BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Spesies yang baru diidentifikasi dapat menjelaskan evolusi ‘monster laut’ prasejarah

Spesies yang baru diidentifikasi dapat menjelaskan evolusi ‘monster laut’ prasejarah



CNN

Seekor ular laut besar dari mitos Norse, lahir dari dewa penipu Loki, dan tumbuh cukup besar untuk mengelilingi dunia, kini memiliki nama yang sama dengan “monster” yang berbeda – spesies reptil laut karnivora besar yang terkenal dan baru ditemukan. Seperti mosasaurus yang hidup sekitar 80 juta tahun lalu.

Ahli paleontologi baru-baru ini mendeskripsikan mosasaurus yang sebelumnya tidak diketahui dari fosil yang ditemukan di dekat kota Walhalla di Dakota Utara. Nama kota ini berasal dari Valhalla, ruang perjamuan dalam mitologi Nordik tempat berkumpulnya para pahlawan yang telah meninggal, sehingga para sarjana menyebut mosasaur Jörmungandr dan Halensis. Namanya mengacu pada mitologi Norse Jormungandr, ular Midgard, serta lokasi penemuan fosil tersebut, para peneliti melaporkan Senin di jurnal tersebut. Buletin Museum Sejarah Alam Amerika.

Fosil itu sendiri memiliki nama yang kurang puitis: NDGS 10838. Fosil tersebut mencakup tengkorak yang hampir lengkap dengan tonjolan tulang di atas mata serta rahang dan beberapa fragmen kerangka, termasuk 11 tulang rusuk dan 12 tulang belakang. Semasa hidup, hewan itu memiliki panjang sekitar 24 kaki (7,3 meter) dan memiliki wajah yang panjang dan lebih tipis dibandingkan sepupu mosasauridnya, kata Amelia Zietlow, penulis utama studi tersebut dan ahli paleontologi American Museum of Natural History dan kandidat doktor Richard Gilder. Sekolah pascasarjana di Kota New York.

Secara keseluruhan, Jormungandr walhallaensis tampak seperti kebanyakan dinosaurus – “seperti jika Anda mengambil komodo, membuatnya sepanjang 30 kaki dan memberinya sirip dan ekor hiu,” kata Zietlow kepada CNN.

Namun di sisi lain, hewan itu memiliki keunikan. Penulis penelitian melaporkan bahwa kombinasi ciri-ciri pada tulang tengkoraknya membuat para ilmuwan sulit mengklasifikasikan spesies baru tersebut dan mengisyaratkan bahwa kelompok mosasaurid memiliki bentuk yang lebih beragam dari yang diperkirakan.

Fosil tersebut dikumpulkan pada tahun 2015 oleh Survei Geologi Dakota Utara, sebuah lembaga negara yang didedikasikan untuk geologi dan pendidikan publik tentang mineral dan fosil. Faktanya, kata Zitlow, NDGS 10838 ditemukan di lereng bukit oleh seseorang yang berpartisipasi dalam salah satu program badan tersebut sehingga dapat mengidentifikasi objek tersebut sebagai fosil dan sadar untuk memperingatkan pejabat badan tersebut.

READ  Sinar-X atom tunggal pertama di dunia

Ketika para ilmuwan memeriksa tengkorak tersebut, mereka segera menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak biasa di tangan mereka. Tulang telinganya yang berbentuk agak persegi panjang mirip dengan Mosasaurus, genus mosasaurus raksasa. Namun bentuk dan jumlah giginya lebih mirip dengan genus mosasaurus yang lebih kecil: Clidastes. Sementara itu, sudut dan jumlah gigi pada tulang langit-langit di langit-langit mulutnya tidak seperti yang terlihat pada kelompok mosasaurus ini.

“Ia memiliki ciri-ciri yang dalam beberapa hal terlihat seperti Mosasaurus, dan dalam beberapa hal mirip Clidastes. Dan dalam hal lain, mereka benar-benar unik untuk individu ini,” kata Zitlow. Kombinasi fitur ini meyakinkan para peneliti bahwa apa yang mereka cari adalah genus dan spesies baru.

Henry Sharp / Atas perkenan Museum Sejarah Alam Amerika

Berikut adalah gambar garis tengkorak Jormungandr wallhallaensis. Kombinasi ciri-ciri pada tulang tengkoraknya menyulitkan para ilmuwan untuk mengklasifikasikannya.

Namun, fosilisasi sering kali menyebabkan distorsi pada tulang, dan ada kemungkinan kelainan pada fosil tersebut terbentuk melalui proses alami setelah hewan tersebut mati, kata ahli paleontologi Takuya Konishi, seorang profesor di Departemen Ilmu Biologi di Universitas Cincinnati. (Para penulis mengakui kemungkinan ini; penelitian mereka mencakup ilustrasi ideal tengkorak utuh yang menunjukkan seperti apa sebelum menjadi fosil.)

Ketika para peneliti menganalisis data, pohon evolusi mereka menunjukkan hasil yang disebut “poliploidi” – “ketika sekelompok spesies berbeda berkumpul di satu tempat” – dengan Jörmungandr, Halensis dan Clydastes, kata Zietlow. “Mereka lebih dekat satu sama lain dibandingkan apa pun. Namun dalam kelompok ini, tidak sepenuhnya pasti seberapa terkaitnya mereka.”

