BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah ultimatum Rusia berakhir di Mariupol, Ukraina terus berjuang

Setelah lebih dari sebulan pertempuran di Mariupol, pasukan Ukraina masih menolak untuk meninggalkan kota itu. Dia menolak ultimatum Rusia untuk menyerah pada hari Minggu.

Rusia mengatakan mereka akan menyelamatkan nyawa mereka yang menyerah. Tetapi orang-orang Ukraina berperang, meskipun mereka hanya menguasai sebagian kecil kota. Rusia telah mengatakan akan memutuskan kota itu dari dunia luar mulai hari ini.

Militer Ukraina melaporkan bahwa setelah tenggat waktu, pengeboman kembali meningkat. Roket dan bom jatuh di kota pesisir. Ada juga serangan baru pada raksasa baja Azov. Di sana, di daerah pelabuhan Mariupol, angkatan bersenjata terakhir Ukraina mundur.

Pabrik baja mencakup area yang sangat luas sekitar 25 kilometer persegi di area pelabuhan. Ini adalah labirin rel kereta api dan tungku ledakan. Seorang pejabat militer Rusia menggambarkan pabrik itu sebagai “benteng di kota”, menurut kantor berita Reuters.

Kantor berita Reuters menerbitkan foto terbaru dari kota pelabuhan Mariupol. Di kota yang hancur, orang-orang terlihat bersiap untuk pergi. Beberapa jatuh di tank Rusia:

READ  Tahun ajaran di AS baru saja dimulai ketika seorang siswa berusia 13 tahun lainnya ditembak mati di luar negeri