BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sidang tiga tersangka penyerangan Bali dan Jakarta telah dimulai

Badan Perlindungan Lingkungan

NOS. Beritakan

Di penjara khusus AS untuk tersangka terorisme di Teluk Guantanamo, pengadilan terhadap tiga orang yang diduga merencanakan dan melakukan serangan berdarah di pulau Bali Indonesia pada tahun 2002 dimulai.202 orang terbunuh.Para tersangka ditangkap di Thailand pada tahun 2003 dan ditangkap. Dia telah berada di Guantánamo sejak 2006, tanpa tuntutan resmi yang diajukan.

Tersangka utama adalah Insip Norgman Indonesia berusia 57 tahun, yang dikenal sebagai Hambali. Dia adalah salah satu pemimpin gerakan teroris Indonesia Jemaah Islamiyah, yang memiliki hubungan dengan Al-Qaeda di Asia Tenggara.

Dua warga Malaysia juga diadili. Ketiganya seharusnya sudah diadili pada Februari, namun sidang ditunda karena pandemi Corona.

Hal yang sama berlaku untuk semua tahanan Guantanamo untuk tersangka ini: mereka ditahan tanpa tuntutan resmi, dan pengakuan mungkin dipaksakan melalui penyiksaan. Hakim adalah komandan Angkatan Laut AS.

Setelah ketiganya ditangkap di Thailand pada tahun 2003, mereka menghabiskan beberapa tahun di penjara rahasia CIA. Mereka disiksa di sana, menurut laporan tahun 2014 oleh Senat AS.

Penerjemah

Tidak jelas mengapa butuh waktu lama untuk memulai gugatan. Jaksa militer mengajukan tuntutan resmi pada tahun 2017, tetapi Pentagon, Departemen Pertahanan AS yang mengawasi kasus-kasus di Teluk Guantanamo, menolaknya karena alasan yang tidak diketahui.

Pengacara tersangka Malaysia pagi ini berargumen bahwa klien mereka tidak mengerti penerjemah mereka, yang berbicara campuran bahasa Inggris dan Melayu. Seorang penerjemah yang sebelumnya bekerja dengan mereka sekarang telah ditambahkan ke tim penuntut dan mungkin telah berbagi informasi rahasia dengan mereka. Namun menurut hakim, juru bahasa memenuhi persyaratan yang ditetapkan untuk mereka.