BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kolom Sid Lukkassen: Sander Schimmelpenninck dan generasi induk

di masa laluku kolom untuk ON Dia membahas konflik antargenerasi yang mendahului perpecahan di dalam FvD. Pembaca membandingkan ini dengan Pengamplas poros Schmelbenick, yang menuduh kaum muda “mengganggu kemakmuran bayi yang baru lahir.” Schimmelpenninck dikenal sebagai seorang gentleman yang sering mengukur kelompok lain (seperti wanita) tentang kurangnya ambisi dan etos kerja. Kali ini yang muda dituduh malas dan hidup dari kekayaan generasi tua. Tapi apakah tuduhan ini dibenarkan?

penyakit Belanda

Mari sertakan judul kolomnya nilai nominal, maka itu sama sekali tidak benar. Selama dekolonisasi, Indonesia mengambil alih 4,5 juta utang dari negara Belanda. Semua jenis lump sum juga dibayarkan: Miliaran gulden Itu mengalir dari Indonesia ke Belanda. Bantuan Marshall AS – uang investasi Amerika untuk mencegah Belanda menjadi komunis – membawa jutaan, ada tambang batu bara di Limburg dan gas alam di Groningen, tenaga kerja murah diimpor dan populasi meningkat. Memang, generasi boom-boom yang memerintah Belanda seharusnya malu, karena Norwegia memiliki pendapatan yang lebih sedikit dan lebih baik menginvestasikan pendapatan dari sumber daya alam mereka. Ini dikenal secara internasional sebagaipenyakit Belanda“.

Dengan kata lain, seolah-olah Boomer telah memonopoli keuntungan tambahan: “Dapatkan 2.000 dari bank secara gratis di setiap kesempatan,” dan setelah berjam-jam bermain Anda masih memiliki hutang dan tidak bertambah banyak. Saya mengatakan ini karena penyakit Belanda juga berarti bahwa industri Belanda, terlepas dari sumber daya tambahan ini, telah jatuh secara internasional dalam hal daya saing. Segera orang-orang mengambil alih – mereka mungkin memiliki hutang boomer, tetapi tidak setiap 2000 putaran gratis. Semoga berhasil, nikmati permainannya!

Makanan pembuka sama baiknya dengan tidak ada kesempatan?

Belanda menggabungkan sistem pajak sosialis dengan sistem segregasi liberal. Ini tidak memerlukan tindakan – apalagi unggul! Apakah Anda ingin membeli rumah kehidupan normal? sebagai pemula Bangunan? Semoga beruntung menemukan rumah ini. Pertama, imigrasi massal meningkatkan persaingan di pasar perumahan. Kedua, aturan birokrasi seputar nitrogen dan PFAS membuat tidak mungkin untuk menambahkan lebih banyak. Ketiga, karena visi pedagogis sayap kiri, sangat sedikit pengrajin terampil yang pernah dilatih untuk membangun rumah tersebut: anak-anak dari latar belakang kelas pekerja harus belajar geografi dan bahasa Prancis. Tuhan melarang seorang anak berusia 15 tahun jatuh di papan perancah! kemudian mengikuti Kemarahan moneter Bank Sentral Eropa – Semoga Anda beruntung untuk rumah ini! Nilai tabungan kami menguap saat kami bekerja … apa saja sehingga kelas atas dapat menahan kami di serikat transportasi, dalam melayani koneksi internasional mereka.

Orang Polandia datang ke Belanda untuk bekerja dengan murah. Ukraina datang ke Polandia dan Moldova datang ke Ukraina. Jadi, kapitalisme saat ini (dengan ketentuan-ketentuannya yang semakin tidak terjangkau tetapi dipaksakan oleh negara) tampaknya beroperasi pada apa yang pernah digambarkan oleh Karl Marx sebagai “pasukan cadangan tenaga kerja”. Namun, cerita ini sekarang telah berakhir lebih cepat dari yang diharapkan. Misalnya, ayah saya yang bekerja di bidang konstruksi di Belanda, sekarang sedang mengerjakan scaffolding bersama warga Moldova. Mungkin mengisap dalam sirkus tenaga kerja yang semakin murah ini tidak akan bertahan lebih lama. Mungkin Schmelbenik ada benarnya di sini: Akankah generasi muda menerima tantangan ini?

