BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Solar Journal – Undang-Undang Bahan Baku Kritis: Uni Eropa menyajikan skema untuk mengamankan bahan baku kritis

Solar Journal – Undang-Undang Bahan Baku Kritis: Uni Eropa menyajikan skema untuk mengamankan bahan baku kritis

Untuk bahan baku penting seperti litium, kobalt, tembaga, dan silikon, Eropa sangat bergantung pada impor dan seringkali pada pemasok di negara-negara yang hampir memonopoli. Komisi Eropa ingin mengurangi risiko ketergantungan strategis dengan Undang-Undang Bahan Baku Kritis.

Pemurnian, pengolahan dan daur ulang
“Undang-undang ini akan membawa kita lebih dekat dengan ambisi iklim kita dan meningkatkan pemurnian, pemrosesan, dan daur ulang bahan mentah di Eropa,” kata Ursula von der Leyen, Presiden Komisi Eropa. “Bahan baku sangat penting untuk produksi teknologi utama untuk transisi ganda kami – seperti pembangkit listrik tenaga angin dan matahari, penyimpanan hidrogen atau baterai. Selain itu, kami memperkuat kerja sama kami dengan mitra dagang tepercaya di seluruh dunia untuk mengurangi ketergantungan UE saat ini hanya pada satu negara atau beberapa negara. Adalah kepentingan bersama kita untuk meningkatkan produksi secara berkelanjutan sambil memastikan diversifikasi sebesar mungkin dari rantai pasokan perusahaan-perusahaan Eropa kita.

kesepakatan hijau
Bersama dengan reformasi pasar listrik dan Net Zero Industry Act, langkah-langkah yang diusulkan untuk bahan mentah kritis, menurut Komisi Eropa, menciptakan lingkungan peraturan yang menguntungkan bagi industri Eropa, sebagaimana dinyatakan dalam rencana Industrial Green Deal.

Inisiatif yang diajukan oleh Komisi Eropa terdiri dari regulasi (“Peraturan”) dan komunikasi (“Kontak”). Peraturan menetapkan kerangka peraturan untuk mendukung pengembangan kapasitas produktif Eropa dan untuk mempromosikan keberlanjutan dan sirkularitas rantai pasokan untuk bahan baku penting di UE. Komunikasi mengusulkan langkah-langkah untuk mempromosikan diversifikasi rantai pasokan melalui kemitraan internasional baru.

Daftar bahan baku penting
Selain daftar bahan baku penting yang diperbarui, Undang-Undang Bahan Baku Penting mencakup daftar bahan baku strategis yang sangat penting bagi teknologi yang penting bagi ambisi hijau Eropa dan bagi aplikasi pertahanan dan kedirgantaraan yang memiliki potensi risiko pasokan di masa depan.

READ  Setelah hampir empat tahun, maskapai China ini kembali terbang dengan Boeing 737 MAX | Ekonomi

Peraturan tersebut mengintegrasikan daftar bahan baku penting dan strategis ke dalam undang-undang UE. Peraturan tersebut menetapkan standar yang jelas untuk kapasitas produksi di dalam Uni Eropa. Pada tahun 2030, rantai pasokan untuk bahan baku penting harus menghasilkan setidaknya: 10% konsumsi tahunan UE untuk penyulingan, 40% konsumsi tahunan UE untuk pemrosesan, dan 15% konsumsi tahunan UE untuk daur ulang. Selain itu, tidak lebih dari 65 persen konsumsi tahunan bahan baku strategis apa pun di Uni Eropa pada setiap tahap pemrosesan dapat berasal dari satu negara. Untuk tujuan ini, negara anggota UE juga harus mengembangkan program nasional untuk eksplorasi sumber daya geologi.

Mendaur ulang
Negara-negara anggota UE harus mengadopsi dan menerapkan langkah-langkah nasional untuk meningkatkan pengumpulan limbah yang mengandung bahan mentah kritis dan memastikan bahwa limbah tersebut didaur ulang menjadi bahan mentah kritis sekunder. Negara-negara UE dan operator swasta perlu menjajaki kemungkinan pemulihan bahan baku penting dari limbah ekstraktif dalam operasi pertambangan yang ada, serta di lokasi tempat limbah tambang disimpan di masa lalu.

langkah selanjutnya
Undang-undang Bahan Baku Kritis yang diusulkan pertama-tama akan dibahas dan disetujui oleh Parlemen Eropa dan Dewan Uni Eropa sebelum diadopsi dan diberlakukan.

“Kami akan memperluas dan mempercepat kemampuan kami dan membangun hubungan global yang lebih kuat berdasarkan kepercayaan, keterbukaan, dan saling menguntungkan,” kata Komisaris Perdagangan UE Valdis Dombrovskis. Perjanjian perdagangan yang baru saja diselesaikan dengan Chili dan perjanjian masa depan dengan mitra seperti Australia atau Indonesia akan mendukung rantai pasokan yang berkelanjutan dan tangguh. Kami akan membuat klub global untuk bahan baku kritis – Klub Bahan Baku Kritis – dengan mitra tepercaya yang ingin mengembangkan sektor bahan mentah kritis mereka sendiri. Hubungan bisnis yang lebih dekat dan lebih beragam adalah cara untuk mengurangi ketergantungan dan kerentanan yang dihasilkan.”

READ  Rekrutmen mahasiswa asing mengganggu keluhan tentang pertumbuhan