BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapa yang akan menjadi Ketua DPR yang baru masih jauh dari kepastian

Siapa yang akan menjadi Ketua DPR yang baru masih jauh dari kepastian

Politisi Republik Kevin McCarthy (kanan) dan Steve Scales (tengah).Gambar CQ-Roll Call, Inc. melalui Getty Images

Hari dimana Dewan Perwakilan Rakyat yang baru menjabat adalah hari libur. Anggota Parlemen baru yang sudah lama menjabat membawa serta teman dan keluarga mereka, dan anak-anak berlarian melewati koridor Capitol. Ada makanan lezat dari berbagai kalangan Amerika. Tradisi kuno – tetapi sekarang berbeda dari biasanya.

Presiden juga harus dipilih pada hari Selasa. Sudah sangat mudah selama seratus tahun: dalam satu putaran, kandidat yang dipilih sebelumnya menang. Kevin McCarthy dari Partai Republik (57) seharusnya menjadi kandidat seperti itu. Tapi apakah dia benar-benar bisa memakan palu itu sangat dipertanyakan.

Partai Republik telah saling bertarung sejak pemilu November. Mereka telah memenangkan mayoritas di DPR dan oleh karena itu diizinkan untuk memperkenalkan “Ketua DPR”. McCarthy membutuhkan suara yang cukup: tepatnya 218. Dan ini adalah masalah.

Partai Republik hanya memiliki 222 kursi di DPR: jika ada lima pembelot, itu tidak akan berhasil. Jadi musuh McCarthy memiliki banyak kekuatan dalam pemungutan suara ini – dan musuhnya memiliki banyak kekuatan.

Tidak cukup konservatif

Sekelompok sekitar sembilan ultra-konservatif yang setia kepada Trump telah memasang rintangan hingga jam-jam terakhir. “Saya tidak akan memilih Kevin McCarthy,” kata Bob Good dari Virginia pada hari Senin. Berita Rubah. “Ratusan konstituen saya mengatakan kepada saya untuk tidak melakukannya.”

Anggota yang disebut Kaukus Kebebasan, sebuah kelompok Republik sayap kanan, tidak menganggap McCarthy cukup konservatif. Politisi sayap kanan seperti Lorraine Boebert dari Colorado dan Matt Gaetz dari Florida hanya bersedia mendukung McCarthy dengan harga tinggi. Mereka menekan McCarthy untuk mengubah aturan di DPR agar Ketua dapat dicopot dengan lebih mudah. Sekarang hanya anggota kongres dalam posisi kepemimpinan yang dapat mengadakan mosi tidak percaya, dan anggota Kongres menuntut agar mereka melakukan hal yang sama.

Parket keras

Kevin McCarthy berada di posisi yang sulit. Jika dia menyetujui permintaan terbesar ultra-konservatif, kepresidenannya akan tergantung pada seutas benang selama dua tahun ke depan. Bagian radikal dari partainya akan mengancam untuk memakzulkannya setiap saat. Kemudian Partai Republik menjadi sandera sepenuhnya dari apa yang oleh orang-orang moderat, seringkali di balik pintu tertutup, disebut “gila”.

McCarthy menghabiskan seluruh panggilan Natal dan memohon. Dia menambahkan lebih banyak air ke anggur dan sekarang bersedia memperluas aturan seputar pemakzulan presiden menjadi lima anggota Kongres, sebuah konsesi besar. Dia memperingatkan lawan: “Jika Anda mundur sekarang, Anda tidak akan mendapatkan tawaran yang lebih baik.”

Namun, mereka tetap tidak setuju. Jika mereka terus melakukannya pada hari Selasa, McCarthy mungkin tidak akan mengambil alih sebagai ketua. Apa yang akan terjadi selanjutnya tidak pasti.

Dengan sedikit dukungan masih menjadi mayoritas

Ada kemungkinan Republikan lain tiba-tiba muncul di atas panggung. Seseorang yang menampilkan dirinya sebagai pahlawan untuk memulihkan kedamaian setelah pertengkaran berbulan-bulan. Steve Scales (57), seorang anggota kongres dari Louisiana, bisa menjadi orang seperti itu. Scalise menarik sayap kanan dan moderat. Meskipun dia selalu mengatakan bahwa dia tidak memiliki ambisi seperti itu, dia masih merasa terpanggil.

Ada lagi jalur kambing. McCarthy membutuhkan dukungan setidaknya setengah dari suara: lebih banyak ya daripada tidak. Delegasi yang tidak memilih tidak dihitung. Jika sejumlah pemberontak Republik abstain daripada mengatakan “tidak” dengan tegas, McCarthy masih bisa mendapatkan mayoritas dengan dukungan yang lebih sedikit.

McCarthy sendiri khawatir akan ada yang salah: dia memperingatkan tentang kudeta demokratik. “Kita harus berbicara dengan satu suara,” katanya di saluran TV sayap kanan. newsmax. “Jika permainan dimainkan, Demokrat dapat meninggalkan kursi kepresidenan.”

Bahkan Demokrat punya peluang

Demokrat juga bisa mencalonkan seseorang. Biasanya ini bukan kesempatan bagi partai minoritas. Namun, dengan cukup banyak tentangan di kalangan Partai Republik, hal ini tidak lagi menjadi pertanyaan. Republikan moderat yang lelah dengan pertengkaran di partainya sendiri dapat memilih untuk melakukannya. Skenario ini paling kecil kemungkinannya, tetapi paling menyakitkan bagi Partai Republik.

Selasa dini hari, Partai Republik akan bertemu lagi. Ini adalah kesempatan terakhir McCarthy. Jika dia gagal memenuhi panggilannya, hari pertama Kongres akan kacau balau untuk pertama kalinya dalam seratus tahun.

READ  Jeroen Akkermans di Mariupol: "Kota ini akan terhapus dari muka bumi"