READ  Thailand telah membuka kembali pulau terkenal Phuket untuk turis asing

Belanda Baru Spanyol

Terakhir, tiga poin. Pertama-tama, saya melihat bahwa Belanda diharapkan menjadi Spanyol Baru untuk waktu yang lama. Dan bukan hanya karena tinggal bersama orang tua Anda karena rumah tidak terjangkau. Orang-orang yang telah mendapatkan pekerjaan dengan pensiun besar, duduk sampai akhir. Orang tua sering kali berkontribusi untuk pengeluaran anak-anak mereka. Namun, pada saat yang sama, “tetap di tempat” memastikan bahwa orang-orang muda ini belum dapat beralih ke pekerjaan penuh: mereka tetap terjebak dalamekonomi pertunjukan“.

Kedua, Schimmelpenninck menarik hubungan satu-ke-satu antara lebih banyak jam kerja dan lebih banyak perjalanan kelas. Namun, tidak jelas apakah lebih banyak pekerjaan menghasilkan lebih banyak kekayaan: ada banyak pekerjaan yang lemah Piketty berpendapat bahwa pendapatan dari modal tumbuh lebih cepat daripada pendapatan dari bisnis. Dengan kata lain, lakukan sesuatu yang cerdas dengan real estat atau Bitcoin Itu membuat Anda lebih kaya daripada membebani diri sendiri dengan perawatan atau pekerjaan gudang.

Presentasi sekarang lebih penting daripada kualitas pekerjaan Anda

Ketiga, masalahnya bukan hanya pada etos kerja, saran Schmelbenink. Di sisi lain, banyak anak muda memiliki etos kerja yang sangat baik, tetapi mereka tidak mendapatkan posisi penuh dalam perekonomian. Ini karena kita jujur menjijikkan implisit Hirarki. Hirarki yang jelas berkaitan dengan kinerja yang terukur dan salah satunya dinilai berdasarkan tujuan yang ditetapkan. Di sisi lain, hierarki implisit berkisar pada pengelolaan hubungan sosial, di sekitar “kepositifan” perasaan burukKita berpura-pura bahwa setiap orang adalah sama (menurut ideologi) tetapi dalam praktiknya tidak demikian (seperti yang diketahui semua orang), oleh karena itu, pergeseran ini berpihak pada orang-orang yang dapat merasakan dan merespons dinamika kelompok dan hierarki implisit.

READ  Industri berjalan dengan kecepatan penuh, pasokan berada di bawah tekanan

Kami ditinggalkan dengan hierarki organik ikatan komunal yang erat dan ritual desa – karena gerakan ke atas seperti Schimmelpenninck percaya “tahun lima puluhan tumbuh di udara”. Apa yang kami dapatkan sebagai imbalan – yang dijual kepada kami oleh slogan-slogan demokratis seperti “inklusivitas” dan “transparansi” – adalah sistem peringkat digital, penambangan data teknologi besar, dll. Ini merupakan lahan subur bagi Kapitalisme pengawasan dan sistem kredit sosial. Banyak anak muda melihat perkembangan ini dan berkata, “Tidak, terima kasih!”

Crowdfunding terbaru Syed untuk menulis buku epik tentang pembaruan kreativitas sebagai kekuatan positif saat aturan hukum runtuh: https://sidlukkassen.backme.org/ Ikuti Sid melalui Telegram: https://t.me/SidLukkassen

Berlangganan gratis dan tanpa biaya Saluran Telegram Daily Standard, dan sejenisnya Halaman Facebook baru kami!