BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SOFOFA bertemu dengan Sekretaris Jenderal ASEAN dan mengadakan pertemuan pertama Dewan Bisnis Chile-Indonesia

Jakarta, November 2023 – Serikat industri baru-baru ini mengunjungi Indonesia untuk bertemu dengan otoritas Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan mengadakan pertemuan pertama Dewan Bisnis Chile-Indonesia, dengan perwakilan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN). Delegasi Chili dipimpin oleh mantan Presiden Republik Eduardo Frei Ruiz Tagle, dan termasuk pengusaha dari negara kami.

Dalam rangka kunjungan tersebut, delegasi telah melakukan pertemuan dengan Sekretaris Jenderal Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, Khao Kim Horn, yang bertujuan untuk menyampaikan ketertarikan Chile untuk menyampaikan laporan bisnis kepada Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara yang dipimpin oleh SOFOFA. Dalam konteks ini, diumumkan pembentukan Komite SOFOFA ASEAN, yang akan diketuai oleh Rodrigo Yanez, mantan Wakil Menteri Hubungan Ekonomi Internasional dan Mitra Deloitte, yang mengatakan bahwa “10 negara ASEAN mewakili peluang besar untuk mengembangkan bisnis baru. .” Dan peluang investasi. Kami berharap untuk bergerak maju dalam beberapa bulan mendatang dalam hubungan dengan komunitas bisnis ASEAN dengan tujuan membangun mekanisme kerja sama yang akan memungkinkan perdagangan yang lebih besar dan integrasi komersial Chile dengan blok tersebut.

ASEAN sangat penting bagi negara kita, karena besarnya peluang pasar yang diberikannya. Negara ini mempunyai populasi lebih dari 670 juta orang, dan menyediakan basis konsumen yang luas untuk berbagai industri di Chili, seperti pertambangan, pertanian, dan manufaktur. Keterlibatan dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) merupakan bagian penting dari strategi asosiasi industri untuk mendorong diversifikasi hubungan perdagangan di Chili, yang diperlukan untuk mengurangi ketergantungan pada pasar tradisional dan dengan demikian meningkatkan integrasi perdagangan.

Dari sudut pandang strategis, kerja sama ini penting untuk membangun aliansi transfer teknologi, pembangunan berkelanjutan dan inovasi, yang akan meningkatkan kemampuan industri dan daya saing Chile di tingkat internasional. Hal ini dilengkapi dengan perjanjian perdagangan bebas, yang menyederhanakan perdagangan bilateral dengan mengurangi tarif dan menyederhanakan prosedur bea cukai.

READ  Perayaan VOC | Tanggal

Pertemuan pertama Dewan Bisnis

Selama kunjungan ke Indonesia, pertemuan pertama Dewan Bisnis Chili-Indonesia berlangsung dengan sangat heroik. Presiden Dewan ini dan Penasihat SOFOFA cabang Chili, Juan Carlos Domínguez, menyoroti pertemuan pertama ini sebagai peluang bagi Dewan Bisnis Chili-Indonesia.

Simbol komitmen bersama dalam membangun kemitraan bisnis yang kokoh dan dinamis. “Pertemuan kita di Jakarta ini bukan sekadar pertemuan dua komunitas bisnis; namun merupakan representasi terciptanya jaringan bisnis antara kedua negara, yang masing-masing kaya akan budaya dan potensi. Chile dan Indonesia, meski terpaut jarak yang jauh, tetap bersatu dalam mengejar pertumbuhan, inovasi dan pembangunan berkelanjutan. Hubungan perdagangan bilateral kita, meskipun berkembang pesat, belum mencapai potensi penuhnya dan itulah yang sedang kita jajaki hari ini.”

Dalam konteks ini, ia menyatakan pentingnya mengatasi dan menghilangkan hambatan non-tarif yang menghambat realisasi potensi perdagangan secara penuh, dan menyoroti berlakunya Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) antara kedua negara pada tahun 2019. Ia menambahkan bahwa perjanjian ini mencerminkan saling pengertian dan visi bersama untuk pasar bebas dan lingkungan yang lebih hijau Fair Trade, memberikan peluang bagi perusahaan di Chile dan Indonesia. Ia menambahkan, kerja kedua organisasi tidak berhenti pada penandatanganan perjanjian. “Sebagai dua organisasi perdagangan terkemuka, SOFOFA dan KADIN memiliki peran penting. Kita harus bekerja dan bekerja sama untuk mengidentifikasi hambatan-hambatan ini dan merancang strategi yang efektif untuk mengatasinya, yang merupakan salah satu tujuan kunjungan kami ke Jakarta,” kata Dominguez.

