BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

S’pore memenangkan medali emas bersama dalam Valorant eSports di SEA Games setelah Indonesia menuduh penyalahgunaan bug dan kerugian terakhir – Mothership.SG

S’pore memenangkan medali emas bersama dalam Valorant eSports di SEA Games setelah Indonesia menuduh penyalahgunaan bug dan kerugian terakhir – Mothership.SG

Ikuti kami di Telegram untuk pembaruan terkini: https://t.me/mothershipsg

Tim Singapura merebut medali emas bersama Valorant pada SEA Games ke-32 di Kamboja pada Kamis (11 Mei), berbagi tempat pertama dengan Indonesia.

Grand final, yang dimulai pada Rabu malam, dihentikan “secara teknis” di Babak 15 ketika Singapura memimpin enam babak atas Indonesia.

Tangkapan layar melalui Valorant/Facebook

Penghentian sementara diajukan oleh wakil pelatih tim Indonesia, Richard Permana, yang menduga Singapura telah mengeksploitasi bug coding di beberapa putaran pertandingan, lapor media Indonesia. Tribun Toraja.

Eksploitasinya adalah fitur kamera yang memungkinkan tim Singapura melihat lokasi pemain Indonesia dan menyerangnya.

Sebelum jeda, Singapura sudah memenangi laga pertama seri best-of-three dengan mengalahkan Indonesia di lima ronde.

Indonesia merebut medali emas bersama setelah kalah dalam pertandingan tersebut

Pada pagi hari tanggal 11 Mei, Indonesia mengumumkan bahwa tim tersebut akan kalah di babak grand final.

Berdasarkan Instagram Stories yang diunggah oleh Juanita “Valiska” Tanjung, duta merek Indonesia untuk SEA Games, tim tersebut memutuskan untuk kalah karena Panitia SEA Games “tidak menganggap penyalahgunaan bug sebagai pelanggaran serius” dan “menolak memberikan sanksi” kepada Singapura. .

Tangkapan layar melalui Instagram

Mengingat “situasi yang tidak menguntungkan” ini, Valeska mengatakan kekalahan akan membuat Indonesia bisa menjaga harkat dan martabat bangsa.

Suporter tim Indonesia juga terlihat memegang spanduk di venue bertuliskan “Integritas, Martabat dan Sportivitas untuk Esports yang Lebih Baik” untuk mengungkapkan ketidaksenangan mereka.

Tangkapan layar melalui Instagram

Jika pada kondisi normal Indonesia akan mendapatkan medali perak, Valezka mengabarkan melalui follow story Instagram pada 11 Mei sore bahwa Indonesia dan Singapura akan mendapatkan medali emas untuk Valorant.

Tangkapan layar melalui Instagram

Tanggapan dari pemain S’pore

Sebagai tanggapan, beberapa pemain Singapura melalui Twitter membantah tuduhan kecurangan tersebut.

READ  Hoe eerlijk zijn de Paralympische Spelen? Het is tijd voor een waterdichtingssysteem

Tidus Goh yang akrab dipanggil STYRON mengatakan tidak adil jika menggolongkan sebuah tim sebagai cheater ketika kuartet sudah membaca peraturan, menaati setiap keputusan untuk mundur atau melanjutkan permainan, dan menunggu dengan sabar hingga pertandingan dimulai. Menangkap.

Dia juga mengatakan tuduhan itu menghilangkan “setiap kehormatan yang disandang medali itu.”

Rekan setimnya di STYRON, Marcus “Nphh” Tan, menyampaikan sentimen yang sama Mengeklaim Bahwa tim mematuhi aturan yang diberikan kepada mereka.

Bagi pemain Ingram “Free” Tan, tuduhan tersebut membuatnya mempertanyakan kecintaannya pada eSports.

Interaksi

Terlepas dari penjelasan yang diberikan para pemain Singapura, banyak pengguna Twitter yang tidak yakin dan mengungkapkan ketidakpuasannya terhadap hasil pertandingan di kolom komentar akun para pemain.

Di kolom komentar akun STYRON, seorang pengguna bertanya kepada pemain tersebut mengapa tim Singapura memilih bermain sebagai korban daripada mundur dari permainan.

Tangkapan layar melalui Twitter

Demikian pula, di bawah tweet FREY, seorang pengguna memanggilnya “pemain kripto terbaik dengan eksploitasi bug,” diikuti oleh dua emoji badut.

READ  Tidak semua orang senang dengan nasi meja Indonesia sebagai warisan budaya intern

Tangkapan layar melalui Twitter

Tentang di Instagram, itu Asosiasi Esports Singapura Ia pun mendapat banyak komentar yang mengkritik Singapura karena tidak mengikuti fair play di ajang e-sports.

Tangkapan layar melalui Instagram

Salah satu pengguna bahkan menandai pengembang Valorant, Riot Games, dan meminta perusahaan tersebut untuk secara permanen melarang pemain Singapura berpartisipasi dalam permainan regional dan internasional di masa depan.

Tangkapan layar melalui Instagram

ibu Saya telah menghubungi Asosiasi Esports Singapura untuk memberikan komentar dan akan memperbarui artikel ini setelah mendapat tanggapan.

Filipina dan Vietnam juga mendapat medali bersama

Sebelum Singapura lolos ke babak grand final, mereka sukses membalas kekalahannya dari tim Vietnam yang mengalahkan Singapura dengan selisih dua poin di laga pembuka pada 8 Mei lalu.

Pada laga semifinal lainnya, Indonesia berhasil mengalahkan Filipina yang tak terkalahkan di babak penyisihan grup dan menduduki peringkat pertama di antara enam negara peserta.

Pada laga perebutan tempat ketiga berikutnya, Filipina mampu menang melawan Vietnam.

Namun sepertinya kedua negara juga akan berbagi medali, sama seperti Indonesia dan Singapura, berdasarkan update yang diposting Permana di Instagram.

Tangkapan layar melalui Instagram

Gambar teratas melalui Valorant/Facebook