BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Skandal demi skandal di Parlemen Inggris: “Anda tidak korup”

Beginilah cara para deputi terkemuka mendapatkannya Jeffrey Cox Jutaan orang sebagai pengacara, tetapi berpidato di Parlemen Inggris sekali tahun lalu. Suara pada tagihan dari jarak jauh. Dari surga pajak Kepulauan Virgin.

KTT Iklim kewalahan

“Inggris bukan negara yang korup,” kata Boris Johnson kemarin di KTT iklim di Glasgow. Fokusnya seharusnya pada bahaya pemanasan global dan Inggris sebagai penyelamat bagi pemilik iklim.

Tapi Johnson tidak bisa lagi menghindari skandal yang telah menghebohkan di Westminster selama berhari-hari. Berbicara kepada pers internasional, Johnson menekankan bahwa “Anggota parlemen Inggris yang melanggar aturan parlemen akan dihukum”.

berhenti berkomentar

Keributan dimulai ketika Owen Patterson yang konservatif ditemukan telah melanggar aturan lobi akhir bulan lalu. Deputi bekerja sebagai konsultan untuk perusahaan medis yang memenangkan kontrak jutaan dolar dengan pemerintah untuk memasok bahan uji selama pandemi. Lebih buruk lagi, Patterson menggunakan kantornya di Westminster untuk pekerjaan keduanya. Ini bertentangan dengan aturan parlemen.

Komisi Integritas Parlemen memutuskan konflik kepentingan yang jelas. Paterson telah dilarang selama sebulan. Tapi Perdana Menteri Johnson melompat ke celah untuk rekan partainya. Coba tunda komentar Patterson Hindari berhenti Dengan meninjau aturan untuk posting sampingan. Johnson bahkan memenangkan pemungutan suara di House of Commons untuk mengubah aturan.

Sementara itu, kritik tumbuh. Pemimpin oposisi Keir Starmer menuduh Johnson melakukan nepotisme dan membiarkan korupsi. Pihak Johnson sendiri juga menyatakan ketidaksenangannya. “Sederhananya, salah orang yang berkuasa bisa membuat aturan sendiri,” kata Gubernur Kevin Hollenrik. Patterson akhirnya tidak melihat jalan keluar lain dan berhenti.

Lebih banyak wahyu

Tapi media Inggris tidak meninggalkannya di sana. Ini diikuti oleh minggu wahyu. The Sunday Times melaporkan bahwa pengusaha kaya yang menyumbangkan £3 juta ke Partai Konservatif dapat dianugerahi gelar bangsawan dan tempat di British House of Lords. Masalahnya sekarang ada di polisi.

READ  Italia mengizinkan kapal bantuan Jerman dengan 800 migran untuk berlabuh di Sisilia

Penjaga Dia mencatat bahwa 90 dari 360 anggota parlemen Konservatif memperoleh penghasilan tambahan yang signifikan dari pekerjaan kedua. Ini di depan beberapa deputi Partai Buruh. Perdana Menteri Johnson juga kehilangan kredibilitas. Karena dia mengiklankan liburan gratisnya ke Spanyol di vila mewah untuk seorang teman politik?

Penemuan ini menyebabkan kerusakan besar pada reputasi Partai Konservatif Johnson. Yang disebut Konservatif secara tradisional dipandang sebagai partai elitis. Pesta orang kaya yang saling menjaga tangan di atas kepala mereka. Pada awal 1925, “pembelian” gelar bangsawan dilarang oleh hukum. Tetapi banyak orang Inggris sekarang percaya bahwa hanya sedikit yang berubah.

Pekerjaan sampingan belum dibatalkan

Boris Johnson menghindari konfrontasi sebanyak mungkin minggu ini. Dia merindukan perdebatan tentang pekerjaan sampingan politisi. Sebaliknya, dia lebih suka mengunjungi rumah sakit di Northumberland. Selama KTT iklim, dia akhirnya membela anggota partainya dan berjanji untuk berurusan dengan sesama pelanggar aturan.

Tapi dia menambahkan hari ini: Menghapus pekerjaan kedua untuk anggota parlemen Inggris bukanlah pilihan saat ini.