BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Smiley Ketiga dan Sosial Demokrat Olaf Schulz tiba-tiba mendapat kesempatan untuk menjadi kanselir Jerman lagi

Sebulan sebelum pemilihan Bundestag Jerman, tidak satu pun dari tiga kandidat kanselir berhasil membuat kemajuan yang meyakinkan. Merkuri politik berjalan ke segala arah. Misalnya, masih belum diharapkan siapa yang akan menggantikan Angela Merkel dalam enam belas tahun dan siapa yang akan menentukan arah Republik Federal di tahun-tahun mendatang. Akankah Jerman secara konservatif memilih Kristen Demokrat Armin Laschet (CDU), Annalena Baerbock (The Greens) yang hijau dan progresif, atau akankah, sampai saat ini, dianggap sebagai Sosial Demokrat Olaf Scholz (SPD) yang putus asa?

Selasa ini, The Greens menjadi sasaran ejekan untuk kedua kalinya dalam tiga hari. Pada hari Minggu, proposal untuk mendukung pembelian sepeda barang €1.000, moda transportasi bermuatan budaya di Jerman seperti di Belanda, diterima dengan ironi. Pada hari Selasa, Partai Iklim meluncurkan kampanye film di mana protagonis film — termasuk seorang pendeta, seorang wanita tua dengan tablet, dan kelompok di sekitar barbekyu — menyanyikan lagu tentang iklim dengan nada lagu kebangsaan lama. Ini menyangkut, antara lain, koneksi bus dan kereta api yang baik dan konektivitas Wi-Fi – ‘WLANDengan sajak, tidak cukup Bahn.

Menunjuk lagu kebangsaan lama, anak-anak nakal di barbekyu, bernyanyi bersama: video kampanye mengungkapkan keinginan Partai Hijau untuk menjadi “pesta rakyat”, pesta untuk semua, bukan elitis atau perkotaan, tetapi juga untuk warga pedesaan yang tidak membenci kebanggaan nasional . Ambisi untuk Hijau ini, ambisi iklim kuno ini, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana mendamaikan agenda iklim progresif mereka dengan rata-rata pemilih pecinta daging. “Kami sedang memerangi krisis iklim, tetapi Anda tidak perlu mengorbankan apa pun untuk itu,” pesan yang tidak masuk akal dari Partai Hijau terdengar.

READ  Cummings ingin menyingkirkan Johnson dari Downing Street setelah memenangkan pemilihan

Baca juga artikel ini tentang sayuran Jerman: Robert Habeck adalah kartu truf kedua untuk The Greens

Plagiat

Masih harus dilihat apakah video tersebut akan merugikan kampanye Partai Iklim. Yang benar adalah gelombang antusiasme yang dilepaskan oleh Partai Hijau ketika pemimpin partai Annalena Barbock menjabat telah mereda dengan cepat, setelah kasus plagiarisme dan sejumlah kesalahan oleh Barbock.

Mulanya, Armin Laschet, Demokrat Kristen, tampak diuntungkan. Namun Laschet kurang memiliki ketangguhan dan pesan yang jelas, sehingga setiap salah langkah melekat padanya.

Selain itu, Laschet tidak dapat mengambil keuntungan politik dari banjir di Rhine-Westphalia Utara, di mana ia menjabat sebagai Perdana Menteri. Tawanya selama kunjungannya ke Erftstadt yang terkutuk, selama pidato resmi Presiden Federal Frank-Walter Steinmeier, tampaknya melebihi komitmennya terhadap dana konstruksi €30 miliar. Pilihan alas kaki yang salah (sepatu meja bukannya sepatu bot karet) dan kesimpulan politik yang tidak jelas (apakah Demokrat Kristen akan mengubah kebijakan iklim mereka dalam menanggapi bencana atau tidak?) menyebabkan partai Laschet turun dalam jajak pendapat.

Namun, yang tersenyum ketiga sekarang tampaknya adalah Sosial Demokrat dan Menteri Keuangan Olaf Scholz (SPD). Pada hari Selasa, lembaga pemungutan suara Forsa merilis angka terbaru: SPD berada di 23 persen, di depan CDU untuk pertama kalinya dalam 15 tahun, pada 22 persen. Persentase sayuran adalah 18 persen.

loker kiri

Dengan nafas hangat SPD di lehernya, Laschet mengecam Sosial Demokrat pada rapat umum kampanye akhir pekan ini. Pemungutan suara untuk Sosial Demokrat, kata Laschet, akan menghasilkan pemerintahan sayap kiri (dengan Partai Hijau dan partai kecil Sosialis D-Link). Dia mengatakan dia akan berjuang “dengan semua yang dia miliki” untuk mencegah “ideolog mengambil alih negara”.

READ  Warga Kolombia marah, mengobarkan perang semi-kekerasan: mengapa? Terlalu banyak alasan

Pernyataan ini semakin luar biasa karena pemimpin SPD, Olaf Schulz, dipandang sebagai teknokrat di antara kaum Sosial Demokrat yang menyamar. Schulz kurang ideologis daripada Reilo, seperti halnya lebih banyak Demokrat Sosial yang memulai karir politik mereka pada 1990-an dan 2000-an. Schulz adalah kandidat kompromi di antara anggota Partai Sosial Demokrat. Schulz, yang telah menjadi menteri keuangan di pemerintahan keempat Merkel sejak 2018, memberi kesan bahwa dia adalah seorang akuntan yang layak, daripada citra buruk di antara orang Jerman. Di masa krisis Corona, Schultz bisa membantu karena sebelumnya dia sangat hemat, seperti yang dia tekankan sendiri. Ini juga tampaknya menjadi alasan mengapa banyak pemilih menganggap Schulz sebagai kandidat yang cocok, bukan karena partainya tetapi terlepas dari itu.

Tapi Scholz memiliki beberapa penyok di pelek. Sebagai Menteri Keuangan, misalnya, dia bertanggung jawab atas pengawas keuangan Bafin, yang bertanggung jawab atas penipuan besar-besaran Di perusahaan jasa keuangan Wirecard selama bertahun-tahun diabaikan. Sebagai walikota Hamburg, ia harus menghadapi kerusuhan berhari-hari di sekitar KTT G-20 tahun 2017. Dalam posisi ini, Schultz beberapa kali bertemu dengan direktur Warburg Bank, yang terlibat dalam penggelapan pajak besar, yang disebut mantan wakil presiden skandal.

Kekurangan ini akan dilaporkan secara luas di resume Scholz jika dia terus mengemudi dalam beberapa minggu mendatang. Karena CDU tidak ingin menjadi mitra koalisi yunior, kemenangan Schulz, atau kemenangan Barbock, akan berarti tempat yang berlawanan dengan CDU. Terakhir kali Jerman menjadi kanselir SPD adalah antara 1998-2005, enam belas tahun kemudian anggota CDU Helmut Kohl. Selama periode itu, Angela Merkel melihat peluangnya untuk mereformasi CDU dari oposisi.

READ  Seorang pria 32 tahun melempar bayi ke polisi setelah pengejaran liar: 'Ini mengalahkan segalanya' | di luar negeri

Kolom Luuk van Middelaar halaman 19