BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemulihan harga minyak sawit memberi keuntungan lagi bagi Sipef

Jelas bahwa Sipef melakukannya lebih baik pada tahun 2020 daripada di “Tahun Gunung Berapi” 2019. Pertanian itu menguntungkan lagi dan membayar dividen kotor sebesar € 0,35 per saham.

Pada tahun 2019 Sipef merayakan ال

abad. Perayaan ini dibayangi oleh beberapa letusan gunung berapi di Papua Nugini. Akibatnya, perkebunan kelapa sawit miliknya di negara itu rusak parah. Ditambah lagi dengan kondisi cuaca yang tidak mendukung di Indonesia dan jatuhnya harga minyak sawit, dan dapat dipahami bahwa 2019 berakhir dengan warna merah.

2020 membawa peningkatan di seluruh bidang. Produksi minyak sawit Sipef tumbuh 5,4 persen. Ini sebenarnya sebuah kemunduran. “Kami telah menganggarkan untuk pertumbuhan 10 persen,” kata CEO Francois van Hooydonk. “Alasannya murni pertanian dan tidak ada hubungannya dengan corona.”

Pandemi Corona memang menyulitkan operasional sehari-hari peternakan dan pabrik, namun belum berdampak pada volume produksi. Perkebunan Kelapa Sawit Hargy di Papua – bersama dengan para petani di sekitarnya – menghasilkan 8,9 persen lebih banyak dari tahun 2019. Di Indonesia, produksi tetap kurang lebih stabil (+0,7%) karena perkembangan dua kali lipat: di Sumatera Utara, pemulihannya adalah The kekeringan tahun 2019 terbatas, dan volume produksi meningkat di tempat lain.

mengekspor

Minyak sawit rata-rata $715 per ton tahun lalu, jauh lebih banyak dari 2019 dalam dolar AS ($566). Harga mencapai puncaknya pada $965 menjelang akhir tahun, level tertinggi sejak 2012. Sipef tidak dapat memanfaatkan ini sepenuhnya karena bea ekspor tetap yang diberlakukan kembali oleh Indonesia. Perusahaan memperkirakan total dampak pada $74 per ton.

Untuk tanaman Sipef lainnya, ada perkembangan positif untuk teh, sementara karet dan pisang kinerjanya kurang baik sepanjang tahun. Produksi karet meningkat sebesar 7,6 persen pada kuartal terakhir berkat kondisi cuaca yang baik, namun menurun sebesar 5 persen sepanjang tahun 2020. Produksi teh meningkat sebesar 14,3 persen, sedangkan produksi pisang di Pantai Gading menurun sebesar 5,2 persen. Harga pasar karet tahun lalu sedikit lebih tinggi dibandingkan tahun 2019, dan harga teh dan pisang sedikit lebih rendah.

READ  Hasil Penutupan: Cangkang Udang Laut Utara di Indonesia

96 persen

Pendapatan Sipef naik 10,4 persen menjadi $274 juta. Laba operasional meningkat enam kali lipat, dari $4,9 juta menjadi $30,8 juta. Hampir 96 persennya berasal dari minyak sawit. Ini akan terus meningkat seiring waktu, karena kelompok tani memutuskan untuk mengubah dua dari tiga bisnis karetnya menjadi kelapa sawit.

Net Sipef membukukan laba $14,1 juta, yang merupakan peningkatan signifikan atas kerugian $8 juta untuk 2019.

Pemegang saham dapat mengandalkan total dividen 0,35 euro per saham. Setelah disetujui oleh Majelis Umum, pembayaran akan dilakukan pada 7 Juli.

2021

Untuk tahun ini, Sipef kembali berharap dapat meningkatkan produksi kelapa sawit lebih dari 10 persen. Pada kuartal I, produksi di Indonesia dan Papua sudah lebih tinggi. Musim hujan di Papua belum dimulai, dan pohon-pohon palem yang rusak akibat letusan gunung berapi secara bertahap mulai pulih. Kami memenangkan satu bulan penuh di Papua, dan Indonesia memulai dengan sangat baik secara keseluruhan. “Kelihatannya bagus untuk 2021 dari segi produksi,” kata CEO Sipef.

Harga minyak sawit akan tetap pada level yang tinggi. Pasar minyak nabati global berada pada tingkat persediaan yang sangat rendah dan permintaan tetap kuat. Ini seharusnya membawa hasil yang lebih baik pada tahun 2021. Namun, potensi keuntungan menurun karena bea keluar Indonesia yang “berlebihan” yang telah diberlakukan sejak 10 Desember. “Biaya ini mendorong potensi kami naik, sementara risiko penurunan tetap ada,” catatan van Hooydonk.

Van Hooydonk menambahkan bahwa lahan pertanian memiliki tahun investasi yang sibuk di depan. Ini telah berkomitmen lebih dari $80 juta untuk investasi di sektor pertanian. Ini tentang penanaman kembali kelapa sawit dan investasi di rumah, jalan dan pabrik.