BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Baterai garam menarik banyak perhatian di pameran dagang energi matahari

Baterai garam menarik banyak perhatian di pameran dagang energi matahari

“Ini adalah satu-satunya baterai garam di bursa saham. Ada begitu banyak minat sehingga tenggorokan saya sakit. Selama tiga hari ada kerumunan besar di stan, dan yang terpenting, diumumkan bahwa baterai garam telah memenangkan hadiah,” kata Parsa Tachakuri dari grup Fortuna Hansström. Inovasi penyimpanan cerdas. Di Pameran perdagangan terbesar
Untuk energi surya, minat terbesar tahun ini tidak hanya pada panel surya dan peralatan terkait, tetapi juga pada penyimpanan energi. Terutama untuk jenis penyimpanan baru yang dapat menggantikan baterai lithium-ion tradisional.

alternatif berkelanjutan

Baterai ini tidak berkelanjutan, tidak aman dan mencemari lingkungan. Penambangan litium meracuni lingkungan dan berlangsung dalam kondisi kerja yang buruk, seringkali di negara-negara dengan sistem yang korup. Selain itu, baterai lithium-ion mudah terbakar dan ditemukan pada kendaraan listrik Sulit untuk meletakkannya. “Anda tidak menginginkannya di rumah atau di kantor. Selain itu, sering terjadi kelangkaan bahan baku dan bahan untuk baterai lainnya,” kata Tachakuri.

Baterai garam atau baterai SMC (Sodium Metal Chloride) adalah alternatif yang berkelanjutan, aman, dan andal. Ini telah dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir oleh pabrikan Swiss FZSoNick. Komposisinya terdiri dari garam dapur 32 persen, nikel 22 persen, besi 22 persen, dan keramik 20 persen. Bahan yang relatif murah dan tidak berbahaya yang dapat dengan mudah didaur ulang dan stoknya cukup banyak di dunia, sudah digunakan untuk nikel Semak telah dibersihkan di Indonesia. Ini juga disebut baterai SoNick atau ZEBRA.

Pemanasan penyimpanan energi

Bagaimana penyimpanan energi dalam garam bekerja? Dengan menambahkan beta aluminium sebagai konduktor cepat pada garam, campuran nikel-garam menjadi cair pada suhu 150 °C. Pada suhu sekitar 250 derajat, sel baterai tempat terjadinya hal ini dapat digunakan untuk menyimpan energi. Nikel membentuk elektroda positif dan garam yang dipanaskan membentuk elektroda negatif. Jadi baterai harus dihangatkan terlebih dahulu sebelum digunakan, tetapi dilakukan sendiri melalui sistem operasi hemat energi internal.

READ  Bagi para sarjana "dekolonisasi" Hindia, keyakinan menghalangi pemahaman

Tidak seperti baterai timbal dan litium, baterai garam tidak dapat terbakar atau meledak karena tidak mengandung bahan yang mudah terbakar. Efisiensinya sama besarnya dengan baterai lithium-ion, tetapi baterai garam lebih ringan. Baterai dapat menangani 4.500 siklus dan dapat dimatikan dengan mudah pada bulan-bulan musim dingin, misalnya saat energi matahari sedikit. Energi angin atau matahari dapat disimpan di dalamnya selama diperlukan. Keuntungan lainnya adalah modular dan dapat diskalakan, serta dapat menyimpan energi dari 3,6 hingga 10 kWh, dan lebih banyak lagi jika diperlukan.