BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah Rusia keluar dari Gerbang Bulan, NASA telah menemukan mitra baru di Uni Emirat Arab

Perbesar / Konsep artis tentang Gateway to the Moon menggabungkan barang-barang dari mitra internasional.

NASA/Alberto Bertolin

Hubungan antara NASA dan perusahaan antariksa milik negara Rusia cukup kuat lima tahun lalu ketika kedua belah pihak Saya menandatangani pernyataan bersama yang membahas kemitraan dalam mengembangkan stasiun luar angkasa yang mengorbit bulan, yang disebut Lunar Gateway. Pada saat itu, Roscosmos Rusia diharapkan menyediakan airlock untuk fasilitas tersebut.

Banyak yang telah terjadi dalam lima tahun sejak itu, tentu saja. Pada tahun 2020, ketika NASA mulai merumuskan rencananya untuk eksplorasi bulan yang lebih tepat di bawah program Artemis, Rusia mulai menarik diri.

“Dari sudut pandang kami, Moongate dalam bentuknya saat ini terlalu AS-sentris, boleh dikatakan begitu,” kata Dmitry Rogozin, Direktur Jenderal Roscosmos saat itu. Rusia kemungkinan besar akan menahan diri untuk tidak berpartisipasi dalam skala besar. Pada saat itu, Rogozin juga menyatakan ketidaksukaannya terhadap “Kesepakatan Artemis” NASA, yang menetapkan serangkaian prinsip untuk memandu kerja sama antar negara yang terlibat dalam rencana badan tersebut untuk eksplorasi bulan di abad ke-21.

Pada saat Rusia menginvasi Ukraina pada tahun 2022, negara tersebut telah bergeser untuk bekerja sama dengan China di “Stasiun Penelitian Bulan Internasional”. Ini adalah upaya paralel untuk program Artemis NASA, yang mengundang negara-negara untuk bergabung dengan China dan Rusia untuk berkolaborasi dalam eksplorasi bulan.

Sementara Rusia menjauh dari NASA, hampir dua lusin negara telah menandatangani perjanjian multilateral untuk bergabung dengan Kesepakatan Artemis NASA. salah satu dari negara anggota pendiri, Uni Emirat Arab, ingin meningkatkan partisipasinya. Selasa, Nasional melaporkan UEA sedang berdiskusi dengan NASA untuk menyediakan airlock untuk gerbang bulan. Negara kecil di Timur Tengah itu bekerja sama dengan Boeing dalam hal desain.

READ  Foto menakjubkan stasiun luar angkasa saat matahari terbit ini akan memukau Anda

Secara terpisah, sebuah sumber mengonfirmasi kepada Ars bahwa UEA telah berbicara dengan NASA selama sekitar satu tahun untuk menyediakan airlock untuk Gateway. Elemen pertama dari stasiun kecil ini, yang akan terbang dalam orbit halo mengelilingi Bulan, kemungkinan akan lepas landas dengan roket Falcon Heavy pada akhir 2024 atau 2025. Manusia tidak akan terus menerus tinggal di Gateway, seperti di Stasiun Luar Angkasa Internasional. melainkan secara berkala. Airlock akan memfasilitasi spacewalks.

Negara Muslim, yang luasnya lebih kecil dari negara bagian AS Maine, memiliki populasi hanya sekitar 9 juta. Namun, dia telah menyatakan minat dalam eksplorasi ruang angkasa. Pada Juni 2020, melalui kemitraan dengan University of Colorado Boulder, program luar angkasa UEA mengirimkan wahana “Harapan” ke Mars untuk mempelajari atmosfer planet merah tersebut. kata pejabat Emirat Tujuan dari program ini adalah untuk menginspirasi generasi muda untuk terlibat dalam bidang sains, teknologi, teknik dan kedokteran. Saat itu, hanya Rusia, Amerika Serikat, Uni Eropa, dan India yang berhasil menempatkan pesawat ruang angkasa ke orbit di sekitar Mars.

Akhir pekan lalu, Emirates berpartisipasi dalam peluncuran pertama di bulan. Penjelajah bulan kecilnya, Rashid, bepergian dengan kapal pendarat Hakuto-R, yang dikembangkan secara komersial oleh perusahaan Jepang ispace. Misi ini berhasil diluncurkan dengan roket Falcon 9 dan diperkirakan akan mendarat di bulan awal tahun depan.

Negara ini juga memiliki korps astronot kecil. Pada 2019, Hazzaa Al-Mansoori terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan roket Soyuz selama delapan hari sebagai astronot tamu. Februari mendatang, Sultan Al Neyadi dijadwalkan bergabung dengan misi Crew-6, di mana ia akan menghabiskan sekitar enam bulan di stasiun luar angkasa. adalah tempat duduknya Oleh Ruang Aksioma. Astronot Emirat lainnya sedang berlatih di Houston untuk misi luar angkasa di masa depan.

READ  NASA bergabung dalam pencarian UFO

Melalui kemitraannya dengan Artemis Accords, UEA bersiap mengirim astronot ke Gateway to the Moon akhir dekade ini – dan kemungkinan ke permukaan bulan pada tahun 2030-an.