Max telah ditutup di seluruh dunia sejak musim semi 2019 setelah dua kecelakaan dalam waktu beberapa bulan. Dalam kedua kasus tersebut, ditemukan sistem keselamatan yang sering mendorong hidung pesawat ke bawah, bahkan saat tidak diperlukan. Ratusan orang tewas dalam kecelakaan pesawat di Indonesia dan Ethiopia. Bulan lalu, Boeing melakukan uji terbang pertamanya dengan 737 Max.

READ  Kehidupan Kekal: Frits Segers (1957-2021)
Pada acara Boeing Zemlya, Fatal Mistake, Adam Dixon, mantan CEO Boeing yang juga bekerja pada 737 MAX, mengatakan ada banyak tekanan dari atas perusahaan pada karyawan untuk membuat pesawat semurah dan secepat mungkin. Kemungkinan untuk dipasarkan:

“Penghematan biaya adalah faktor kunci dalam produksi 737 Max. Setiap departemen harus mengeluarkan sejumlah uang dari pesawat. Ketika tekanan waktu diterapkan untuk mengeluarkan biaya dari pesawat dan ada kekurangan sumber daya untuk melakukan pekerjaan dengan sangat baik, itu dapat memengaruhi keselamatan. ” Pada saat itu, Boeing mengatakan sebagai tanggapan bahwa mereka tidak mengurangi pengembangan 737 Max. “Keselamatan selalu menjadi prioritas pertama.”

Tonton film Kesalahan Fatal Boeing:

Tetap up to date dengan berita terbaru?

Berlangganan buletin ZEMBLA dan jadilah yang pertama menerima berita terbaik, artikel penting, dan video eksklusif setiap minggu.

Lebih lanjut tentang topik ini

Populer dengan BNNVARA