BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roller coaster tercepat di dunia ditutup setelah patah tulang | Luar negeri

Roller coaster besar, yang mencapai kecepatan 180 kilometer per jam hanya dalam dua detik, dikatakan telah meninggalkan jejak pada empat penumpang antara Desember 2020 dan Agustus 2021. Saat berakselerasi, penumpang harus menahan kekuatan sekitar 3 gram.

Fraktur leher dan tulang belakang terutama diidentifikasi. Dengan demikian, objek wisata tertinggi di kaki Gunung Fuji ditutup sementara untuk penyelidikan atas perintah pihak berwenang. “Kami sedang menyelidiki apakah ada hubungan antara retakan dan gravitasi,” kata pihak taman. Sejauh ini, belum ada kontak yang terjalin.”

Pelanggaran muncul ketika taman mengangkat laporan cedera penumpang dengan Kementerian Infrastruktur. Menurut taman, setidaknya dalam satu kasus, ternyata seorang wanita tidak duduk dengan benar di dalam mobil, menyebabkannya bergetar secara signifikan di trek lebih dari satu kilometer.

Taman ini memiliki reputasi untuk mendukung tatakan gelas yang paling menakutkan dan menantang. Pada tahun 2011, Takabisha dibuka, roller coaster paling kuat di dunia dengan bagian vertikal 50 meter diikuti oleh tikungan tajam yang menguji otot-otot leher.

Do-Dodonpa bukanlah roller coaster berkecepatan maksimum tertinggi di dunia. Kehormatan ini diberikan kepada Formula Rossa di Abu Dhabi (UEA): 240 kilometer per jam.

READ  Situasi semakin buruk di bandara Kabul, dan Amerika Serikat meminta warganya untuk tidak datang