BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bukti terakhir pencurian harta Tutankhamun | Luar negeri

Carter menemukan makam Tutankhamun pada tahun 1922, dan sejak itu orang Mesir curiga mencuri sebagian harta firaun sebelum makam itu dibuka secara resmi. Namun, bukti untuk klaim ini tidak tersedia.

Pesan yang sebelumnya tidak dipublikasikan sekarang mengubah itu. Surat itu ditulis pada tahun 1934 oleh Alan Gardiner, filolog yang disewa oleh Carter untuk menerjemahkan hieroglif. Untuk ini arkeolog memberinya jimat, meyakinkannya bahwa itu tidak berasal dari makam Tutankhamun.

Tetapi Gardiner tidak mempercayai kasus itu dan menyerahkan jimat itu kepada Rex Engelbach, direktur Museum Mesir di Kairo dari Inggris. Dia meyakinkan filolog bahwa jimat itu pasti berasal dari makam. Itu jelas berasal dari cetakan yang sama dengan contoh lainnya.

situasi sulit

Gardiner kemudian mengirimi Carter surat yang menulis penilaian Engelbach dan menyatakan bahwa jimat itu tidak diragukan lagi dicuri dari makam Tutankhamun. “Saya sangat menyesal ditempatkan dalam posisi yang sulit.”

Pesan-pesan itu ada dalam koleksi pribadi, tetapi akan segera diterbitkan di buku baru Tutankhamun dan makam yang mengubah dunia Dari Pers Universitas Oxford.

Carter yang terkenal di dunia telah melakukan penggalian di Mesir sejak usia tujuh belas tahun, dan meninggal di London pada tahun 1939.

READ  Gadis 13 tahun dilaporkan diperkosa di India, tapi dia juga diperkosa di kantor polisi | luar negeri