Topik terkait lainnya yang dibahas dalam pertemuan ini adalah terkait dengan Protokol Tambahan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) tentang Perdagangan Jasa yang ditandatangani pada November 2022. Pembukaan pasar jasa Indonesia akan memperdalam hubungan ekonomi bilateral kita dan juga mendorong arus masuk yang lebih besar. Untuk perdagangan jasa di sektor-sektor seperti jasa hukum, arsitektur, teknik, kesehatan dan gigi; layanan TI; penelitian dan Pengembangan; Konstruksi, antara lain. “Setelah perjanjian ini mulai berlaku, akan ditetapkan kondisi bagi perusahaan-perusahaan Chili untuk menyediakan layanan di pasar Indonesia dengan persyaratan yang sama seperti perusahaan lokal. Ini adalah peluang bagi negara kita untuk mendiversifikasi keranjang ekspornya ke Indonesia dan juga ke ASEAN. .” kata Diego Torres, Direktur Internasional SOFOFA.

READ  Saham Asia yang sedang berkembang melihat arus keluar asing bulanan terbesar dalam 20 bulan

Pada tahun 2022, ekspor jasa Chili ke Indonesia hanya berjumlah $500.000. Setelah protokol layanan diratifikasi dan diberlakukan, jumlah ini diperkirakan akan meningkat secara signifikan.

Pertemuan dengan kementerian sektoral

Sebagai bagian dari pertemuan CEB pertama antara Chile dan Indonesia, delegasi bisnis bertemu dengan perwakilan Kementerian Pertanian, Perdagangan dan Industri untuk mempromosikan agenda perdagangan bilateral dan kesehatan.

Secara khusus, dalam pertemuan dengan Kementerian Perdagangan dan Perindustrian ditegaskan bahwa hubungan perdagangan kedua negara dapat mencapai kemajuan penting berdasarkan tiga elemen:

Pertama, menerapkan CEPA, yang penting untuk memperluas akses pasar, menurunkan hambatan tarif dan mendorong lingkungan bisnis yang baik. Kedua, keterbukaan yang sehat di kedua pasar, yang memberikan peluang besar bagi Chile, khususnya di sektor pertanian pangan. Ketiga, kemajuan yang dicapai dalam sertifikasi halal, yaitu suatu prosedur teknis yang melaluinya dilakukan verifikasi dan sertifikasi bahwa kandungan produk dan proses pembuatannya mematuhi ketentuan peraturan Islam tentang apa yang halal dan apa yang dilarang (haram). Oleh karena itu, minggu depan entitas Halal Chili akan menandatangani perjanjian saling pengakuan di Indonesia yang melaluinya mereka dapat memberikan sertifikat halal untuk produk Chili yang diekspor ke Indonesia.

Tentang hubungan bisnis

PDB gabungan sepuluh negara ASEAN lebih dari US$3,65 miliar. Saat ini, volume perdagangan antara Chile dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) berjumlah US$5.205 juta, dengan tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata sebesar 7,2% selama lima tahun terakhir.

Pada tahun 2022, perdagangan dengan Indonesia melebihi US$675 juta, tumbuh pada tingkat tahunan rata-rata sebesar 17% sejak tahun 2017, dua tahun sebelum Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif diberlakukan.

Total ekspor ke Indonesia pada tahun 2022 mencapai US$196 juta, dipimpin oleh tembaga, selulosa, anggur segar, kayu, minyak ikan, salmon, dan pupuk. Impor meningkat menjadi US$479 juta, didorong oleh mobil, urea, sepatu, dump truck, dan rumput laut.

READ  GEMPaCS ingin menghilangkan bahan bakar fosil dan membuat sektor kelautan lebih berkelanjutan

sumber: Suvova