Para ilmuwan mengatakan bahwa asteroid yang memusnahkan dinosaurus menghentikan proses penting bagi kehidupan di Bumi

Fosil tambahan dari spesies yang baru ditemukan ini dapat membantu menyempurnakan posisi Jormungandr walhallaensis dalam pohon keluarga mosasaurus, kata Konishi, yang mempelajari evolusi mosasaurus dan tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Betapa berbedanya J. walhallaensis dari Clidastes belum diketahui lebih lanjut,” kata Konishi kepada CNN melalui email. “Penemuan di masa depan mungkin mendukung hipotesis alternatif bahwa ini adalah spesies baru Clidastes.”

Detail tidak biasa lainnya pada fosil tersebut adalah lubang dan goresan yang melukai tulang belakang. Para peneliti mengidentifikasinya sebagai bekas gigitan. Bekas luka tersebut tampaknya belum sembuh, menunjukkan bahwa bekas luka tersebut terjadi menjelang akhir hidup hewan tersebut atau merupakan akibat dari pemulung yang mencabik-cabik mosasaurus tersebut setelah mati.

“Ini mungkin alasan mengapa kami tidak mendapatkan sisa kerangkanya,” kata Zitlow.

Pertanyaan lebih lanjut tentang mengapa tanda itu muncul – dan apakah Jörmungandr dan Halaensis selamat dari serangan – akan dibahas dalam penelitian masa depan oleh rekan penulis studi Clint Boyd, ahli paleontologi senior di Survei Geologi Dakota Utara dan kurator Koleksi Paleontologi Negara Bagian Dakota Utara. . kata Zitlow.

Mosasaurus dan misteri evolusi

Mosasaurus adalah kelompok predator beragam yang berenang di lautan dunia pada akhir Zaman Kapur, sekitar 98 hingga 66 juta tahun yang lalu. Mereka hidup berdampingan dengan dinosaurus tetapi lebih dekat kekerabatannya dengan kadal dan ular modern.

Beberapa mosasaurus hanya memiliki panjang beberapa kaki, sedangkan yang terbesar – dalam genus Mosasaurus – memiliki panjang sekitar 60 kaki (18,2 meter). Meskipun fosil mosasaurus relatif berlimpah, para ilmuwan “hanya menggores permukaan mosasaurus yang ‘asli’.” Konishi berkata, “Keanekaragaman.” Spesimen mosasaurus baru, seperti NDGS 10838, membantu para ahli mengungkap “sejarah evolusi yang kaya dari predator laut Kapur yang agak karismatik ini,” katanya.

Untuk itu, tambahnya, studi baru ini memberikan kontribusi yang signifikan dengan memberikan “detail anatomi yang kaya yang didokumentasikan oleh pekerja mosasaurus yang sangat cakap, Ms. Zietlow.”

“Jelas bahwa penulis telah memberikan deskripsi kerangka spesimen baru yang sangat komprehensif dan akurat,” kata Konishi, menciptakan kumpulan data yang luar biasa.

Meskipun mosasaurus hidup di air, nenek moyang mereka hidup di darat dan kemudian berevolusi untuk kembali ke laut. Mereka bukan satu-satunya kelompok hewan yang melakukan hal ini; Banyak spesies reptil dan mamalia—termasuk plesiosaurus, paus, penyu, dan anjing laut—beradaptasi dengan kehidupan di lautan dari nenek moyang mereka yang terestrial, lama setelah nenek moyang tetrapoda mereka meninggalkan lautan menuju daratan. Zitlow mengatakan mosasaurus adalah kelompok hewan yang penting untuk mempelajari transisi ini karena fosil mereka sangat melimpah.

“Ada banyak sekali, ribuan sampel di Amerika Serikat saja,” ujarnya. “Ini membuat mereka bagus untuk mempelajari gambaran besar, pertanyaan-pertanyaan evolusioner yang bersifat statistik.”

Meskipun spesimennya berlimpah, banyak fosil mosasaurus yang belum didokumentasikan secara komprehensif seperti Jörmungandr valhallensis (dan dalam beberapa kasus, hampir tidak diberi keterangan sama sekali saat pertama kali dideskripsikan, kata Zietlow).

Mengatasi kesenjangan pada fosil yang baru ditemukan – dan meninjau kembali spesimen yang sudah diketahui – akan memainkan peran besar dalam membantu para ilmuwan memecahkan misteri evolusi ini.

“Saya menghabiskan banyak waktu untuk menyatukan bentuk-bentuk ini, menunjukkan tulang-tulang di setiap tampilan, menunjukkan semua benjolan kecil dan tonjolan-tonjolan dan sebagainya, sehingga orang-orang di masa depan dapat melihat bentuk-bentuk ini dan belajar tentang anatomi dan kemudian menerapkannya dalam bentuk-bentuk tersebut. membuat bentuk-bentuk baru,” kata Zitlow. “Karakter dan menemukan perbedaan baru antara hewan ini dan hewan lainnya.” “Ini secara umum membantu semua orang memahami anatomi benda-benda ini dengan lebih baik.”

Mindy Weisberger adalah penulis sains dan produser media yang karyanya telah muncul di Live Science, Scientific American, dan How It Works.