BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sisi gelap blockchain: ISIS memanfaatkan kriptografi secara ekstensif

Sisi gelap blockchain: ISIS memanfaatkan kriptografi secara ekstensif

Sistem keuangan saat ini berada di bawah kendali ketat di seluruh dunia. Ini memudahkan para penjahat untuk melakukan pekerjaan mereka, tetapi juga memaksa mereka untuk menemukan solusi kreatif untuk praktik ilegal mereka. Ini termasuk organisasi teroris ISIS, yang, seperti banyak organisasi teduh lainnya, menggunakan enkripsi.

Isis Mengadakan penggalangan dana cryptocurrency

TRM Labs menuliskannya ke file Laporan penelitian. Perusahaan analitik blockchain memiliki bukti bahwa anggota ISIS di Tajikistan, Indonesia, Pakistan, dan Afghanistan telah mendanai operasi mereka dengan cryptocurrency. Hampir semua transaksi nakal yang diamati TRM terjadi menggunakan Tether stablecoin USDT pada blockchain Tron (TRX). Apalagi, ini semakin sering terjadi, kata perusahaan itu.

Uang itu terutama berasal dari Penggalangan dana. Terkadang menyangkut proyek yang mencari dana langsung untuk ISIS, Pertukaran cryptocurrency lokal digunakan sebagai titik donasi. Namun terkadang uang dikumpulkan melalui penipuan, di mana alasan yang baik berfungsi sebagai kedok. Misalnya, gempa bumi hebat di Turki dan Suriah pada awal 2023 digunakan sebagai alasan untuk mengumpulkan modal dari para donor yang tidak menaruh curiga.

Mereka sering mengirim uang dengan mencicil, seringkali bernilai masing-masing sekitar $10.000. Misalnya, kecil kemungkinannya untuk diperhatikan oleh lembaga penegak hukum dan penelitian seperti TRM Labs. Koin yang dikumpulkan terutama digunakan untuk merekrut tentara.

ISIS bukan satu-satunya pengguna crypto jahat

organisasi Kolektor Cryptocurrency digunakan karena mereka tunduk pada sanksi yang hampir universal. Jadi dia tidak bisa membuka rekening bank resmi di mana pun, memaksanya mencari alternatif.

ISIS mungkin tampak seperti kasus yang luar biasa, tetapi sebenarnya tidak. Misalnya, pada awal bulan ini diumumkan bahwa militer Rusia juga menerima dukungan finansial dengan kampanye semacam itu. Tidak hanya Ukraina yang didukung oleh orang-orang di luar pemerintahan, pihak Rusia juga memiliki pendukungnya.

READ  Selamat Pagi Bitcoin: Harganya $16,575

Selain itu, masih akan ada peretasan di negeri cryptocurrency pada tahun 2023. Tahun 2022 adalah tahun rekor bagi para peretas. Kuartal pertama tahun ini lebih sepi, tetapi peretas menjadi lebih aktif di kuartal kedua.